Sementara Waktu

Terkadang, bahkan sering aku merasakan jenuh juga dengan aktifitas harian. Itu-itu juga, aktifitasku, begitu-begitu juga kerjaanku. Setiap hari, setiap waktu. Tapi, begitulah hidup hakikatnya, kalau kita renungkan, dalam setiap hari dan hari-hari berikutnya kita melakukan aktifitas yang sama berulang-ulang. Menyikapi dengan berpikir positif, adakalanya ia menjadi terapi untuk lebih bersyukur, kepada Illahi. Atau sekedar berbagi di sini, ia juga sudah mengurangi beban di hati (cie.. cie... :D)
Sabtu lalu, aku berkesempatan untuk menghadiri silaturrahmi dan dialog dengan Dr. Sohibul Iman (anggota DPR PKS dapil luar negeri) Buatku, ia kesempatan yang amat jarang aku perolehi. Terimakasih, kepada presiden UNIMIG (Uniont Migrant) yang telah mengundangku. Sedikit uneg-uneg yang bersarang di kepala, sekurang-kurangnya bisa tersampaikan. Adapun sampai ke komisi yang bersangkutan atau tidak, ia menjadi tanggung jawab anggota dewan tersebut *semoga nggak lupa sama pesen yang aku sampaikan ya Pak :)* Kemarin, ahad 28 Maret 2010 adalah hari terakhir pesta buku antar bangsa. Dengan semangat niat tak niat akhirnya aku pergi juga. Biasalah, seorang diri menyusuri kesesakan kota Kuala Lumpur. Sebelum pergi, aku sudah mencadangkan, kalu aku hanya akan pergi ke tiga penerbit saja. Selain aku perginya sudah siang, aku juga nggak mau berlama-lama di sana (nggak banyak duit soalnya :D). 3 Penerbit yang ingin aku datangi, DBP (Dewan Bahasa dan Pustaka) pengen nyari bukunya Arena Wati, seorang sasterawan negara malaysia, tapi, beliau adalah kelahiran tanah Makassar. Kemudian, penerbit Al-Hidayah dan PTS Milenia. Sesampainya di sana, aku langsung menuju ke gerai-gerai yang kucari. Alhamdulilah, pas masuk di area pertama, penerbit DBP mudah sekali kutemukan. Dan pas sampai di situ, pas juga ada Perdana Menteri lewat. Wah, bisa juga lihat Perdana Menteri lebih dekat (nggak sengaja :D). Setelah beliau melewati gerai tersebut, mulailah aku berburu mencari karyanya Arena Wati. Hmmm... Mudah saja kudapat. Dari situ, aku mulai beranjak mencari gerai PTS Milenia. Sebelumnya, aku sudah mengenali salah seorang pekerja PTS Milenia ketika pergi ke bedah buku A. Fuadi di UIA dulu. Jadi aku sudah tahu, di mana gerai PTS Milenia. Sewaktu masuk ke dewan tersebut, rupanya penerbit Al-Hidayah dan PTS Milenia bersebelahan. Seneng banget jadinya, nggak usah pake lama-lama setelah mencari buku di Al-Hidayah, aku segera menuju gerai PTS Milenia. Sesampainya di PTS Milenia, aku mulai mencari beberapa buku, selain itu, aku juga mencari Kak Maslina. Pas lagi di bagian novel, di sebelahku ada seorang yang sepertinya aku kenal. Ternyata, oh ternyata Kak Maslina sudah berdiri di situ :) Jadilah, sesi salam-salaman :). terimakasih untuk Kak Maslina, yang dah susah-susah tolong. terimakasih juga, atas kartu potongan harganya, yang sampai 25% :) Di gerai PTS Milenia, aku juga bertemu dengan penulis Indonesia yang bukunya menjadi best seller di Malaysia. Baru sebulan, sudah terjual 10.000 naskah. Hmmm... hebad! asli, hebad banget. Secara, bukunya belum diterbitkan di Indonesia. Dan bukunya, tuebel banget asli! sumpe! (eh, kok aku promosi yah...??? hehehe... Nah, mumpung ada penulisnya, yah aku ambil aja tuh satu buku terus, biasa deh, sesi tanda tangan. Karena orang Indonesia, yah aku ngomong bahasa Indonesia. Eh, ternyata oh ternyata baru kali ini ada penulis yang minta foto bersama dengan pembacanya (hahaha... noraks deh gue). Lah biasanya khan aku yang nguber-nguber penulis untuk foto bersama plus tanda tangan =)). Aku sungguh-sungguh heran melihat bukunya laris manis. Buku yang ditulisnya, bukan tipis bahkan, ia sangat tebal untuk sebuah novel. Yang bikin aku lebih heran, adalah harganya. PTS Milenia, sungguh berani mengambil resiko. menjual buku setebal 500-600 halaman(ada beberapa buku-bukunya yang aku beli 500 halaman lebih) Buku tersebut, dijual tidak sampai kepada harga RM.40. Sepertinya, dunia penerbitan buku sudah mulai memiliki strategi baru. Keren! menjual buku tebal dengan harga murah, supaya ia terjangkau dan menjadi best seller serta memiliki oplah yang tinggi. Terbukti, ia sudah berulangkali mengalami cetak ulang. Sebelum aku membelinya, waktu bertemu di UIA Kak Maslina pernah bercerita, ketika melalui proses editing, ia melibatkan orang bijak pandai. Bahkan, sampai menghubungi beberapa ulama di Timur Tengah. Juga mengibaratkan, seorang editor untuk buku tersebut, adalah ibarat meletakan taruhan pada syurga dan neraka (mang buku apaan sih Naz...??? Ada deh... hehehe... Kapan-kapan daku kupas deh, sebelum membaca *lho*). Buku yang lain...??? ada, nggak begitu banyak. Secara, lagi kanker jadi hanya membeli 11 buku :( Sekian dulu, cerita pagi ini. Dan cerita kali ini juga sementara waktu, untuk menyudahi kisah di blogku. karena masih ketiadaan internet di rumah, aku harus menghentikan postinganku beberapa jenak dulu. Aku terlalu banyak "hutang", yang belum terbayar :( Mohon maaf kepada sahabat yang "rumah"nya belum aku kunjungi. Insya Allah, dalam masa-masa rehatku, kugunakan masa itu untuk berkunjung balik. Terimakasih, selama ini sudah sudi membaca kisah-kisah yang kadang nggak penting, yang kadang noraks, jadul, ember, dodol atau apalah. Mohon maaf untuk teman-teman blogger semua.

