Saat kehilangan

Saat kehilangan beberapa benda yang aku punya, aku selalu berusaha untuk tenang. Walaupun sangat sulit tapi, aku berusaha sekuat mungkin. Selalu ku bisikan dalam hati, “mungkin bukan rizki ku”. Meskipun kadang akal ku membantahnya aku selau berusaha sekuat tenaga. Ah, begitu susahnya memaknai sebuah kehilangan…
Kalau inget kehilangan buku di book fair kemarin lucu juga. Sudah lama aku ingin memiliki buku kumpulan puisi Taufik Ismail yang MAJOI (Malu Aku Jadi Orang Indonesia). Alhamdulilah, saat Book Fair kemarin aku dapat menemukannya. Walaupun lumayan mahal, Aku beli juga buku itu. Dan itulah buku pertama yang Aku beli sebelum buku-buku yang lain. Mungkin, karena terlalu banyak bungkusan yang aku bawa sampai-sampai Aku terlupa meletakan sebuah plastik yang berisi buku puisi Taufik Ismail. Di gerai Pustaka Nasional PTE LTD Singapura aku cukup lama, melihat-lihat kitab Ihya Ulumiddin, tafsir Al-Azhar oleh Buya Hamka, Aldzkar Annawawi, pokoke banyak lagi. Ngiler aku ngelihatnya, harganya wuih… beribu. Beruntung ada beberapa buku yang Abah ada, meskipun jilidnya gak lengkap. Aku Cuma beli buku-buku yang kecil aja. Keluar dari situ, Aku ngerasa ada yang berkurang bungkusan plastik ku. Setelah aku buka-buka ternyata buku puisi nya Taufik Ismail gak ada. Aku langsung deg-degan, gimana enggak? Itu buku yang Aku cari-cari. Aku berusaha menenangkan diri. Aku inget-inget kemana aja sebelum ke gerai tadi. Dan aku kelilingi balik. Ya Allah, aku dah sedih banget dah hamper nangis… mana sendirian lagi dah gitu bawaan di tangan kanan kiri pun rasanya bertambah berat. Dalam hati berucap juga, “mungkin bukan rizki ku” Tapi, tetep aja susah banget ngikhlasinnya. Aku kembali ke gerai Pustaka Nasional PTE LTD Singapura dan ternyata, di situ ada sebuah plastik yang tergeletak isinya buku yang Aku cari. . Alhamdulilah… sedih dan takut yang tadi aku rasakan hilang begitu saja. Beberapa hari terakhir, Aku juga kehilangan bukunya HM Tuah (Membina Imaginasi Cemerlang). Aku dah cari-cari di atas, semua tas ku pun dah aku bongkar hasilnya tetep nihil. Waktu gi nyari, Aku berharap terselip di antara tas ku. Di kamar ku yang bawah pun gak ada. Seingatku, waktu Aku ngambil buku “Membina Hati Bahagia” masih ada. Sedih, aku hibur diri aja, “Mungkin Bukan Rizki ku” Mungkin aku harus beli lagi buku itu untuk memenuhi koleksi Aku. Sewaktu Aku pulang, ternyata, buku aku pun ada beberapa yang gak ada. Yang bikin Aku kesel, buku yang ilang yang bagus-bagus. The Choice nya Ahmad Dedat, Sheila nya Torey Hiden terus ama buku Babad Tanah Jawi yang Aku belum selesai ngebaca nya. Asli! BT banget. Tapi dah ilang, mo gimana lagi…??? “Mungkin Bukan Rizki ku” Hati kecil ku selalu berujar. Yang bikin Aku pening kepala hari ini, hp ku pun ilang! Entahlah… Aku pun tidak pasti hilang atau Aku salah letak. Soalnya, waktu Aku shalat dhuhur masih ada eh, waktu shalat Ashar dah gak ada. Mungkin Aku yang salah naro. Seingat ku, Aku meletak kan hp di atas tempat tidur dah aku miss call pun gak bisa. Sedih aku, di nomor itu khan banyak banget nomor temen-temen ku. Bahkan, ada alamat Bu Haning dan Bu Elin. Uhhh… kesel tapi, hati kecil ku tetap berbisik, “Mungkin bukan rizki ku”

1 komentar:

  1. untuk kalimat di akhir2 posting.."Sedih aku, di nomor itu khan banyak banget nomor temen-temen ku. Bahkan, ada alamat Bu Haning dan Bu Elin", jadi inget peristiwa di akhir tahun 2011: harddisk di pc kantor rusak, banyak data yg belum dibackup.
    memang kita perlu punya prinsip: data is very important and need to be backed up.
    thanks for sharing...

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P