Surat Pendek

Assalamu'alaikum Warrahmatullahi wabarakatuh...
Untuk sahabatku, Kutulis surat ini dari hatiku entah kenapa, dengan sedikit tangis yang membuncah. Kusimpan air mata, supaya tak berkata. Tapi, ia mengalir begitu saja. Ah, aku sedih sahabatku ketika menulis larik-larik ini. Haruskah aku marah? Entahlah... Aku rasa itu hakmu. Tapi, bukankah sahabat yang baik adalah saling mengingatkan...??? Kalau aku tak mampu mengingatkanmu, haruskah aku beranjak saja darimu...??? pergi, tak lagi menjadi sahabatmu?
Ah, sudahlah mungkin akunya saja yang bodoh, kolot atau apalah kau sebut. Tak mengapa, tapi kamu adalah sahabat baikku itu dulu dalam benakku. Kini, kau berubah. Karena aku mengenalmu, makanya aku marah. Tapi, untuk apa aku marah? Toh itu urusanmu khan? itu jalanmu dan itu adalah pilihanmu. Kau sudah besar, kau sudah dewasa kau juga tahu mana baik dan mana buruknya. "Jaman dah berubah, dunia dah maju" itu kata sebuah iklan. Betulkah jaman berubah, atau manusia yang merubah? Kadang aku dibelit tanya tanpa simpulan jawab. Sahabat aku kecewa, sangat kecewa sekali padamu. Ku sudahi saja suratku, semoga dengan ini menyudahi reda amarah. Sepertinya, kita tidak bisa menjadi sahabat yang baik yang bisa saling mengingatkan. Mohon maaf atas salah khilafku. Tolong ingatlah serba sedikit tentang orang tuamu. Kalau kebencianmu mulai merebak kepadaku saat membaca surat ini, aku ucapkan beribu terimakasih. Mungkin itu caramu kembali marah denganku. Tak mengapa, aku menerimanya. Wassalamu'alaikum Gambar surat, diambil dari sini

34 komentar:

  1. duh, kirain ngikutan kontes bikin surat surat kek gitu Naz... :-)
    Moga dia mo mengerti Mbak... hiks, jadi sedih neh.. :-(

    BalasHapus
  2. Ehm, agak 'minder' kalo ngoment tentang masalah pribadi Naz... :-)

    BalasHapus
  3. kenapa naz???? duuh jadi ikut sedih...

    moga masalah ma sahabatnya bisa cepet selesai yaa....

    tetep semangat!! ^_^

    BalasHapus
  4. semoga dia ngerti ya mbak *ini curcol bukan sih?*
    henny sendiri pengennya nulis postingan panjang-panjang, tapi apa daya, waktu dan tempat tidak memungkinkan demikian :p

    BalasHapus
  5. @Achen, makasih..
    @Buwel, salah yah kalau Anaz posting? :(
    @Ella, gpp La. Insya Allah, amin...

    BalasHapus
  6. smua itu ada jalan kluarnya mbk.. yg tabah ya... hihihhi... Emo sok bijak nih... :D

    BalasHapus
  7. orang yang meminta maaf lebih baik daripada orang yang memaafkan,,

    BalasHapus
  8. Maka aku datang padamu, agar tak ada lagi gelegar marah yang membuncah...hehe..

    Suratnya lumayan mendayu-dayu...

    BalasHapus
  9. ih, emang buwel bilang salah yak naz... :-)

    BalasHapus
  10. @Henny, Insya Allah, semoga. *cucol tuh apa yah..??? mikir*

    @berita untuk negeri, semoga dia juga memaafkan saya

    @Baha, halah Baha jangan ngadem2in mbak :(. Semoga surat mbak nggak mendayung yah..???

    @Buwel, gak juga. Anaz khan nanya

    BalasHapus
  11. sudah baca sampai akhir,, kok ga ada subyek tujuan suratnya kemana? kepada sahabatku, sedangkan sahabatmukan banyak mbak anaz.

    BalasHapus
  12. mudah2an bisa saling memaafkan...
    mba tukeran link y, linknya sudah saya pasang tapi masih nofollow, klo berkenan konfirm ya biar bisa saya rubah jadi dofollow...
    silahkan cek pada huruf B...

    BalasHapus
  13. Saling mengingatkan adalah kebaikan; beruntunglah jika ada orang2 disekitar kita mau mengingatkan;

    Dan tidaklah beruntung seseorang itu jika menerimanya dengan salah paham;

    semoga kebaikan akan tetap mendapatkan kebaikan......

    BalasHapus
  14. mbak Anaz... =)
    ada masalah berat nih kayaknya, siapa sahabat mbak itu? (mau tau aja nih ferdi), semoga sahabat mbak dan mbak bisa menemukan solusi terbaik dari permasalahan ini, ya mbak... amin...
    selamat pagi, mbak... =)

    BalasHapus
  15. yang sabar naz,buang jauh2 emosimu karena itu akan membuatmu timbul rs marah.berdo'a aja moga sahabatmu mau berubah mendengar nasehatmu...aku yakin kamu bisa dan tabah

    BalasHapus
  16. Beruntungnya punya sahabat yang bisa saling mengingatkan, tidak hanya mengiyakan..

    BalasHapus
  17. ungkapan rasa sedih, kesal dan marah kerap sirna saat semua ditumpahkan lewat tulisan. Semoga engkau lega, dan sahabatmu bisa menerima dengan ikhlas.

    BalasHapus
  18. Rasanya aku bisa ikut memahami kesedihan mbak Ana yg tak kuasa membantu sahabat lewat cara mengingatkan.
    Tapi hidup adalah pilihan, dan jika itu pilihan sahabat mbak Ana, bukan berarti dia tak sayang lagi sama mbak Ana.

    BalasHapus
  19. Semoga sahabat mbak Ana membaca curahan hati ini..
    Semoga ada jalan keluar yg lebih baik, mbak... karena bagaimanapun mbak Ana telah menjalankan 'fungsi' sbg sahabat yg baik dg telah mengingatkannya.

    BalasHapus
  20. semangat mb..pasti ada jalan keluarnya..
    dan hikmah dibalik semua ini..
    jangan terlalu larut dalam kesedihan supaya tidak tenggelam didalamnya..

    BalasHapus
  21. sahabat yang baik adalah sahabat yg mau memberitahukan kesalahan sahabatnya

    BalasHapus
  22. nggak, aq engga marah koq mba... xixixixi

    BalasHapus
  23. Semoga sahabatnya cepat terselesaikan masalahnya ya mbak..

    BalasHapus
  24. Wah ... nampaknya serius ...

    Sahabat yang baik akan selalu saling mengerti :)

    BalasHapus
  25. Assalamu'alaikum, mbak Anaz, Selamat ya theme blog anda masuk 10 theme favorit. Kunjungi artikelnya di http://abisabila.blogspot.com/2010/03/10-theme-favorit.html

    BalasHapus
  26. semoga sahabatnya bisa mengerti dan semuanya kembali baik :)

    BalasHapus
  27. siapa sahabatmu itu non, moga dia mengerti kalo kamu sayang banget ama dia.

    senyum dunk...

    BalasHapus
  28. ga tau ini tulisan ttg apa, juga ga tau mo komen apa. Kok jadi ngambang gini..??

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P