Serunai Fakir

Aku laksana seumpama Serunai fakir yang tiada nada Aku ibarat bagai Serunai fakir yang tidak berbunyi Sahabat, tahukah penyakit orang miskin yang paling miskin...??? Selalunya, orang miskin akan selalu minder. Orang miskin mudah sekali tersinggungan. Atau malah, tukang ngambekan. Bisa yah bisa gak...??? Dan aku, sering mengalami penyakit miskinku. Sama sekali gak nyambung khan...?? Pengen curhat aja sebenernya...
Satu yang bilang, mulanya aku biasa aja. Beberapa yang berkata, aku mulai memikirkannya. Banyak yang berucap, aku jadi tertekan karenanya. Ah, julukan ngambek, senditiv, sensi atau apapun aku kadang sering mendapatkannya. Aku kebal karenanya karena aku memang merasakannya. Sejak kecil, aku selalu mendapat gelaran2 tersebut. Dah dewasa, susah merubahnya. Apapun, dua hari terakhir, aku begitu mudahnya ngambek, aku begitu senangnya merajuk tanpa ku rubah untuk memujuk. Jum'at malam, aku sedikit kecewa dengan seorang sahabat. Sekedar bertanya, untuk ku dapat infonya dia tak memberikannya. Sedikit rajukku, tak ku pujuk untuk redaku. Maka, terendaplah ia... Sabtu sore, lebih mengesalkan. Kini tak lagi aku merajuk bahkan ia menjadi amarah di seliti dendam. Duh Gusti, kenapa aku begitu emosi. Sederhana, dari sebuah obrolan, ia malah menjadi rentetan kemarahan. Aku kesal sama dia... sedikit obrolannya... Sebutlah nama penulis ini Bejo. Duh, maaf mba Elly :) Aku: Assalamu'alaikum.. sibuk gak mbak mo tanya novel. Bejo simpan gak beberapa novel lama2 yang ada di situ? (Di luar negeri, nun jauh di sana... bukan Indonesia tentunya) Bejo: Ada. Yang novel dulu itu (di sebutlah judul novelnya) Aku: Lainnya? Bejo: Beli donk mbak masa minta (duh Gusti... saya langsung emosi. Aku tanya novelnya... ko malah kesitu). Aku: Beli gak masalah. Waduh Jo, mbak nanya lho, bukan minta. Wah, jadi tersinggung nih. Mba masih bisa beli ko. Ok lah gpp. Assalamu'alaikum Bejo: Alaikum salam. Kalau ada kenapa mbak? (tiba2 dia nanya balik, aku yang meredam emosi malah tambah naik tensinya) Aku: Tahu gak Jo, buat pembaca arti novel dari penulisnya kadang lebih berarti. Apalagi kalau dengan tanda tangannya. Gak usahlah (aku mulai ngambek plus marah, emosi) Bejo: Ya dah nanti aku tanda tangan. Aku: Anyway saya masih bisa beli sendiri (emosi itu benar2 wujud, aku jarang ngomong saya atau mengakukan diri dengan dia. Kecuali gi marah) Bejo: Tapi khan aku mahasiswa. Bukan kerja aja. (Nah lho... mulai ngelantur, masing2 emosi) Aku: Saya tahu. Bejo: Butuh duit juga. Aku: Demi Allah saya gak mau minta. Dah ah, kadang mba merasa Bejo tuh sombong. Gak butuh pembaca kayak saya... Robi... betapa kecewa dan kesalnya perasaanku saat itu. Entah kenapa aku begitu marah dan senewen. Akhir kalimatku sebuah penyakit lamaku. Penyakit minder... Sahabat... patutkah aku marah dengan penulis tersebut. Melihat karirnya tak sepantasnya dia berkata seperti itu. Apalagi, melihat genre kepenulisannya. Mau saja aku menyebutkan namanya, dan novelnya yang sedang meroket. (aku jadi keinget ama mbak Fanny yang baik hati mo ngirimin majalah2 yang berisi cerpen2nya. Tapi, aku tak akan sebodoh itu. Siapa tahu, nanti aku jadi penulis juga wekekeke... Setelahnya, aku bener-bener di rudung duka dan kecewa. Aku jadi malas ke rumah sodara ibu majikanku. Padahal, ahad ada sedikit hajatan di sana. dan aku di minta membantunya. Maka, merengutlah aku kepada ibu. "Bu, Ana malaslah nak pegi..." Tapi, majikanku bilang, "pergilah, tolong sikit-sikit." Mukaku, berlipat-lipat. Meskipun begitu, aku berniat pergi juga. Setelah magrib ibu dah siap dan kekamarku aku, masih membaca Kalam. Aku ingat, ibu akan menungguku. Rupanya, di tinggalnya aku. Duh Gusti... ancur lebur perasaanku. Dah sore2 tadi merajuk gara-gara Bejo, ini tambah lagi. Maka, kembali aku ngambek. Nekat, aku mau saja pergi sendiri. Semua dah siap dalam tas, sebelum keluar, rupanya Nini mau keluar juga. AKhirnya, nebenglah aku dan di hantar sampai ke rumahnya mak cik. Dan aku, kembali merajuk dengan ibu. Malamnya... terfikir-fikir, terkenang-kenang. Betapa mudahnya aku ngambek... Jadi terngiang-ngiang... Aku laksana seumpama Serunai fakir yang begitu fakir Hingga tak lagi mampu untuk berfikir Aku ibarat bagai Jasad tak bernama Raga tak bernyawa Aku laksana seumpama Serunai fakir... Tanpa nada tiada melodi

