Cinta Terpendam

jangan menganggap ini adalah hasil karyaku. Jangan berfikir, bahwa ini adalah tulisanku. Sumpah! ini bukan tulisanku. Karena aku, tak akan bisa menulis kata sebagus itu. Ini adalah karya seorang teman baru. Ia adalah teman yang datang tanpa diminta, ia rajin membaca tulisan-tulisanku dengan segala komen kurang lebihnya. terimakasih teman... terimakasih juga, karena telah mengizinkanku kembali merepost tulisanmu :)


Ada secuil keinginan untuk bersua 
Ada setangkup hasrat memagut cinta 
Namun selalu saja ada tanya 
Akankah tiba purnama 
Mungkin dia tahu... 
Atau mungkin pura-pura tidak tahu.. 
Sekalipun dia tak pernah tahu 
Kan ku biarkan tergantung sampai terungkap oleh waktu

(Andai waktu tak mampu mengurai cinta yang terpendam, aku tak kan menyalahkannya, tidak juga menyumpahi serpihan cerita kita yang terlanjur berhamburan di obrolan setiap pagi yang sepi.....tidak....!!! aku akan tetap memendamnya, dan tidak akan mengikatmu dengan dawai cintaku…begitupun ketika engkau meninggalkan tungku cinta itu meredup dan mati…abu kenangannya tetap ku simpan di menara sepiku). Terimakasih untuk Alfarizi, atas keizinan jiplakannya :)

43 komentar:

  1. ada yang salah dengan blogger tadi baru aku lihat posting anda kau kejar bebek aku kamera kkok nggak bisa diakses

    BalasHapus
  2. Nggak ada yang salah mas. Emang aku hapus postingannya. Soalnya, gak muncul videonya :(

    BalasHapus
  3. owh gitu toh, pantesan tadi yang bebek di fb juga udah nggak ada ya... :-)

    BalasHapus
  4. Woooow! mantab Yak Al-Farizi... salute!

    BalasHapus
  5. Subhanallah,,, memang indah puisinya AL-Farizi,,, dalem maknanya..

    BalasHapus
  6. neng, bagus banget kata-katanya. dalem maknanya. cinta terpendam itu sakit tapi nikmat karena rasa itu tulus lahir dari hati tanpa paksaan.

    bedewei twilightnya udah di tawarin bang atta mau dibeliin katanya.makasih sebelumnya :)

    BalasHapus
  7. ......
    maka dalam gelapku
    akan tetap selalu melihatmu
    dan jika itu terlalu
    akan kupejamkan mataku
    dalam sunyiku
    masih kupunya bayangmu
    dan jika itu membebanimu
    biarkan aku hanya punya rindu
    ......


    (kayaknya mbak Anaz udah mulai hobby puisi juga ya? hehe..)

    BalasHapus
  8. ungkapan cinta yang penuh keihlasan , brasa sejuk dalan setiap bait katanya. kereeennn!!!

    BalasHapus
  9. izinkan aku memendam rasa cinta ku untuk mu ....

    BalasHapus
  10. Puisinya indah sekali mbak..
    keren abis..

    BalasHapus
  11. aku bukan pujangga
    namun aku tak tahu apa yang mereka tangkap
    ketika aku berkata pena pena pena
    dan tinta tinta tinta pun mengalir

    aku tak tahu juga apa yang mereka lihat
    ketika aku susun bait bait bait
    dan kertas kertas kertas pun berbicara

    BalasHapus
  12. jadi siapa yang jatuh cinta? (loh gak nyambung yah?hehehe)

    BalasHapus
  13. Jangan sia-siakan waktumu, luangkan untuknya!

    BalasHapus
  14. wah.. kirain cinta terpendam ana nih (langsung pengen interogasi gitu)

    BalasHapus
  15. hebat puisinya..
    heran koq bisa ya bikin puisi sebagus ini? ckckck

    BalasHapus
  16. waw yang nulis abis ditolak yah..heheh piss..
    sedih tulisannya//hiks hiks..
    :D

    BalasHapus
  17. Kata-katanya indah.. Saya bisa enggak ya bikin kata indah kayak itu. Hiks, pasti enggak bisa..

    BalasHapus
  18. gonna hell with him
    find a new one

    biarkan terpendam
    jodoh di tangan-Nya
    bukan di tangannya

    keep smile ya
    selalu berdo'a

    BalasHapus
  19. tuh udah dibilangin ma si abang, di suruh ismail eh.. smile.
    hehhehe

    BalasHapus
  20. ow.. bukan punya buwel toh.. dakuh kira punya buwel :D

    BalasHapus
  21. waww,,,indah ^^

    siapakah dia ana?
    hemmm.....cinta terpendam? cinta yg meleburkan perasaan...indah meski terkadang bikin jd mellow....^^

    BalasHapus
  22. Terima kasih kunjungannya ya mbak, awardnya silahkan dibawa juga ^_^

    BalasHapus
  23. cinta terpendam kerap lebih kuat memenuhi rasa... Bagus sekali kata-katanya, Na

    BalasHapus
  24. Indah..dan ada nuansa pergulatan batin ..

    BalasHapus
  25. waaahhh... bagus banget kata2nya, jadi gimanaaaa gituh bacanya, hehehe... :D

    BalasHapus
  26. Bener mbak.., bagus emang kata-2nya. Itu puisi dibuat utk mbak Anaz..?

    BalasHapus
  27. Maaf ya mbak.., baru sempat mampir krn koneksi internet bermasalah.

    BTW selamat ya telah menang dalam kompetisi Anti Korupsi. Bravo...

    BalasHapus
  28. hmmmmm.... puisinya memang keren banget Mbak... sama kerennya dng yg me-repost, hehee...

    BalasHapus
  29. waaaaaaaaah
    bagus mbak
    btw pasti seneng ya punya temen kayak gitu,,
    hehhehe

    btw
    mau dong mbak dibantuin ma mbak....
    hehe

    BalasHapus
  30. Puisis indah na. Apa kabar dirimu nona ? Ada award rasa manis untukmu di blog saya. Kalau berkenan, diambil ya.....

    BalasHapus
  31. wah kalau cinta jangan di pendam, nanti timbul jerawat .

    BalasHapus
  32. Membaca postingan ini, mataku berkaca-kaca Mbak. Begitu dalam maknanya.

    Jika kehidupan ini sebuah lagu, sabarlah menunggu hingga nada yang terakhir, jika kehidupan ini sebuah lukisan goreskanlah warna yang terindah di hati, berikanlah yang terbaik dari dirimu, kelak Allah akan menjawab semua masalahmu dengan kasihNya, Yakinlah selalu semua pasti akan indah pada waktunya.

    BalasHapus
  33. http://catatanmutiaraku.blogspot.com/2011/09/seperti-apakah-cinta.html

    BalasHapus
  34. Tolonglah beri komentarmu di puisiku, asli kok, bukan jiplakan.


    http://www.adamsains.us/2011/10/bertamasya-ke-semesta-puisi-adamssein.html

    BalasHapus
  35. cinta terpendam.... terasa indah..
    mskpun hnya bs melihat dlm diam.

    BalasHapus
  36. indah banget kalimatnya...
    ijin kopi yak..
    thx

    BalasHapus
  37. repost yang banyak mbk,, puisi kaya gini ... bagus mengena di hati ^^

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P