Aktivitas Ramadhan

Seperti tahun-tahun sebelumnya. Selalunya kalau bulan Ramadhan lebih sibuk. Kerjaan lebih banyak apalagi, sekarang ada Aufa. Masak juga kadang gak sempet. Akhirnya, beli padahal kalau beli makanan di luar itu gak begitu bagus, gimana enggak…??? Enaknya masakan diluar kebanyakan menggunakan MSG. Sampai kerasa banget. Jadi, kalau di fakir-fikir banyak mudharatnya beli makanan di luar. Ramadhan ini, ibu dengan abah pergi Umrah. Dari tanggal 11 Ramadhan sampai 22 Ramadhan jadi, bentar lagi mereka pulang. Gimana rasanya berpuasa di Mekah ya…?? Aku jadi pengen kesana juga. :) kebetulan, ibu juga ulang tahun tanggal 12 September kemarin. Aku kirim sms meskipun telat2 juga tak lupa juga aku mohon di doakan ama ibu. Ibu bales sms aku gini, “tq ibu x lupa doa. Ibu abah sht. Ibu dapat cincin abah hadiah birthday” ceileh… romantis banget gitu lho… :) Semoga ibu panjang umur dan mendapat keberkahan amin… terimakasih atas kebaikan ibu dan abah selama ini. Aku di rumah sama anak-anak ibu. Minggu pertama, Bang Haiyan dan Ka Sham tinggal di rumah tapi, gak lama. Sekurang-kurangnya, rumah tidak begitu sunyi. Setelah mereka pulang, kita hanya ber (berapa yah…??? Nini, Aku, Ka Huaida, bang Nik, Amir, Arwa dan Aufa. Sesekali Ina pulang kalau sabtu ahad).
Gak ada abah ama ibu, masak yang simpel2 aja. Itupun kalau sempet, kalau gak sempet yah biasa beli. Biasanya, kalau abah ada, abah yang masak. Aku cuma bantu-bantuin kupas bawang, beres2 ama nyiapain makanan. Soale, abah tuh kalau masak aneh-aneh. :D Abah jago masak lho. Dulu, aku sempet minder lama kelamaan biasa aja tuh…:-D. Tapi, aku banyak belajar masak dari abah. Selama Ramadhan ini, aku sama sekali gak pergi pengajian. Susah banget ngatur waktunya. Alhamdulilah, rumah majikan aku dekat dengan markaz PAS (Partai Islam Semalaysia) aku tarawih di situ n selalu ada tadzkirah. Yang bestnya, kadang yang dateng tuh ustaz2 yang dah famous. Kayak waktu itu, ustadz Zamri, aku ngefans banget ama dia. Aku selalu nonton dia di program mari mengaji eh gak nyangka, bisa juga makmum dengan dia. Yang lebih seneng, waktu ada Datuk haji Abdul Hadi Awang dan Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz. Dan tadi malam, Ustadz Dato’ Harun Din, aku khan dah lama banget pengen ngeliat dia. Alhamdulilah ya Allah… Inilah keberkahan Ramadhan. Sehari sebelum Ramadhan, aku ikut pengajian akhbar di Aula KBRI. Ustaznya KH. Ma’ruf Amin dari MUI Pusat. Seumur-umur, selama tinggal di Malaysia inilah kali pertama aku ke KBRI di Jalan Tun Razak. Sendirian dan inilah kali pertama aku pergi ke acara datang paling awal. Soale, biasanya, aku ini miss late! Wekekeke… Ada cerita lucu waktu di KBRI. Khan biasa tuh, ngobrol2 ama orang yang baru kita kenal Ada ibu2, aku panggilnya mba aja. Setelah ngobrol, ternyata suaminya seorang dosen di UKM (Universiti Kebangsaan Malaysia) terus, aku tanyalah kenal mbak Rahma apa enggak, khan kebetulan aku kenal ama mbak Rahma yang dah selesai ambil Master di UKM faculty of social sciences&humanities. Ibu itu kenal (eh aku lupa nanyain nama ibu itu…) terus, tiba-tiba, ibu itu Tanya, “Mbaknya ambil master juga?”. Aku nyengir aja, “enggak bu, saya pembantu.” Wekekeke… jadi master piece kali.

1 komentar:

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P