Wajah Sebuah Negeri

Inilah wajah sebuah negeri Negeri kelahiranku, negeri tercinta Negeri Indonesia Yang tiap harinya ada kelaparan Yang tiap harinya ada kemiskinan Yang tiap harinya ada penganiayaan Yang tiap harinya ada pembunuhan Bahkan, Yang tiap harinya ada korupsi Yang tiap harinya penipuan terjadi di seluruh pelosok negeri Dari tukang kuli, sampai orang yang berdasi Di manakah keberkahan sebuah negeri...???
Awal mendapatkan kartu nama ini, aku sempat juga membuat puisi. Entahlah… Ko rasanya lucu dan cukup menyakitkan saat aku mendapatkannya. Bahkan, saat pertama kali aku mengenal dengan orang ini. Namanya cukup singkat, “Enjen” hanya lima huruf khas nama Sunda. Bekerja di Syarikat Rent car, tour and travel di kawasan Bandara Soekarno-Hatta. Berawal dari kepulanganku ke Indonesia setelah merantau di Negeri orang. Sebelum pulang, sebetulnya aku sudah cukup khawatir dan takut mengenai pemerasan di Bandara Soekarno-Hatta oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab.
Dalam ketakutan dan kekhawatiran, akhirnya di beli juga tiket pulang pergi dari Kuala Lumpur ke Bandara Soekarno-Hatta Jakarta. Berawal dari kepulanganku ke Indonesia setelah merantau di Negeri orang. Sebelum pulang, sebetulnya aku sudah cukup khawatir dan takut mengenai pemerasan di Bandara Soekarno-Hatta oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab. Dalam ketakutan dan kekhawatiran, akhirnya di beli juga tiket pulang pergi dari Kuala Lumpur ke Bandara Soekarno-Hatta Jakarta. Pun ketika aku bertanya kepada orang-orang yang telah pulang melewatinya. Mereka banyak yang mengaku kecewa dengan birokrasi yang ada di sana. Dalam kebimbangan dan keragu-raguan akhirnya aku pulang juga ke Negeri kelahiran Indonesia. Negeri yang selama dua tahun aku tidak menjenguknya, Negri yang selama aku merantau hanya aku dengar ceritanya. Berbagai nasihat dan petua sudah aku daptkan, termasuk nasihat dari seorang isteri pekerja ekspatriat. Akhirnya, selamatlah aku mendarat di Bandara Soekarno-Hatta. Masih dalam ketakutan, jantung berdetak melebihi biasanya. Aku berusaha serileks mungkin. Dengan gaya baju yang seolah-olah seperti pelajar, siap dengan tas yang melilit di pundak tidak menggambarkan TKW kebanyakan. Nyatanya, aku tetaplah Pahlawan Devisa yang pintu laluannya sudah di sediakan. Terpampang tulisan besar setelah keluar dari pintu imigrasi, “SELAMAT DATANG PAHLAWAN DEVISA.” Sedikit bangga dengan tulisan itu meskipun dalam hati kadang lucu juga, Pahlawan Devisa tak ubahnya seperti Pahlawan Tanda Jasa. Mereka jarang atau bahkan tidaak begitu di hiraukan. Semuanya berjalan lancar, passport sudah di periksa. Aku berjalan ke arah kanan untuk menuju pintu 3 khusus untuk tenaga kerja yang baru pulang. Kemudia di hantar dengan Bis menuju ke daerah dan kota asal masing-masing. Disinilah semuanya bermula, katanya, sewaktu mendaftar bayar tergantung kepada daerah mana mereka akan tuju. Yang lebih menyedihkan ternyata, setelah mereka sampai di tempat tujuan sopir travel meminta lagi bayaran lebih. Ini tidak hanya menimpa para pekerja rumah tangga, para pekerja Pabrik pun mengalaminya. Dan lagi, para pekerja tidak boleh di jemput oleh keluarganya Dan malangnya, kaka ipar aku sudah menunggu di luar. Dalam berpikir, ada seorang petugas yang mendekati aku dan mengajaknya berbincang. Petugas ini pake seragam dan aku yakin, dia memang pekerja di Bandara Soekarno-Hatta dan bukan oknum yang seperti aku gambarkan. Dari bebeapa dialog, aku ambil kesimpulan memang keluarga tidak boleh