Lailatul qodar

Semarakkan Ibadah Pada 10 Akhir Ramadhan Menghidupkan malam-malam tersebut dengan ibadah. Mengejetukan ahli keluarga untuk sama-sama beribadah menghidupkan malam-malam tersebut. Mengikat tali pinggang 9tidak bersama isteri). Diriwayatkan daripada A’isyah r.a yang maksudnya: “Adalah Rasulullah s.a.w, apabila tiba sepuluh terakhir (Ramadhan) belaiu akan menghidupkan malamnya dan mengejutkan isteri-isterinya dan mengikat tali pinggangnya (tidak bersama isteri). (Riwayat Bukhori dan Muslim) Mandi antara maghrib dan isya dan menghiaskan diri dengan pakaian yang indah dan wangi-wangian, terutama pada malam-malam ganjil. Berusaha bersungguh-sungguh agar di kurniakan Lailatul Qodar. Diriwayatkan daripada abu Hurairah r.a. katanya: Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya : “Sesiapa yang mendirikan sembahyang pada malam lailatul qodar dengan penuh keimanan dan mengharapkan keredhoan Allah, maka akan diampunkan segala dosa yang di lakukannya sebelum itu”. Melakukan i’tikaf di masjid pada sepuluh malam terakhir Ramadhan. Diriwayatkan dari pada Ibnu Umar r.a katanya: “Biasanya Nabi s.a.w beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir dalam bulan Ramadhan. Membayar zakat fitrah, zakat harta dan zakat pendapatan. Memperbanyakan sedekah. Tanda-tanda Lailatul qodar Di terangkan dalam sebuah hadis, antara tanda-tandanya ialah:
Udara pada malam itu amat nyaman, tidak panas dan tidak terlalu sejuk. Terbit matahari pada pagi esok harinya dalam keadaan putih bersih, bagaikan bulan purnama. Sinarannya lembut dan tidak terik. Tidak terasa kepanasan pada siang harinya, walaupun matahari sangat cerah dan terang benderang. Hikmah Disembunyikan lailatul qodar Supaya kita berusaha untuk mendapatkannya. Supaya kita berusaha meningkatkan ibadah pada sepuluh malam terakhir Ramadhan. Memperbanyakan doa untuk memperolehinya.

0 komentar:

Poskan Komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P