Arief Adly



Kalau yang ini Arief Adly, cucunya majikan aku n dia nih cucu yang paling rapat dengan aku juga. Waktu aku baru datang, Arief baru berusia dua bulan. Tapi, sekarang Arief dah pindah rumah, gak tinggal ama ibu lagi.

Kenapa aku Arief bisa akrab ama aku...?? Aku juga gak tahu pasti. Tapi, sejak pertama kali aku gendong dia, Arief dah langsung tidur di pundak aku. Ibunya pun terkejut. Aku panggil ibunya Arief ka Sham.

Kalau kebetulan bapaknya ke luar kota, Arief dengan Nabila kakanya di tinggal di rumah dengan aku. Selalunya khan mereka di bawa ke tempat penitipan anak. Ka Sham gak berani bawa mobil sendirian. Dari situlah, aku dengan Arief semakin akrab. Tapi, kalo dah tinggal di rumah, Arief nih asyik gendong je.. Terus, gak mau sama sekali ama orang lain. Ama tante atau neneknya pun gak mau langsung. Cuma kadang, kalo terpaksa aja, aku lagi shalat. Itupun, aku terpaksa ngumpet2. Kakanya, Nabila juga gitu gak mau ama orang lain apa2 ka Eli.
Pernah waktu itu, bang Haiyan dengan ka Sham pergi ke luar kota sama2 selama 3 hari. Dan mereka pun di tinggal di rumah ibu tentunya tanggung jawab itu buat ku. Wah... biasanya di tinggal mereka siang aja. Sekarang malam pun mereka tidur dengan aku. Kasihan juga ama mereka, tidurnya kurang nyenyak teutama Arief. Kayaknya dia kangen ama ibunya.
Yang paling lucu dari Arief, dia nih dah pinter ngomong. Kosakatanya banyak banget. Kadang aku fikir, Arief nih terlebih pinter dari anak2 yang seusianya. Kadang pertanyaannya pelik-pelik. Pernah dia menanyakan dengan ibu dia, " Mama, cicak tu ada rambut tak...??" Tak hanya itu, dia pun pandai berlakon. Tapi, itubiasalah untuk anak2.
Kadang, kalo dah kumpul ama sepupu2nya, Arief nih sibuk sendiri. Semua lagi pada nonton TV, aku lagi gosok di belakang eh dia ngoceh sendirian... " aaa... toyong... jangan tembak caye..." waktu aku intip, ternyata dia lagi main tembak2an sendirian. Kadang kalo main ama aku, dia berlagak sebagai polisi, dan aku orang jahatnya. Dia menembak aku terus bilang, " tata Ayi ( dia gak pandai panggil ka Eli), mati ah..". terus aku jawab, " tak nak lah, ka Eli tak nak mati. Arief je lah mati" Tanpa pikir panjang Arief langsung tergolek, tertawa aku melihat adegan ini. Inilah anak2, lurus seharusnya, aku yang mati. Tapi, dengan rela hati ia merebahkan diri.
Yang paling lucu waktu aku tinggal shalat, ada om ama tantenya jadi ku tinggal aja. Tapi, raka'at terakhir dia dah mencari2 aku. Terus Arief dengan Nabila masuk kamar. Arief berdiri betul2 di depan aku. Dengan suara manjanya, dia memanggil-manggil aku. " Tata Ayi... Tata ayi..." Setelah selesai salam, arief langsung memeluku terus bilang, " Tata ayi, tata ayi tadi kan, aies ( arief blm bisa ngomong r) nangus cayi tata Ayi...huhuhu..." Arief buat laporan. " Iye ke?. Alah... cian arief " Aku pun memeluk arief. Padahal, Arief tak nangis pun. Dasar, aleman aja.
Gombak, 17 November 2007
13:12

1 komentar:

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P