Ada Ketikanya

Rutinitas pembantu kadang menjenuhkan juga. Ada masa-masa di mana saya begitu suntuk dengan pekerjaan saya. Apalagi, kalo lagi ada salah paham Jenuh banget rasanya. Kalo dah gitu terkadang, dalam aku bekerja menitis juga air mata, dalam aku membasuh pinggan basah juga tangan saya menyeka air mata. Kemarin, saya merasakan begitu suntuk. Pagi-pagi dah bad mood. Kalau saya gak mikir dah nyanggupin masak untuk ulang tahun Nabila, pengen aja aku keluar rumah pagi itu. Membawa diri. Bukan karena di suruh masak tapi, karena hal lain. Ah, ternyata bukan mudah menjadi pembantu. Yang paling susah saya dapatkan selama saya jadi pembantu adalah jiwa pembantu itu sendiri. Selesai acara Nabila, saya langsung beres-beres. Walaupun belum beres semua terpaksa aku tinggalin juga kerjaan aku. Karena dah sore, rencananya aku mo nginep ke rumah temen. Tapi, aku gak yakin mau ke mana??? Temen deket ku dah pulang ke Indonesia, waktu itu rencana ku ada dua. Ke Putra jaya atau ke Setiawangsa. Sebaik saja aku berangkat, Bang Haiyan dan ka Sham menyuruh ku membawa makanan, karena masih banyak. Tapi, nasi ayam yang aku buat abis lho, katanya " enak " cieh...GR aku!. Emang perginya aja dah ragu-ragu sampai di jalan pun aku ragu-ragu mau ke mana??. Sebenernya, sampai di Stasiun Setiawangsa aku dah kontek temen aku. Tapi, kayaknya dia sibuk gitu. Terus, aku ngerasa gak enak juga. Aku mikir-mikir lagi, aku kontek temen yang di Putrajaya. Tapi kayaknya gak berkenan aku kesana malam itu dan nyuruh aku datang esok hari. Akhirnya, aku kontek temen yang di Setiawangsa. Tapi, kayaknya, dia masih sibuk juga aku semakin gak enak. Terus, aku telfon aja ama temen ku yang satu lagi. Ini lebih akrab, lebih dekat dan sudah lama kenal. Aku langsung bilang aja mo ke sana. Dia kaget juga. Selama dalam perjalanan sedih, ngebayangin kalo aku deket dengan keluarga khan otomatis gak kayak gini kali yah..??? Tapi aku PD aja, aku gagahin juga untuk tidak sedih n menangis. Alhamdulilah, naik taksi ketemu pak cik yang baik. Sampai aja di rumah temen, aku ngerasa gak enak banget takut ngerepotin rasa gimana gitu...??? Aku minta maaf aja ama ka Darsini n suaminya kalo aku pengen nginep di situ. Padahal, aku tahu tempat mereka bukan besar. Tapi, apalah daya. Setelah makan sate yang aku bawa, kami ngobrol-ngobrol. Sebenernya, aku ngerasa gak enak banget ama ka Darsini dan suaminya. Berulangkali aku meminta maaf, karena sudah menyusahkan. Tapi, ka Darsini begitu memahami keadaan ku. Alhamdulilah banget. Sebenernya, tempat temen ku itu tidak layak di sebut rumah, hanya sebuah bilik. Ukurannya pun kecil banget di mana di situ lah tempat makan, tidur dan shalat. Akhirnya, kita pun tidur. Dah larut malam rupanya. Kasihan anak ka Darsini, dia tidur lambat tapi katanya dah biasa tidur lambat. Jam sudah menunjukan pukul satu. Kalo membayangkan tadi malam, aku sedih banget kamar begitu kecil di huni empat orang. Ah, di perantauan kadang mendidik aku banyak hal. Melihat dan merasakan kehidupan yang sebenar. Walaupun tidur lambat, malam terasa begitu lama. Aku tidur di hujung dekat dengan Maulana kecil, dengan memakai kerudung. Pengalaman ini, insya Allah tak kan aku lupakan sampai kapan pun. Bumi Allah, 02 Maret 2008 21:40

0 komentar:

Poskan Komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P