41 komentar:

  1. Ih ceritanya bagus kok naz... kok minta maap... ;-)

    BalasHapus
  2. kalo buwel mbaca novel yang tebel2 nggak kuat Naz, kecuali kalo ceritanya emang bagus kek komik2 cersilnya gan kl ato kho ping hoo.... hehehhe

    BalasHapus
  3. Ih Chen Nggak Boleh Nyepam.... waduh! ^______^

    BalasHapus
  4. waduh, Achen ama Buwel balapan yah...??? :)) makasih, pagi-pagi dah nyepam

    BalasHapus
  5. tak apalah lain kali di tunggu kupasannya buku,,,
    siap siap beli kalo dah terbit di sini

    BalasHapus
  6. wah pada nyepam, ikut ah....
    ngapain minta maaf mba, setiap tulisan itu selalu ada manfaat yg bisa kita ambil, baik itu jelek maupun baik...
    keep blogging...

    BalasHapus
  7. aku sukanya baca wiro sableng itu termasuk novel,atau cerpen,,saya kurang paham mba anaz

    BalasHapus
  8. mbak anaz pa kabar??hehhe
    lamo tak bersua nih
    hehehe

    BalasHapus
  9. Semoga aktivitasnya barokah na. Senang membaca postingan ini. Membuat tulisan adalah sebuah komunikasi, menuliskan apa yang memenuhi benak. Tidak harus dipaksakan diringi BW bila memang belum memungkinkan.

