Diposting oleh Anazkia | 27 komentar

Anak Kos Dodol

Sahabat blogger pernah ngekos...??? Hmm.. kalau yang pernah kuliah rasanya banyak juga yah yang dah ngekos. Tapi, sepertinya jarang yah yang bikin memoar tentang perjalanan hidupnya selama di kosan..?? Apalagi, penuh dengan lika liku kebahagiaan, kesedihan juga prosesi kehidupan anak kos, yang kadang adem ayem, hingar bingar juga penuh dengan cerita lucu dan haru biru. Kalau aku sih seumur-umur nggak pernah ngekos. Paling, dulu sering main ke rumah temen-temen yang ngekos. Yang kalau aku nginep di situ, paginya bikin muntah-muntah. Lho, kenapa...??? *Ada deh... ngelirik sahabat2 yang dulu kosanya aku datengin* :D
Anak Kos Dodol. Dari judulnya, dah bisa ngebayangin donk kalau ceritanya itu cerita-cerita dodol (sebenernya, apa sih arti dodol...??? Suwer, aku nggak tahu) Mungkin lucu kali yah? Ah, sudahlah, ko malah mbahas dodol. Wong mau cerita isi buku kok. Back to cerita buku tadi, Anak Kos Dodol menceritakan tentang sekumpulan para cewek yang kos dalam satu rumah (ada berapa yah? kalau gak salah 13an gihtu deh). Kalau ngomongin kosan cewek, tentunya seru dan rame banget. Mbak Dewi, dengan gaya kocaknya mampu membawa pembaca terpingkal-pingkal dan seolah merasa ikut bersama dalam dunia kosan yang diceritakan olehnya. Satu demi satu, kegiatan anak-anak kos yang super heboh itu dibahasnya. Genre yag diambilnya, memang jenis kocak. Meskipun ia kisah nyata. Dan, meskipun kocak, ia tidak menghilangkan estetika nilai moralnya (eh, aku ngomong apa yah..???) Lha iya, aku berani ngomong gini, karena setiap bab yang diceritakan di akhir cerita pasti ada hikmah yang tersirat. Contoh *ya elah, pake contoh lagi* Magelang Story, seru-serem-tegang. Pas diajak kecerita itu, aku bener-bener terpingkal-pingkal mengikuti alur cerita mbak Dedew yang mengikuti temannya Shasa ke kota Magelang. Awalnya sih hepy-hepy aja. Dan, bertambah heppy ketika di rumah saudaraya Shasa ada sepupunya yang ganteng. Bertambahlah kebahagiaann mbak Dedew. Ketika malam menjemput, mbak Dedew dan sahabatnya ke warung, ingin membeli barang yang sangat dibutuhkan (sssttt.. waktu ke Magelang, mereka gak bawa persiapan apa2, termasuk CD :D) Jadi, mereka kesana untuk membelinya. Malangnya, keluar saja dari toko, mereka malah di kejar sama nenek-nenek yang kurang waras. Sampe ke rumah! Dan, akhirnya sepupunya Shasalah yang menolong. Betapa gembiranya. Sayangnya, sepupu gantengnya Shasa orang yang sedang patah hati :D Semenjak pertama membaca buku ini, entah kenapa aku selalu teringat sama mbak Sari. Aku seolah membayangkan dan membaca kisah mbak Sari. Secara, aku dulu sering disajikan cerita gokil ketika ke blognya. Beda banget sama yang sekarang. Semoga mbak Sari bisa lebih heppy lagi. Lho, ko ini malah mbahas mbak sari..??? :D Seperti yang aku bilang tadi, meskipun genre nya cerita kocak di setiap bab mbak Dewi selalu menyelitkan kisah-kisah yang penuh hikmah. Pun di bab terakhirnya, aku sempat menitikan air mata ketika sahabatnya yang sama-sama datang dari satu kota Makassar belajar di Jogja akhirnya hanya tinggal nama. Kepergiannya untuk mendaki gunung, ternyata kembalinya hanya tinggal nama. Yang bikin aku sedih, ternyata perginya adalah ke Gunung Slamet. (itu khan deket sama kampung aku) meskipun gempor juga kalau kesana Yang mau add FBnya mbak Dewi, di sini yah... Owh ya, ada alasan kenapa aku membeli novelnya mbak Dedew. Beliau rajin baca notes2 aku :) makasih yah mbak :) . btw, sedikit kritik untuk mbak Dedew, kenapa yah disetiap tanda * dalam beberapa kalimat, nggak di kasih tanda* balik ketika akhirnya. Terus, bener yah mbak, kamar mandinya bersih..?? Soalnya, dulu kalau kekosan temen, saya ko sering muntah pas di kamar mandinya :D hehehe... Judul: Anak Kos Dodol Lagi Penulis: Dewi "Dedew" Rieka Peberbit: Gradien Mediatama Tebal: 200 Halaman Harga: Rp.29.000

27 komentar:

  1. pernah kos juga loh mbak :) banyak suka dan duka

    BalasHapus
  2. Hehehe..jadi ingat semasa kos waktu kuliah dulu. Tapi emang seru kok mbak..