36 komentar:

  1. PERTAMAXXX Paling mahal...., bikin kapling dulu akhh...

    BalasHapus
  2. tak semua yang kita ingini bisa jadi nyata
    tak semua yang kita anggap baik itu baik
    tak semua yang kita anggap fakir adalah fakir
    tak ada sesuatu yang pasti, karena yang pasti hanya aku disini jadi pertamaxxx *bejo tenan*

    BalasHapus
  3. :d orang miskin yang bersabar lebih baik dari orang kaya yang bersyukur... sedangkan orang miskin yg bersabar dan bersyukur sungguh sangat-sangat baik.. (syeh Abd. Qodir )

    Tau kesalahan tak mau merubah = egois
    Mau merubah tak mau usaha = Tunggu aja sampe ada kaca jamuran, ntar kalo dah semuanya kan seperti yg kita inginkan...


    mbok ya jangan mudah tersinggung to... katanya dah makanan dari dulu mana dunk reformasinya..hehe
    pa lagi yach.. :? tu dulu aja ahhh

    BalasHapus
  4. sebelumnya mau nanya dulu neh sama mbak Anaz, itu kisah beneran atau bukan, biar gak salah komen neh, he-he
    kalau itu kisah yang sebenarnya, aku idem aja ama komen platina decch...

    BalasHapus
  5. masih bingung mo komen apa, takut ntar salah kata,

    aku cuma ada sedikit kata " terkadang dugaan kita tentang seseorang belum tentu benar, mesti ada penjelasan kenapa dia ngomong begitu, kenapa dia gak mau jawab,,," yah gak nyambung neh....

    eh e-mailnya dah dibaca blm?

    BalasHapus
  6. aku bingung mw komen apa, btw penyakitnya sama kayak aku :(

    BalasHapus
  7. Wekekekek, Mbak Ana jangan ngambek lagi. Maafkanlah si Bejo. Btw, ini puisi ngambek yang indah kok.

    BalasHapus
  8. Ana, aku kan udah bilang wkt chatting kapan hari. Kamu tuh kudu lebih bisa menghargai dirimu sendiri. Sadarilah kalo kamu tuh sangat berharga di mataNya, ia ciptakan kamu unik. kamu punya kemampuan2 yg ga semua org lain punya. Utk, itu syukurilah dan hargailah dirimu sendiri. Hanya dengan begitu, org lain akan menghargai kamu juga. Tapi kalo org lain ternyata tak bisa melihat dirimu apa adanya atau tak menghargai kamu, maafkan dia, ga usah dimasukin hati. Toh kamu tahu kamu jauh lbh berharga dari yg ia sangka!
    Sabar yaa...