    BalasHapus
  10. dimaafin naz, besok buat lagi ya?wakakakakaka... postingan ana keren2 kok :-)

    BalasHapus
  11. ok dech hutangna aku ihklasin ajah owq ga perlku dibayar hehehhe

    berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya
    makasih
    :D

    BalasHapus
  12. Sama mba akupun jarang silaturrahmi, dikarenakan internet yang aduh... lemotnya hehe. jadi kumaklumi mba...

    BalasHapus
  13. wah judul bukunya apa yah?? asik kayaknya tuh :D

    BalasHapus
  14. wah, kamu ikutan foto gak dg penulis itu?

    BalasHapus
  15. waahh.. asiknya jalan2 belanja buku, aku juga mauuu... btw, katanya ada foto ama penulis tapi kok ga diupload mbak?? :D

    BalasHapus
  16. kalo aku.. kalo ceritanya bagus bisa 3 hari selese itu, tapi kalo ngebosenin bisa setahun lebih ga selese2.. hahahhaa

    tp kalo best seller kayaknya bagus ity.. kapan ada di Indonesia ya...

    BalasHapus
  17. aktifitas boleh itu-itu saja dari hari ke hari, tapi kualitas semestinya terus meningkat dari hari ke hari, termasuk utamanya adalah ibadah. Insya Allah

    BalasHapus
  18. kunjungan balik neh..
    udah lama saya nggak dateng ke pameran buku naz..jadi malu neh
    eh..asyiknya bisa liat Perdana Menteri di pesta buku..
    boleh dung request suasana pesta bukunya..biar laporannya tambah lengkap tuh

    BalasHapus
  19. lah waktu inter error bukannya nebeng ma inet sebelah naz? dah gak bisa kesedot ampe kerumah yah?
    oke deh... ditunggu kehadirannya kembali yah

    BalasHapus
  20. kunjungan rutin aja ke blog ini...

    BalasHapus
  21. wah asik tuh ada bazar buku ya...
    baca buku pasti nambah ilmu
    begitu juga mampir kesini, memberi komen dengan harapan bisa terjalin silaturahmi
    salam kenal ya mba ... :D
    di tunggu kunjungan baliknya , Thanks

    BalasHapus
  22. blackwalking pagi sObat,,
    salam kenal ya sOb..

    BalasHapus
  23. senang kali rasanya bisa mengenal penikmat buku macam Mbak Anaz ne, bisa minta dikupas deh isi buku tebalnya, so tak perlulah saya beli, hahaha... (koq jd ikutan logat Melayu sih)

    BalasHapus
  24. Dalam jenuh masih bisa ngeposting artikel...
    salut..

    BalasHapus
  25. Cerita keseharian yang nggak membosankan.

    Kunjungan perdana keknya yach...? Met kenal aja dah...

    BalasHapus
  26. Cerita keseharian yang nggak membosankan.

    Kunjungan perdana keknya yach...? Met kenal aja dah...

    BalasHapus
  27. dimaafkan kok. btw, kapan ke indo?

    BalasHapus
  28. Mbak.., jadi penasaran dg novel yg disebutkan itu.
    Judulnya apa sih mbak..? Emang belum beredar di Indonesia..? Ohya, mana fotonya..?

    BalasHapus
  29. Ditunggu review novelnya mbak... Beneran lho.

    BalasHapus
  30. 11 buku sekali beli, dan itu masih dibilang sedikit (woot)

    lha saya, dalam 11 bulan cuma mampu beli 1 buku... (nangis_kosehan)

    BalasHapus
  31. Hehehe..Secara merasa bukan artis sih mbak, jadi tidak harus semua pribadi saya harus diketahui orang lain :D
    Apa kabar mbak, tetep semangat selalu ya..

    BalasHapus
  32. buku orang indonesia best seler di malaysia? bukanya malaysia biasanya anti indonesia?

    BalasHapus
  33. emang kaloketoko buku kadang kalap... luipa tanggal tua

    BalasHapus
  34. Blognya keren.. Ijin ya aq masukin blogroll aq.
    Di tunggu kunjungan baliknya..

    Salam kenal

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P