Perempuan, Pelaku dan Korban

Minggu pertama aku mulai aktif ikut pengajian. Alhamdulilah, bersyukur pada Allah karena telah memudahkan aku jalan untuk menemukan dan mencari ilmu. Tentunya, tidak lupa juga aku ucapkan terimakasih pada Bu Syarifah dan Bu Tria. Bu Syarifah yang nyariin tempatnya dan Bu Trialah tebengan aku (Ya elah... ketahuan banget yah gue nich? Miss nebeng hehehe..) Tidak begitu susah mencari tempatnya, soalnya aku tinggal turun di stasiun Setiwangsa, dari situ ada Bu Tria dan khodimnya yang dah nungguin, ama Teh Imas sekali ndink. Sampai di rumah Bu Wati pukul empat. Berbarengan kita sampai ada juga seorang akhwat yang menggendong anak, menenteng sebuah bag kertas, memakai baju kurung warna biru, kerudungnya warna kelabu (sandalnya aku lupa dech). Sebaik saja pintu di buka, anak-anak bu Wati sibuk menyapu ruang tamu (Bu Wati cerita, kalo abis pada makan). Terus, kita salam-salaman dech trus cipika-cipiki (apaan tuh..??? cium pipi kanan, cium pipi kiri) Belum masuk waktu Ashar jadi, kita ngobrol-ngobrol dulu. Maklum, baru pada kenal gitu (kalo mereka sih dah pada kenal, aku aja kali yang baru soalnya, acara itu dah di mulai dari minggu kemarin n minggu kemarin aku gak bisa dateng). Mulanya agak canggung, biasalah... namanya orang baru. Yang menjadi tumpuan tentunya mba yang bawa anak, banyak di tanyain, umur anaknya berapa bulan (biasa khan...??) Dalam diam-diam, tiba-tiba mbak itu nyeletuk ”Suamiku lari sama perempuan lain” Ujarnya. Kontan, aku sungguh terkejut dengan kata-katanya. Dalam hati, ”ko belum kenal dah cerita hal pribadi” Teh Imas pun langsung menyela, ”Ko ngomong gitu? Gak baik ka” ”Orang iya, bapaknya gila” Jawabnya lagi sambil menengok anaknya. Waktu itu, anaknya tertidur lena. Dia cerita, kalau anaknya suka tidur bahkan, tak jarang saat di mandikan pun dia tertidur padahal, mandinya air dingin, hebat banget tuh anak, umur belum mencecah dua bulan tapi, dah mandi air dingin. . Spontan kami tertawa. Tanpa kami minta, akhirnya mbak itu menceritakan masalah pribadinya. Cerita, yang bisa di ambil hikmahnya cerita, yang aku rasa banyak manfaatnya. Untuk pelajaran sebagai perempuan, sebagai seorang isteri juga pelajaran bagi hamba Allah. Waktu dia bercerita, sesekali aku memandang wajahnya dengan teliti. Kalau di lihat-lihat, mungkin umurnya tidak jauh beda dengan aku atau bahkan lebih muda. Tapi, sungguh cobaan yang di laluinya sangat berat menurutku. Dia bercerita tanpa mengalirkan setitik pun air mata (mungkin dah kering dalam sujud-sujud panjangnya). Hanya, tatapannya begitu kosong, wajahnya pun nampak begitu pucat. Sebelum menikah, mba ini bekerja di sebuah kilang di daerah Nilai Negeri Sembilan. Dia menikah secara siri, di lakukan di Malaysia tanpa mendaftarkan status perkawinan secara resmi(kalau dah gini, susah mau nuntut suaminya). Setelah mbak ini hamil, dia langsung di buang kerja (karena dalam syarat-syarat pekerja kilang di larang untuk hamil) sebenernya, aku gak jelas antara dia di buang kerja, atau melarikan diri. Nyatanya, dia gak punya passport, mbak itu cerita passportnya di tahan Polisi tapi, aku rasa passport itu bukan di tahan ama Polisi mungkin ama agent nya. Mustahil kalau di tahan Polisi mungkin, mbak itu sudah duduk di penjara. Dan status dia sekarang adalah pendatang tanpa izin. Suaminya meninggalkan mbak itu, setelah satu minggu dia melahirkan anak pertamanya (tidak bertanggung jawab banget kan? Mosok isteri baru ngelahirin di tinggal gitu aja, orang kayak gini, bukan tidak mungkin akan berbuat hal yang sama kepada para wanita-wanita lainnya. Entah-entah, anak dia di kampung dah berderet!). Kalau dah gini, aku jadi mikir terkadang, perempuan itu, pelaku dan korban perbuatan lelaki tidak bertanggung jawab. Gimana enggak, yang jadi korban itu perempuan dan antara sebab lelaki itu meninggalkan isterinya adalah perempuan juga. Aku gak bisa ngebayangin perempuan yang tega menyakiti perempuan lainnya. Bertepuk sebelah tangan, tentunya tidak akan berbunyi. Tapi, aku salut ama mbak itu. Waktu dia mendengarkan tarbiyah, sesekali di menyusukan anaknya, dalam dia terbata-bata membaca ayat suci Al-Quran sesekali dia menepuk-nepuk anaknya supaya tidak menangis. Perasaanku sungguh terguris menyaksikan hal itu dalam diam, aku menyembunyikan air mataku menangisi kehebatannya, menangisi kenapa sebelum menikah dia tidak berfikir panjang, menangisi kalaulah hal itu terjadi denganku, apakah aku akan sanggup...??? (aku yakin, Allah tidak akan menurunkan cobaan ke atas hamba-Nya yang tidak mampu). Kalau di lihat dari cerita hidupnya, aku yakin mbak ini sudah begitu banyak merasakan asam garam kehidupan, Sudah pernah kerja di Hongkong dan Singapura. Selamat berjuang mbak, jadikanlah Allah sebagai penolong mu. Inilah wajah para tenaga kerja kita, khususnya para TKW. Mungkin, ini satu di antara berpuluh-puluh ribu kasus seperti ini. Bahkan, mungkin lebih banyak lagi kasus di luar sana yang lebih parah lagi. Terkadang, bukan saja di tipu oleh para agent atau kilangnya. Nyatanya, yang menipu kadang adalah orang terdekat kita sungguh suami yang kejam! Bumi Allah, 20 April 2008/14 Rabiulakhir 1429H

0 komentar:

Poskan Komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P