Aufa Bt Haznizam, Cengeng


Aufa Bt Haznizam, Cengeng

Aufa, umurnya baru masuk lima bulan. Tapi badannya gemuk, berat badannya sekarang dah 6,9 kg dokter bilang dia dah over weight. Wajar aja, wong waktu bayi aja 4,4 kg. Lucu khan fotonya...??? Aku ngasuh dia baru dua bulan lebih. Bermakna, semenjak Aufa berusia dua bulan. Awal-awal ngasuh dia, aku agak nervous juga. Maklum, dah lama aku gak ngasuh bayi. Yang aku takutin, aku gak bisa sabar. Karena, bukan kerja mudah saat kita harus mengasuh bayi. Di butuh kan kesabaran dan ketelatenan. Waktu belum mulai mengasuhnya, aku sangat keberatan dengan pekerjaan baru ku. Dulu, waktu di Indonesia aku juga pernah menjaga bayi. Sedikit banyak bisa ku jadikan pengalaman. Alhamdulilah, sekarang aku dah bisa handle.



Mengasuh bayi yang minum ASI, ternyata lebih sulit. Mugkin karena dah biasa dengan tangan ibunya. Minggu pertama, Aufa selalu nangis dah gitu Aufa nangisnya tuh kuat banget, hampir pecah deh rumah. Kadang, bukan Aufa aja yang nangis aku pun ikut nangis juga. Abis mo marah gak bisa, akhirnya ikut nangis aja. Atau kalau aku dah cape, aku biarin dia nangis dulu. Waktu itu, Aufa juga belum bisa isap botol jadi, tambah susah. Minggu ke dua, Aufa baru bisa isap botol. Betapa gembiranya aku setelah Aufa bisa isap botol.

Sekarang, Aufa dah biasa dan dah kenal ama aku. Tapi, susahnya Aufa nih gak bisa di tinggal-tinggal. Bisa pun gak bertahan lama. Walaupun dah di beliin mainan, tetep aja harus ada temen di dekatnya. Dah gitu, Aufa selalu buai. Terkadang, setiap tidur dia harus selalu buai aja. Sekarang, aku jadi banyak nonton TV gimana enggak, dah duduk depan TV gak ada kerjaan selain buai yah nontin TV lah. Tapi kalo dah bosen, kadang aku baca buku juga. Lumayan, tambah ilmu dikit-dikit kan ada manfaatnya juga tuh. Tapi malangnya, aku sering baca novel berbanding buku ilmiah.

Mengikuti perkembangan bayi, Subhanallah... terasa banget kebesaran Allah. Dari bayi yang kecil, yang tak bisa apa-apa, yang setiap kebutuhannya orang lain yang memenuhi tidak menyangka ia akan menjadi manusia yang sempurna pada akhirnya. Pantas lah syurga di bawah telapak kaki ibu. Jadi ingat, gimana pengorbanan ibu aku dulu, tentunya gak jauh beda. Ah, begitu banyak dosa-dosa ku pada ibuku. Ya Allah, jadikanlah aku seorang anak yang berbakti kepada orang tuaku, terutama ibuku. Amin... Eh, ko jadi kemana...???

Aufa, dengan segala kelakuannya. Meskipun cengeng, Aufa tetap lah Aufa bayi mungil tanpa dosa. Kalau dia lagi ngoceh, aku suka lihatnya. Tak jarang juga, aku sengaja membuat dia menangis. Kalau dah gitu, aku juga sendiri yang repot.

0 komentar:

Poskan Komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P