Endang Rukmana

Aku mengenalinya di dunia nyata. Dulu, mula-mula sekali ketika masih sama-sama duduk di bangku SMA. Meskipun bukan pada sekolah yang sama. Aku ditemukan dengannya di sebuah komunitas penulisan. Pustakaloka Rumah Dunia saat itu. Atau sekarang, lebih terkenal dengan Rumah Dunia. Meskipun belum lama aku mengenal, aku sudah mulai banyak mengetahui tentang riwayat hidupnya. Apalagi, ketika Ia menyodorkan selembar surat kabar harian lokal. Namanya ada disitu, juga tentang khabarnya ia menang dalam sebuah penulisan. Lomba menulis essay yang diadakan oleh UNICEF. Hadiahnya, gak tanggung2, lima juta!.
Sudah lama sekali aku tidak bertemu dengannya. Saat dunia maya menemukan namanya, akupun mengadd profile facebooknya. Hingga pada suatu ketika, aku menulis sebuah status facebook, ia memberikan komentarnya. Ruoa-rupanya, ia tak lagi mengingatku. Almaklumlah, aku ketika itu tak begitu akrab dengannya. :D Kenapa aku menulis tentang Endang yah...??? Dia, anaknya kreatif banget. Sumpe! meskipun kini kuliah di UI dengan mengambil fakultas sejarah (bener gak yah...???) tapi, tulisan2nya gokil abiz! jaka sembung banget tuh anak. Dan, aku salut Rata Penuhdengan semangat hidupnya, juga usaha yang dilakukannya. Hanya hendak mengcopas, sedikit obrolannya beberapa waktu lalu di facebook (ko facebook mulu yah aku nie..???) Anazkia Tarwito: Mencari penghapus, hanya untuk menghapus sebuah nama Endang Rukmana likes this. Anazkia Tarwito Endang, makasih jempolnya :) (sekalian tanda tangan aja Ndang di sini. hehehe... Endang Rukmana: Inih, anggap z komenku tanda tangan... :D Aku suka. Sewaktu2 aku kutip, ya, dgn sedikit modifikasi maybe. Aku cantumin qo namamu sbg creator & inspiratornya. Hehe. Anazkia Tarwito: @Endang, hehehe.. dikau sekarang dah jadi orang terkenal. Masih inget gak, sewaktu kita melintasi jalan di Ciloang, menuju Rumah Dunia. Sungguh Ndang, aku iri kepadamu. Semangatmu menulis luar bisa. Perjuangan hidupmu sungguh tak sia2. Ah, betapa menulis sangat membutuhkan kerja keras dan pengorbanan. Semoga aku bisa menyusulmu... Read More Ndang *nangis bombay* Inget gak Ndang, sewaktu kamu mengulurkan profilemu yang di muat di FB sewaktu memenangi lomba essai yang dapet duit jutaan. hehehe... Republik Narkoba, aku juga masih inget gimana detail2 ceritanya. Gaya ceritamu itu lho Ndang, kagak ade matinya. :D Endang Rukmana: Aku harus melihat photo profilmu dulu, ya, spy bs ingat2 dirimu lg. Heuheu. @Anazkia. Mulai sedikit bisa mengingatmu kembali. Mba Anas waktu itu pasti pendiem, yah? Klo rame pasti aku lanhsung inget. Hehe. Ngeles mode on...:D Btw, mampir2, ya, ke blog aku juga: endangrukmana.wordpress.com. Tangkyuh! :-) Anazkia Tarwito: @Endang, bukan hanya pendiem tapi juga pemalu *hahahaha* Sering segan aja kalau ma temen2 RD. Iya Ndang, waktu Writing Camp di Anyer pertama kali dulu, aku juga ngelihat Endang cuek2 aja. hanya memperhatikan perkembangannya. Meskipun jauh di rantau, sering buka web RD, jadi banyak tahu perkembangan temen2. tapi, aku rasa dikau yang paling sukses diantara kita kelas menulis angkatan pertama RD. Congrat! Endang Rukmana: @Anazkia. Jgn lebay. Hehe. Maksudku aku ngerasa pencapaianku blom ada apa2nya. Beberapa waktu lalu aku jg sempet terpuruk. Skrg baru mulai bangkit stlh aktif di fesbuk. Hihi. Lg masa2 recovery niyh... Mari saling mendoakan, nyah, Teh! :-) Melihat karya yang telah dihasilkan Endang Rukmana. Ini masih banyak yang lainnya. Hmmmm.. Melihatnya jadi semangat neh... Yang mo kenal, silakan add FBnya

11 komentar:

  1. Tulisan dah lama didraft tapi, baru dimunculin :)

    BalasHapus
  2. inget temen lama ya mbak...
    hehe..btw komen kedua ya...

    BalasHapus
  3. ooo,,ternyata mbak anas dulu pendiem??
    jadi ketahuannn nehh..hehehe
    heloh,, pemalu juga ternyata??hahaha
    udah pasti diinget kan mbakk???

    BalasHapus
  4. semoga aku juga bisa seperti dia, do'akan aku ya neng, semoga kelak kalau kita dah ketemu, aku menjadi penulis hebat aminnnnnnnn
    biar bisa nraktir kamu ;)hwakakakkakak

    BalasHapus
  5. btw, wajahnya familiar bangetya, seperti artis siapa gt??? (soryy lupa akunya)

    BalasHapus
  6. wew...keren2 yah tmn2 anaz...moga jadi penulir terkenal juga.

    BalasHapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  8. waduh, jadi iri ni, punya temen keren, semoga mba endang masih mengingat mba ana, makanya jgn jadfi pendiem, treak treak dunk , khahhaha

    BalasHapus
  9. Sebuah kenangan yang kembali terungkap....
    PAsti kangen pengen ketemu lagi neh....

    BalasHapus
  10. wah.. inget aku ga??
    aku kan lumayan terkenal heueheuh

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P