Siapa Sahabat Baruku

Aku sibuk menulis kedatangan “sahabat”, siapakah dia “sahabat” yang aku maksudkan?. Dia sebuah laptop, benda yang aku impi-impikan sejak dulu lagi. Sudah hampir tiga tahun aku memimpikan untuk memilikinya. Akhirnya, baru sekaranglah mimpi itu menjadi kenyataan. Kayaknya, aku harus semakin banyak bermimpi, mimpi tanpa tidur juga tanpa memejam mata karena dengan membuka mata dan jasad ku di situlah aku baru mampu merealisasikan mimpi-mimpi ku.
Saat pulang kemarin, aku membawa diari-diari lamaku. Ternyata, begitu banyak list impian-impianku termasuk membeli Komputer (waktu nulis itu (tahun 2004) aku lum kefikir pengen beli laptop setelah aktif di Rumah Dunia baru aku kefikir pengen beli laptop) beli laptop, di urutan ke 12. “Alhamdulilah ya Allah, Engkau telah mengabulkan keinginan ku” Ternyata, begitu banyak karunia Allah tapi, aku jarang sekali mensyukuri nikmat yang Allah berikan. Aku fikirkan masak-masak sebelum membeli laptop. Karena, aku tahu sejauh mana kemampuan financial aku lagian, aku juga belum lama di Malaysia setelah kepulanganku tahun kemarin. Yang pertama, aku harus meyakinkan Ibu (majikan aku) soalnya, ibu pasti akan menanyakan berbagai alasan buat apa aku beli laptop. Tapi, aku sudah mengutarakan keinginan ku sejak dulu lagi. Sebelum ngomong, aku sebenernya takut-takut juga, takut gak di ijinin. Di kepalaku, dah tersusun berbagai alasan untuk ibu membolehkan aku membeli laptop. Ternyata, setelah aku ngomong Ibu cuma bilang “mang dah punya duit RM.3000?” (sebelumnya, Abah beli laptop merk hp harganya segitu n sebelum itu, aku juga dah cari-cari info harga laptop yang boleh terjangkau harganya ama aku). Aku bilang ama ibu, kalo ada yang lebih murah. Aku lupa ngomongnya hari apa, kalo gak salah hari Rabu atau Kamis n jum’atnya aku ngomong lagi ke Ibu kalo aku betul-betul serius pengen beli laptop. Terus, ibu langsung bilang, kalo bentar lagi ke Bank ambil duit. Bisa bayangin gak perasaan ku waktu itu? Masya Allah… sueneng BEGETE pokonya, gak bias di gambarin dech… Aku sampe senyum-senyum aja (ketahuan ndesitnya khan..??? :)) gak peduli, pokoke, aku seneng! :D) Jum’at sore, uang itu langsung aku titipkan ama ka Huaida soale yang akan beli laptop temennya ka Huaida karena dia kenal ama orang-orang di Lowyat tempat penjualan Elektronik terbesar di Kuala Lumpur (bahkan, di Malaysia kali yah…???) kalo di Indonesia kayak di Glodok kali yah?. Dan dia pun tahu banget tentang IT. Pulang sekolah, ka Huaida bilang kalo hari sabtu esoknya temennya akan ke Lowyat. Dan besoknya, memang dia benar-benar pergi ke sana. Setelah ku dengar kalo laptop dah di beli, pengen banget rasanya aku ambil waktu itu juga. Padahal khan temen ka Huaida pun belum selesai install (bener-bener kayak anak kecil). Setelah di tunggu-tunggu, akhirnya setelah satu minggu laptop itu baru dateng. Aku seneng banget… Terimakasih ya Allah… Terimakasih ya AllahAlhamdulilah…

0 komentar:

Poskan Komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P