Di Manakah Dirimu...???

Teng pundi panjenengan…??? Kulo sms ko mboten dugi, teng nomer baru nggih mboten angsal panjenengan sehat mboten dik…??? Kulo sampun kangen (alamak, bener gak yah bahasa aku…??? Aku ini, lagi nyari-nyari kamu Ri di manakah gerangan dirimu duhai adik yang menganggap ku sebagai kakamu? Aku dah beberapa kali sms, termasuk ke nomor baru tapi, kenapa selalu gagal…??? Apakah berarti orang lain tak boleh mengetahui keberadaanmu (termasuk aku…???) Ceileh ko cerius begete sich…???
Gimana dengan PKL nya? Aku harap sih fine-fine aja dan setelah jadi tukang Sarjana nanti kamu bisa menjadi seorang Guru, Guru yang bisa mengajari anak muridnya dengan Ilmu juga Iman sehingga mampu melahirkan para pelajar yang berilmu, beriman juga pandai beramal. Khan keren tuh, kolaboratif nanti akan lahirlah para generasi insan cemerlang, gemilang dan terbilang ( he’eleh… ini mah dapet nyontek pidatonya Pak Lah nih hehehe kayak plagiat aja :D) Ri, apa rencana ke depan nih…??? Ada rumor (cie… bahasanya sok keren gitu lho!) yang mengatakan kalo kamu pengen jadi TKW. Kalau sekedar pengen, jujur aku mentertawakan kamu SUER! Buat apa belajar cape2…??? Akan kau buat apa ilmu yang kau pelajari? Dan hendak kemana kau sampaikan? (itu yang ada di otak ane :D, emang gue punya otak…??? :)), kayaknya dah hank dech). Kalau ada rencana khusus yang kamu pengen buat dan kira-kira bermanfaat aku sih dukung kamu Ri bener! Dukung 100%!!. Misalnya gini, kamu pergi jadi TKW tapi, di sebalik itu semua kamu ada misi ingin berdakwah untuk TKW yah aku sih setuju banget!! Aku dukung dan aku sangat mengalu-alukan kehadiranmu. Atau kamu berhasrat jadi pengajar untuk pelajar-pelajar paket A, B atau paket C??. Tapi, apakah semudah itu…??? Kalau kamu jadi TKW hanya ingin menghindari masalah yang dah ada di depan mata itu sih bukan penyeselaian justeru, akan membuat masalah baru (eh Ri, mang kamu gi ada masalah? Kamu khan lama yah gak cerita ama aku :D. lah, maaf ajalah aku mah kasih pandangan aja kalau andaianku salah yo nyuwun sewu…). Kalau dah gini, aku jadi buntu mo ngomong apa…??? Ntar yah Ri, mikir dulu… Hakikatnya, jadi TKW itu bukan mudah baik buruknya akan aku tersukan lebih lanjut pada masa-masa yang akan datang. Sekian dulu tulisan aku untukmu ( eh, ko kayak surat aja :D padahal, aku pengen buat tulisan bentuknya feature tapi, gagal maning-gagal maning priben si son…???). Eh Ri, ada ide nih… bentar-bentar, jangan matiin dulu (emange radio :P) Kadang, aku mikir apa yang akan aku lakukan ketika aku pulang nanti?. Aku tiada keahlian juga tidak memiliki cukup pendidikan. Suer Ri, kalo mikir-mikir aku nih suka iri ama kamu, gimana enggak…?? Kamu khan punya anak murid yang banyak, yang kamu ajar ngaji sedang aku, kerjanya hanya mencari duit dan duit saja. Seolah-olah, hidupku tidak bermanfaat langsung untuk orang lain. Sampaikan aku ada azam gini, sebelum aku pulang ke Indonesia, aku harus memiliki sertifikat Qiroati aku pengen mengajar ngaji kayak kamu Ri, bahkan kalo bisa di tempat kamu. Tapi, denger kamu pengen jadi TKW aku sedih Ri, sungguh sedih. Tiadakah jalan lain…??? Bukan senang hidup di Negara orang. Ri, masihkah terbuka ruang hati dan pikiran kamu untuk merubah keinginan dan segala hasratmu untuk menjadi TKW….??? Fikirkanlah Ri…

0 komentar:

Poskan Komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P