I'm Not Indon

Indon, kata-kata itu sungguh menyakitkan saat di dengar di telinga dan aku rasa di hati. Gak tahu napa aku gak suka banget kalau orang nyebut aku orang Indon. Btw, aku tahu kata-kata itu dari surat pembaca majalah Gatra, kayaknya yang nulis surat tu gak suka juga ama sebutan Indon. Waktu itu, aku masih di Indonesia dan belum terfikir sama sekali untuk pergi ke Malaysia. Eh, aku di Malaysia gak tahunya dengar juga kata-kata itu. Bahkan, kadang nyebut aku juga orang Indon. Uh, sebel! Terkadang, kalo lagi duduk-duduk ama anak majikan aku ada juga mereka sebut Indon. Dulu, aku jarang komplain. Kalo sekarang, aku sering protes. Aku bilang ama mereka, kalo orang Indonesia gak suka di sebut Indon. Terus mereka pun kadang kasih alasan, ”panjang sangat lah nak sebut Indonesia, orang Thailand pun di panggil Thai, Bangladesh pun di panggil Bangla, Malaysia pun di panggil Malay”. Ujarnya. Aku tetep ngasih alasan, pokoknya, aku gak suka!. Malah, kadang ada yang sebut Endon, keterlaluan!!!. Kalo ada yang ngomong lagi, aku kadang nyela, ”Eh, di peta, gak ada lho negara Indon. Yang ada negara Indonesia”. Alasan mereka bisa di terima. Memang, saat menyebut Indonesia terlalu panjang. Dulu pun waktu aku masih sekolah, aku selalu menyingkat Ina untuk Indonesia. Tidak jarang juga yang menyingkat Indo, tanpa N. Kenapa aku gak suka di panggil Indon? Sederhana aja. Mereka, saat menyebut Indon seolah-olah merendahkanaku. Sudah jadi hal yang biasa aku dengar, kalo ada pecah rumah ( rampok rumah ) di Malaysia tidak jarang, orang akan mudahnya menuduh pasti orang Indon. Padahal, gak semuanya kan orang yang pecah rumah tuh orang Indonesia. Orang lain dari Indonesia pun ada yang buat kayak gitu juga. Itulah, kenapa aku gak suka di panggil Indon. Bumi Allah, 16 Feb 2008 13:36

0 komentar:

Poskan Komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P