menjemput. Tapi anehnya, dia memanggil seorang lagi yang gayanya kaya Pak Polisi tapi berpakaian biasa. Di kenalkannyalah aku dengannya. Ngobrol sebentar, terus orang itu meminta nomor hp kakaku. Kalau aku rasa, ini adalah sebuah sindiket, terorganisir dan banyak orang di dalamnya. Terbukti, sudah ada orang lain yang menghubungi kakaku. Aku pun dah syak, kalau mereka akan meminta uang kepada kakaku. Lama aku menunggu terkadang, suaraku agak meninggi ketika bercakap dengan orang oknum tadi. Yang lebih lucu, ketika dia bilang “Mbak ini cerewet amat, tujuan kita mau menyelamatkan mbak.” Aku pun dengan ketus menukas, “Mau menyelamatkan atau menghanyutkan mas…?” Mendengar kata-kataku oknum itu sepertinya terkejut dan aku yakin dia marah. Aku sich, cuek aja. Lama menunggu, akhirnya tibalah aku keluar dari Bandara tanpa melewati pintu 3. Tapi melewati pintu 2 seperti penumpang yang lainnya bukan melewati pintu para TKI dan ini aku harus bayar mahal. Sebelum beredar, oknum tadi mengingatkan, supaya aku jalan lurus saja dan oknum tadi berada jauh di depanku. Aku semakin syak, ini pasti lewat gak bener bertambahlah kekhawatiran aku. Sebelum beredar dari situ, seorang berseragam biru mencegat oknum tadi, membisikan sesuatu. Terjadi negosiasi akhrinya, oknum tadi mengeluarkan dompetnya dan selembar uang di hulurka kepada orang berseragam biru. Aku berjalan dengan perasaan takut dan was-was. Oknum tadi berjalan jauh di depan. Tiba-tiba seorang berseragam biru mencegatku. Wah tambah deg-degan aku. Dari jauh, oknum tadi memberi isyarat kepada orang berseragam biru. Kemudian, dibiarkannya aku berlalu tanpa sembarang pertanyaan dan pemeriksaan. Sebelum keluar dari situ, ada dua orang yang menjemput ku untuk membawaku ke atas. Dan di depan lift kakaku sudah menunggu. Di bawanya aku terburu-buru. Sebelum menaiki taksi, terjadi lagi adegan salaman yang meberi arti, aku rasa mereka memberikan uang. AKu lihat tukang sapu di Bandara, sepertinya dia sudah faham dengan apa yang berlaku. Naiklah aku bersama dengan kakaku ke taksi. Sebauh taksi Bandara, cantik mobilnya APV. Tidak lama kemudian taksi pun jalan, di sebelah sopir duduk seorang lagi yang aku tidak kenal. Setelah lama berjalan, nyatanya kita hanya di ajak keliling Bandara. Kemudian balik lagi ke tempat semula. Ah, sungguh ironis! Ternyata mereka bekerja sama untuk mengaut uang para TKI yang baru pulang. Kita saling bertekak, aku marah. Yang herannya, kaka ipar aku nih nyantai aja. Dia nih emang low profile abis. Kalau mau keluar dari Bandara ini, kita harus bayar Rp.250.000. Waduh, pelik bin ajaib asli mahal banget fakir aku. Aku tanya ke kakaku, berapa tadi dia kasih uang ke oknum tadi. Nyatanya, sudah Rp.700.000 dia berikan kepada oknum tadi. Aku semakin kesal. Untuk meluahkan kekesalan aku, aku pun bertepuk tangan dan berkata, “Horeee….. Aku kena tipu…” Tak ayal, mereka semakin marah agaknya. Dari pada ribut, akhirnya aku putusin, “dah Pak, anterin kita ke Kalideres.” Akhirnya berjalanlah taksi menuju ke Kalideres. Orang yang duduk di sebelah sopir tadi turun. Masih dengan nada suara yang tinggi dan aku rasa dia marah, Pak sopir bercerita kalau dia tidak tahu apa-apa. Dia hanya tahu bawa saja. Dalam hati, “gue kaga percaya tuh…” Tapi, aku menenangkan diri, mencoba bersabar, siapa tahu dari sini aku bisa korek, kemana aja duit aku tadi…??? Lama kelamaan, Pak sopir itu bersikap biasa. Aku dan kakaku pun ngobrol seperti biasa. Tidak adalagi nada marah dan kecewa. Akhirnya, aku mempunyai celah untuk