    BalasHapus
  3. Dodol itu.....?, tanya Inuel Dudulz deh na, hehe. Anak kost memang penuh cerita, seru, heboh, dukanya pasti ada. Sungguh, jadi tertarik cari buku ini na.

    BalasHapus
  4. yeah kirain bisa parkir pertama,,sabar..sabar lain kali deh.

    BalasHapus
  5. iya udah baca bukunya duluu banget naz,, selain fb ada juga kok blognya dewi.

    emang mbak sari tuh gokil juga yah orangnya. hehe ku baru ngeh sekarang neh.

    BalasHapus
  6. Aku belum pernah kost mbak
    tapi baca bukunya udah he..he
    bukunya kocak abis
    penuh romantika, jadi begono to anak kost?
    pengin kost nanti suatu hari..

    BalasHapus
  7. endingnya dead ya mbak? wahh klo ripiuwnya begini ga perlu baca bukunya mah aku wkwkwk

    BalasHapus
  8. jadi inget masa2 kos2an dulu... ngecengin berondong tetangga rame2 sekosan.. hihihihi

    BalasHapus
  9. Masa kos dulu, jadi anak bawang, disayangin semuaaaanyaaaa...
    *abis cewek sendiri, merangkap ibu kos.. hihihih.

    Eh, salam kenal juga Mbak. :)
    Sodaraan ma Moccha chi, entar.. kujitak dulu dia.. hehe.
    ENgga kok, cuman dekat aja- kayak sodara gitu...

    (ada bedanya yak?) xixixiiix

    BalasHapus
  10. yang namanya kost, selalu dan selalu penyesuaian dan harus sabar pada teman kost dan pemilik! Kalau tidak kuat kabuuuur!

    BalasHapus
  11. aku pengen banget ngekos..hiks hiks..
    tapi ga pernah kesampean..

    BalasHapus
  12. belom pernah ngekost, tapi pengen banget sebenernya,, pasti seru yaahh... jadi pengen baca juga,, pinjeeemmm dong mbak :D

    BalasHapus
  13. Aku juga pernah kost, mbak. Lebih banyak dukanya sebab harus berdikari hehehe..

    BalasHapus
  14. salam sobat
    dulu saat kerja ,saya pernah kos ,,
    banyak pengalaman susah dan senang,,tetapi akhirnya bisa mandiri.
    wah seru nich kisah anak kos,,

    BalasHapus
  15. sering ke gramed , sering juga liat buku itu... kayaknya menarik... baca riview dr mbak aaah... ini langsung komen dulu... hahahaha.. peace!

    BalasHapus
  16. Saya sejak smu dilanjutin ke perguruan tinggi kos. Jadi sekitar delapan tahun aku ngekos. Yang pasti kini banyak kenangan indahnya. Salam

    BalasHapus
  17. Berhubung blum pernah kost, jadi nice post aja,.
    Mau gak di kirimin bukunya kalau ada, hehe :)

    Mbak jwaban mbak itu : Topologi yang di pakai warnet adalah Topologi Star karena pada setiap warnet memakai alat yang bernama hub, itu adalah salah karakteristik dari topologi star.

    BalasHapus
  18. enak kalau rombongan kontrak rumah, biasanya ada dapur dsb. tetapi kalau kos sendiri2, jarang yang ada dapurnya. padahal ini sangat penting. ada teman yang cerita, sesudah pindah dan punya dapur sendiri, pengeluarannya berkurang sangat signifikan.

    BalasHapus
  19. Sampai sekarang juga masih ngekos karena merantau terus neh hehehe memang sih banyak cerita suka duka yang ada

    BalasHapus
  20. hahaha...kayaknya keren ik..
    bentar lagi aku kos mbak!! InsyaAllah, hehe

    BalasHapus
  21. thanks Naz reviewnya... keren seperti biasanya, eh lucu ding... hehehe

    BalasHapus
  22. aku pernah liat sinopsisnya. kyknya seru dan lucu

    BalasHapus
  23. ada dodol
    ada kue
    ada pisang
    ada ketupat
    kek makanan semua jadinya

    BalasHapus
  24. nyari ah bukunya, kali aja masih tersisa..

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P