Nabila, Nak Tak Nak


Nuha Nabila Bt Haiyan, Nak ke Tak Nak

Nabila, umurnya baru empat tahun. Dia nih jenis yang aleman. Mainan dia, gak boleh temennya pinjem gitu aja kecuali mood dia lagi baik. Kalau gak...??? Bakalan nangis tuh. Nabila dah biasa di temenin, jadi kalo main kadang harus di temenin juga. Atau terkadang, kalau aku lagi gosok baju dia akan main-main di situ juga ama adiknya. Terus, kalau aku di dapur juga kadang dia nungguin di dapur. Aku rasa dia dah terbiasa saat di Nussery. Mak cik yang jaga Nabila dengan Arief aku rasa sungguh bijak. Keibuan, lembut dan penuh sabar. Mungkin karena pengalamannya yang bertahun-tahun menjaga anak-anak.

Nabila jarang aku jaga, kecuali Abah dan Mamanya keluar kota. Atau abahnya saja keluar kota. Walaupun begitu, Nabila pun cukup akrab dengan aku. Ada ketikanya dia tahu kalau Mamanya menitipkannya ama aku jadi, setiap apa yang ia mau selalu minta ama aku. Dulu, waktu masih dua tahunan Nabila pun suka di gendong juga. Terus, suka berebut ama adiknya. Gak jarang juga minta gendong berdua sekaligus ama Arief. Waduh, pingsan aku... Dia selalu bilang, ”nak dokong sama-sama.” Walaupun baru empat tahun, Nabila dah pinter nulis nama dia, dah hapal abjad dan dah bisa tambahan.

Nabila ni agak susah, terkadang, dia yang buat orang dulu tapi dia yang ngambek. Terus lama-lama nangis, ini yang susahnya...Kalau Nabila ngambek atau marah kadang dia ngumpet di bawah meja. Lain kalau ada Mamanya. Kalau ada Mamanya, biasanya dia akan menangis. Tapi, tak jarang juga Nabila merajuk. Dia nih, kalau dah ngambek semua tak kena. Kadang dia buat juga ama aku gitu. Kayak waktu itu, bajunya basah ama Arief dia pun menangis. Aku gosok, gak boleh. Akhirnya aku buka, bukan jadi betulnya dia malah menangis. Aku pakein lagi gak mau. Akhirnya, aku tinggal jemur baju. Bukan semakin betul, malah tambah banyak salahnya. Nabila semakin kuat menangis, ”Nak pake baju” Ujarnya sambil menangis. Aku pun deketin dia mo pakein baju, tapi dia tak nak. Berulang-ulang kayak gitu. Akhirnya aku deketin lagi, ”nak ke tak nak?, nak pake sini ka Eli pakaikan, kalo tak nak, ka Eli dah tak nak pakaikan!”. Suaraku mulai meninggi. Terkadang, perlu dengan sedikit ancaman. Emang anak-anak, kadang kalau dengan mereka kita pun harus berubah jadi anak-anak juga.


0 komentar:

Poskan Komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P