21 April

Kalau bulan April, apalagi setiap tanggal 21 biasanya warga Indonesia banyak yang merayakan hari Kartini. Identik dengan baju kebaya dan sanggul. Kalau di fikir-fikir, kenapa yah Cuma hari Kartini aja yang di rayain...??? Padahal, masih banyak para pejuang-pejuang wanita lain di negara kita. Semisal, Cut Nyak Dien dan lainnya (soalnya, aku juga gak hapal nama-nama pejuang wanita Indonesia). Kalau kata mbak Helvy mah, karena RA Kartini rajin nulis buku harian aja jadi, orang-orang pada tahu sejarah kehidupannya, pahit getirnya dia dalam menghadapi hidup. (oleh itu, marilah kita sama-sama menulis dalam buku harian kita siapa tahu, suatu saat kita pun akan seperti RA Kartini yang senantiasa di ingati. Ceile... Tapi, jangan lupa juga dengan para sahabiyah yang patut kita contohi dan teladani) Kalau inget RA Kartini dan bulan April, jadi inget waktu SD dulu. Pernah juga ngerayain Kartinian, dengan baju kebayanya, dengan sanggulnya, dengan sendalnya juga tak lupa dengan make up nya... uhhh... sungguh sangat tersiksa dan membuat tertawa kalo mengingatnya. Tumben-tumbenan, sekolahan ku ngadain Kartinian. Padahal, kaka kelas yang dulu gak pernah. Waktu itu, aku kelas VI SD. Sebelum hari H, guru dah ngingetin kalo tanggal 21 nanti, yang cewe harus pada pake baju kebaya lengak dengan make up. Aku yang tinggal ama Nenek dan Bude ku yang sudah tua bingung. Sapa yang mau dandanin aku...??? Akhirnya, dengan memelas aku minta tolong kakanya temen ku untuk sekalian dandanin aku. Pagi-pagi buta, aku dah pergi ke rumah temen ku. Sementara menunggu temen ku di make up dulu, aku memperhatikannya dengan penuh seksama. Cekap juga kaka temen ku ini, dah kayak dukun pengantin aja (jangan salah, di kampungku yang suka dandanin pengantin, namanya Dukun Pengantin, yang suka nolong orang ngelahirin namanya Dukun Bayi, yang nyunat namanya Dukun Sunat. Kalau yang buat gak bener, itu baru namanya ”Dukun” dalam tanda petik) Dengan susah payah, akhirnya mbak Mut selesai juga dan danin aku. Aku rasa, mood mbak Mut gak begitu baik mungkin dah cape ndandanin adiknya kali. Make up dah selesai, masalah lain lagi datang. Aku gak punya Sandal! (sandal yang agak bagusan gitu) akhirnya, aku pake sandal Bude aku (pulangnya, jari-jari kaki aku pada luka) oh yah, kebayanya, aku pake kain ama baju nya aku pake Nenek aku punya. Bisa bayangin donk, baju Nenek-nenek gitu! Wakakaka…( kalo gak salah warnanya, kain batik bercorak garis-garis hitam, warna dasarnya pitih khas jawa dengan baju kebaya warne merah bata) Akhirnya, berjalanlah kami (para Karini-Kartini baru, ceileh...sok banget gitu lho....) soalnya banyak temen, kan yang cewe pada dandan semua. Yang cowo?? Diskriminatif! Mereka, tetep pake baju seragam sekolah. Aku jalan sambil membawa buku, buat nutupin muka gitu. Tengsin juga jalan dengan baju kebaya dan full make up (kalo inget, nyesel juga dalam hal ini soalnya, aku pun gak berani lihat wajah aku di cermin n sama sekali gak lihat penampilan aku) Sampai aja di sekolah, ternyata kita upacara. Aku sih nyantai-nyantai aza. Tahu-tahu, aku di panggil wali kelas dan beberapa temen-teman ku. Aku di suruh jadi komanda upacara (mungkin karena sebelumnya aku dah pernah jadi Komandan kali yah? Maklum, waktu SD aku agak vokal gitu alias cerewet), Kali ini, betul-betul diskriminatif! Gimana enggak? Petugas upacara, semuanya cewe dari Komandan, Danton, pengibar bendera, pembaca UUD 45, pembaca Pancasila, pembaca Doa, dirgen pokoke cewe semua! Bayangin dong, dengan memakai kebaya, kita harus berjalan tegap (layaknya seorang komandan betul-betul. Lah kalo upacara biasa khan biasanya komandan yang memasuki lapangan lari ini, boro-boro lari jalan tersendat-sendat adalah...) Tapi, alhamdulilah, semuanya berjalan cukup lancar. Walopun setelah upacara aku dan temen-temen cewe yang lain harus berantem ama temen cowo. Katanya, gaya bicara ku waktu jadi komandan di buat-buat padahal, waktu itu aku buat suara yang lebih tinggi aja dari biasanya. Temenku yang berantem waktu itu, sekarang dah betul-betul menjadi seorang anggota brimob (tak pasti sebenernya, antara Abri, Brimob atau Polisi) dan dialah satu-satu nya orang yang sukses di antara teman-teman kamu satu kelas. Yang lainnya, ada yang jadi kuli, sopir, ibu rumah tangga, berdagang dan satu-satunya yang masih menjadi pembantu rumah tangga adalah aku. ”Tuah ayam ada di kaki, tuah manusia sapa yang tahu.” Bumi Allah, 22 April 2008/15 Rabiulakhir 1429H

0 komentar:

Poskan Komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P