Before Raya

Beberapa hari sebelum lebaran, aku di sibukan dengan mengurus dan beres2 rumah. Alhamdulilah gak sendirian. Ada Ina yang senantiasa bantuin aku. Ina ni, emang rajin banget. Dah tu, kalau buat kerja teliti banget. Kadang, aku minder ma dia. Jujur aku akui, sebagai pembantu rumah tangga, aku ngerasa bukan pembantu yang baik. Padahal, majikanku sudah cukup baik. Sedikit demi sedikit, ku mulai rubah kebiasaanku. Yang paling cape sebelum lebaran, beresin buku-buku abah. Fiuh... sangat melelahkan. Sebelum puasa, sebenernya aku dah mulai beresin tapi, gak siap-siap juga. Maklumlah, buku abah banyak banget. bejibun, itupun aku belum beresin semua. Siap di bawah, yang di kamar atas belum di beresin lagi. Ada yang membuat aku sedih saat mengemas buku abah. Gimana enggak, kitab-kitab yang abah punya hampir semuanya lengkap. Dari Hadist, Tafsir dan entah apalagi. Semuanya itu Bahasa Arab, aku khan gak bisa bahasa Arab jadi, cuma bisa menitikan air mata saat membaca judulnya dengan terbata-bata. Ah, kalaulah aku di beri kemampuan...??? Ya Allah, adakah aku memiliki kesempatan untuk mempelajarinya...??? Eh, ko jadi cengeng gini...??? dah ah, noraks tahu...??? Susah payah aku nurunin buku abah. Sebelumnya, buku-buku abah yang ini ada di kamar aku yang dulu. Tapi, sekarang aku dah pindah kamar di bawah. Awalnya, aku bawa buku di angkat aja dengan tangan tapi, suer! cape banget dan bikin badan pada cape semua. Beberapa hari kemudian baru kefikir, pake tas. Tahu gak gimana caranya...??? tas gendong dan dua tas di tenteng. Walaupun cape, tapi hasilnya lebih cepat. Ini, aku letak gambar abah ama Ibu denganlatar belakang almari abah yang baru :-D

0 komentar:

Poskan Komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P