bertanya tentang cerita di Bandara. “Pak, aku ikhlasin gak yah uang aku yang tadi?” “Yah, saya mah gak tahu. Itu mah tergantung eneng.” “Uang yang tadi itu, kemana aja yah pak…???” “Yah buat mereka-mereka lah neng. Kalau di ikutkan, tiap orang gak dapet banyak. Karena di bagi banyak orang.” Wah, satu ilmu nih, dalam hati aku. Ternyata ini kerja orang-orang yang gak bertanggung jawab. Memeras duit orang, tanpa memeras keringfat sendiri. Hanya memeras otak, gimana caranya nipu orang. Walah… Moga aja yang mereka makan mendapat keberkahan dari Allah. “Neng, kalau TKI pulang memang gak bisa di jemput. Meskipun eneng punya kenalan orang dalam aturannya tetap begitu. Sejak keputusan Presidan melarang anggota keluarga menjemput TKI.” Pak Sopir berusaha menjelaskan. “Tadi neng di minta berapa?” “Tujuh ratus ribu Pak…” “Itu di kira murah neng, kadang ada lebih mahal.” Ujarnya. Aih, kasihan amat yah nasib Pahlawan Devisa nih… Mobil terus berjalan menerobos kesesakan lalu lintas. Meninggalkan Bandara Soekarno-Hatta yang mengoreskan sedikit luka di hati kecilku. Ah, kenapa setelah di Negeri sendiri aku justeru harus di tipu?. Kenapa di saat memasuki Negara sendiri aku harus mengeluarkan beribu-ribu. Duhai Allah, inilah wajah bangsaku…??? Di mana wajah dan gambaran sebuah negeri yang loh jinawi..??? di mana cerita nenek moyang kita yang sopan antun dan menghargai…??? Negeriku sudah berwarna-warni. Dicampuri tidak hanya oleh asap polutan dan kekotoran tapi di warnai juga oleh sifat dan kekotoran manusianya. Wahai Allah… adakah keberkahan di Negeri ini…??? Berbagai soalan bermunculan di benakku. Pak Sopir masih bercerita, katanya pernah juga ada TKW dari Lampung yang menangis sampai terguling-guling di Bandara. Entahlah… aku pun heran dengan para oknum. Mungkin, mereka menyangka para TKW yang baru pulang itu banyak uangnya. Hakikatnya, tidak seperti itu. Ada yang pulang dengan hanya membawa uang beberapa juta saja. Uang mereka sudah di kirimkan tiap bulannya. Di tengah-tengah perjalanan Pak Sopir menghulurkan kartu namanya. Aku terima aja. Aku simpan, siapa tahu aku ke Bandara lagi. Kalideres semakin dekat, kami pun semakin akrab dengan Pak Sopir. Tapi, kami meminta di turunkan di Kebon Nanas. Sampailah kami di Kebon nanas. Pak Sopir menepikan mobilnya. Aku memberikan sekeping coklat Cadbury kepada kakaku, untuk Pak Sopir. Kakaku menghulurkannya ke depan. Pak Sopir begitu berterimakasih. Sementara kakaku turun mencari bis, Aku menunggu di dalam mobil. Selesai parkir Pak Sopir berucap, “Neng, jangan nyangka Bapak nipu yah. Bapak juga nyari uang untuk keluarga. Bapak mah kerja aja. Gak tahu apa.” Ujarnya. Aku tidak menyangka Pak Sopir akan berkata demikian. “Iya pak, saya faham.” Sedih dan terharu mendengar kata-katanya. Kalaulah birokrasi di Negara kita berjalan dengan sempurna, tentunya tidak adalagi keragu-raguan dalam bekerja. Aku rasa, Pak Sopir mungkin tidak enak hati dengan apa yang berlaku. Dan aku yakin, dia orang yang baik. Bis jurusan Merak sudah datang. Aku pun turun dari mobil tak lupa ucapan maaf dan terimakasih aku ucapkan kepada Pak Sopir. Kakaku bersalam dengan Pak Sopir. Kami pun menaiki Bis jurusan Merak. Teringat kata pakar motivasi favoritku, “orang jahat, tidak akan berbuat jahat kepada orang jahat, tentunya dia akan mencari orang baik sebagai korbannya.” Alhamdulilah, Terimakasih Ya Allah… Engkau telah selamatkan aku. Sesungguhnya, dari Engkaulah datangnya semua kebaikan. Dan segala keburukan itu datangnya dari aku, manusia yang lemah.

