Lagi, tentang Aufa n Saudara2 nya




Inilah dia mereka, Amir, Arwa dan Aufa tiga bersaudara yang sekarang-sekarang ini aku sering sekali bersama mereka. Amir anak sulung, Arwa anak ke dua dan Aufa anak ketiga. Ketiga-tiganya saling berlainan ( ya iya lah, wong kembar pun gak pernah sama) Seneng nya kalo ada mereka, Aku boleh nitip kalo aku gi shalat tapi, sering enggak ny. Soalnya, aku selalu ajak Aufa ikut shalat dan aku meletakannya di samping aku. Dan abang dan kaka nya juga akan mengekori aku. Bersempit-sempit di kamar yang memang pun sudah sempit.

Dulu, aku galak ama mereka (Amir dan Arwa) sekarang, insya Allah aku gak galak-galak lagi. Yang paling buat mereka exited, saat aku ajak mereka keluar rumah atau ke belekang rumah melihat ayam dan kucing. Tak jarang main naik kerbau-kerbauan, yang jadi kerbaunya, kadang aku, yang naik Arwa sama Aufa (edun... berat pisan eui...) ato gak Amir yang jadi kerbaunya dan Aufa naik di atasnya. Kalo dah ama anak kecil, kita memang harus jadi anak kecil lagi, kalo kita maksa jadi orang dewasa bawaaannya malah marah-marah aja. Gak percaya, coba aja ndiri...:D. kalo gak punya anak kecil, pinjam ama anak orang ato anak tetangga :D asal jangan culik anak orang aja :P



0 komentar:

Poskan Komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P