    Btw, jangan lupa ambil awardnya yg di Sungai Hidup loh!

    BalasHapus
  9. sabar Naz, sebenarnya saat emosi muncul...pertarungan emosi kita bukan hanya dengan orang yang kita ajak bicara, tapi yang lebih "parah" adalah pertarungan dengan diri kita sendiri.

    Wallahu'alam bisshowwab ^^

    BalasHapus
  10. Sepertinya si aku perlu belajar ilmu syukur nih ...biar ngak keluar lagi kata-kata ..... Aku seumpama.
    he-he-he

    BalasHapus
  11. aduh mbak ga usah ngambek2 lagi deh.. aku juga suka sensi lho,, tp kadang2 doang,, terutama kalo lagi tanggalnya,, hehe.. ngerti kan mbak?! :p

    yg sabar mbak,, ga usah ditanggepin dengan emosi..

    BalasHapus
  12. Aku nggak nyangka ,.... kirain Naz nggak bisa marah....??

    BalasHapus
  13. Anna... di mata Alloh semua itu sama, sapa juga yg minta kita terlahir dlm lingkungan miskin dan sapa pula yg minta kita berada dlm gemerlap harta.
    Karna sesungguh kebahagiaan itu bkn berada pada keduanya, tapi ada di dalam hati. Andai km dpt rasakan apa yg aku rasa di gemerlap harta ini.. aku gak butuh ini semua, yg aku butuhkan cuma sebuah kebahagiaan. Bersyukurlah kita dalam segala suasana.

    BalasHapus
  14. ya udah sabar ajah...no body perfect tepat nggak ya....

    BalasHapus
  15. sob! ada kodok di samudera atlantik. ada award buat mu sob! ambil yah!! uooooohhh!! :D

    BalasHapus
  16. ass.
    sy suka sajian postingnya, paduan puisi dan penggalan paragraf. Tautannya bermakna
    wassalam

    BalasHapus
  17. tetap kalem mba :)

    kalau marah sekali-kali gak apa-apa :D ,,, asal jangan kebanyakan, nanti overdongkrak heuheuheu

    BalasHapus
  18. mba, aku ikutan kapling juga heheheh ...

    BalasHapus
  19. ya ampun aku gak tau kalo mbak anaz bisa juga ngambek

    harus ati2.com nih kalau gak bisa dipentung ma penggorengan, xixixixixi

    BalasHapus
  20. merajuk....
    salah satu cara wanita mengungkapkan kesal
    masih lebih baik kok, daripada ngamuk2.. :)
    nice share....

    BalasHapus
  21. Sabar mbak,,sabar..itu hanya cobaan saja!!jangan kebawa emosi,,kacian yang laen ikut kecipratan amarah mbak..Seharusnya mbak lebih profesional donk kalo mau marah yaa marah sama bejo saja jangan yang lain dicemberutin nanti semua pada tensi sama mbak,,gimana donk kalo semua pada tensi sama mbak bisa brabe nanti..hehehe
    Yaa si-Hams malah diketawain,,sebelum digebukin kabur dulu saja *kabuuuuuuuuuur*..aduuuh *kenak timpuk*

    BalasHapus
  22. udah An. gak usah dimasukin ke hati. aku yakin, suatu saat kamu pasti berhasil jadi penulis top. gimana ? masih mo dikirimin majalah gak?

    BalasHapus
  23. maaf mbak...
    dpt award sama PR dr aku... silahkan diambil...

    BalasHapus
  24. postingan yang bagus nih bisa dijadikan pembelajaran

    BalasHapus
  25. tiap kita adalah istimewa, salam kenal mba

    BalasHapus
  26. Orang sabar disayang tuhan, bukan kakinya lebar lho....

    BalasHapus
  27. malam Naz
    mari berubah menjadi lebih baik

    BalasHapus
  28. Mbak.., jangan merengut lagi...
    Smile for me..

    BalasHapus
  29. sapa Bejo itu Na..
    baru tau nih kalo Ana ngambek
    ya udah masih ngambek gak nih
    kalo masih yuk jalan-jalan...

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P