11 komentar:

  1. TKI/TKW itu pahlawan negara lo dalam bidang devisa

    BalasHapus
  2. Hmm..aku sampai terhanyut juga ikuti alur drama jalanan ini..hehee..khan pas di jalan ceritanya.

    Hmm..memang aku cukup mendengar dimedia media klo di soekarno itu banyak oknumnya, termasuk yg berseragam juga loh, aku cuman 2 kali jemput orang, dan aku ngambil kesimpulan, banyak calo yg pura2 jemput sanak familynya, padahal pura2 untuk nipu.

    moga pemerintah bisa menindaklanjuti ya, jangan sampai diabaikan kejahatan itu.
    percuma bang NAPI tiap hari syuting dan ngingetin kita: WASPADALAH, begitu ujarnya,
    oke, semoga kita selalu dilindungi-Nya, AMIN

    Yup !

    BalasHapus
  3. salam kenal ,terima kasih sudah mampir ke blog saya
    ada award silahkan di ambil

    BalasHapus
  4. aku sedang berfikir bagaimana ya seorang presiden yang kita beri kekuasaan sebegitu luasnya tapi hanya menyelesaikan persoalan-persoalan kecil seperti pemerasan TKI di bandara saja tidak mampu?

    andai saja ada calon pemimpin yang punya kepedulian terhadap pahlawan devisa, mungkin aku akan mikir untuk datang di pilpres nanti...

    BalasHapus
  5. ini seperti cerita2 khikmah di TV yang selama ini kuanggap dongeng belaka, tapi ini kenyataan dan penuh khikmah, sebuah pengalaman berharga buat anaz.
    membaca cerita ini timbul opini padaku"makin sedikit saja orang baik di negeri ini"

    buat anaz tetaplah menjadi yang terbaik walaupun itu cuma 1 diantara 1000

    btw aq ada award buat anaz, salut atas kesabarannya....

    BalasHapus
  6. emang mesti kita akui negeri kita masih tertinggal....tapi yang amat disayangkan ketertinggalan itu disebabkan oleh sebuah elite.....dan ternyata malah membodohi bangsa sendiri....

    BalasHapus
  7. wahhh blognya so girly

    Inilah Indonesia
    Rumahku
    Negaraku

    tadi pagi di tvone disiarkan TKI yang ke Malaysia sejak M'sia belum merdeka, pulang ke tanah air dengan tangan hampa. Pak Syakur namanya.
    Sungguh menyedihkan

    BalasHapus
  8. slemat anda mendapatkan award ikuti link ini.

    BalasHapus
  9. masyalloh sabar ya mbak, kamu adalah kartini2 negara Indonesia
    met kenal n sukses selalu, ttg belajar membuat cerpen ???, hiks aku juga otodidak kok mbak, so aku jadi bingung kalo mesti ngajarin situ, gimana caranya ????(mikir mode on)

    BalasHapus
  10. aq kemari lagi tapi sambil bawa coklat,,,tapi diumpetin biar ga keliatan...hi-hi..

    BalasHapus
  11. negeri ini punya mata air yang keruh... sehingga mulai dari sungai kecil hingga hilir nun jauh di lautan sana pun terimbas keruh...

    Welcome Home Siz.... :)

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P