"Bintang-bintang adalah pengaman bagi langit. Jika bintang mati, maka datanglah pada langit sesuatu yang mengancamnya. Dan aku adalah pengaman bagi sahabatku. Jika aku mati maka datanglah kepada para sahabat sesuatu yang mengancam mereka. Sahabatku adalah pengaman umatku. Jika mereka mati maka datanglah pada umatku sesuatu yang mengancam mereka".
Itu adalah kata-kata Rasulullah saat menjelang solat Isya. Pada waktu itu, Rasulullah sesekali mendongakan kepalanya kelangit. Betapa penggambaran sahabt di masa Rasulullah itu begitu bermakna nya. Kepada seseorang yang menyukai bintang, mampukah kita menjadi sahabat seperti yang di gambarkan oleh Rasulullah...???
Bumi Allah, 16 feb 2008
15:05

1 komentar:

  1. Salam...

    First time nih kak mona nak komen dalam blog Eli :). Selama ni seronok membaca je. Bila baca tajuk I'm not Indon telintas pulak nak komen hehe. First of all sori kalau kak mona pun penah sebut Indon depan Eli. Buat pengetahuan Eli, perkataan tu mmg dari dulu kami dah guna. Mmg purposely untuk memendekkan ayat, bukan untuk merendah-rendahkan. Jgn terlalu fikirkan yang negatif, itu yg kak mona selalu perasan eli ni orgnya mudah rendah diri dan fikir yg negatif :). Tapi kalau eli ngak suka juga ya tidak salah. Emangnya mmg ada kan org indonesia yang buat salah, tapi ngak semua. Kerana nila setitik rosak susu sebelanga. JAdi Eli fikirkan saja eli berada dalam golongan 'Indon' yang baik2. Cuma namanya aja sama. Macam melayu juga ada yang baik dan ada yg tidak. Tapi tetap dipanggil melayu. But its up to u my dear. Kalau eli tak suka kak mona takan sebut lg. Just lepas ni fikir yang lebih positif dalam semua perkara k.

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P