Apa Rasanya...???

Dulu, aku sangat terobsesi dengan gitar. Ingin sekali memainkannya. Sayangnya, sampai tulisan ini dibuat, aku tak pernah bisa. Tak hanya gitar, aku juga pengen bisa main drum dan piano (mimpi banget khan?) meskipun semuanya nggak bisa aku mainkan, tapi semua alat musik itu sudah mampu kupegang. Sekurang-kurangnya, aku sudah berhasil memetik dawai gitar (tanpa irama), menggebuk drum(tanpa menghasilkan musik sempurna tentunya) dan menekan tuts-tuts piano, meskipun ia hanya orjen tunggal. Dan, alat musik terakhirlah, yang mampu aku mainkan. Tak mengapalah, toh sampai kini, aku masih mengingat note-note lagu cicak-cicak di dinding :D Padahal, dulu aku hapal mengalunkan lagu rindu (halah)
Simboliknya permainan musik dalam hidup, bahwa tak membutuhkan nada-nada yang sama untuk menghasilkan musik yang sempurna. Pun dengan yang kulakukan kemarin, ketika aku mengadakan "Kontes Blog Berbagi Kisah Sejati" sungguh itu adalah pertama kalinya, dengan disponsori dan aku sebagai penyelenggara. Dengan kekurangan di sana sini, ia sungguh menjadi pelajaran berharga. Semoga ke depannya, aku bisa lebih baik lagi saat mengadakan kontes *ada sponsor lagi nggak?.. larak-lirik* :) Lalu, apa rasanya mengadakan kontes...??? Subhanallah... Sungguh taktergambarkan. Betapa acak kadutnya pikiranku, betapa deg-degannya jantungku ketika batas-batas akhir penentuan 25 besar juga ketentuan pemenang. Tak cuma itu, dari awal pengumuman itu dibuat, di rumah majikanku, justru aku bertambah kerjaan. Selama ini, aku mengasuh anak. Beberapa hari setelah pengumuman lomba, ternyata ibunya melahirkan. Maka, jadilah anak yang aku asuh 24 jam bersamaku. Mulai deh, aku tension, di mana Aufa selalu mengikuti gerak-gerikku dan tidurpun bersama denganku. Repot...??? Tentu saja. Apalagi, ditambah dengan ketiadaan wifi di rumah beberapa hari lalu (hampir dua bulan nggak ada wifi). Aku sering mengandalkan wifi tetangga, kalau tidak dibuka, aku harus mengantri dulu dengan anak majikanku. Dan aku, harus rela menggotong-gotong lapi ke ruang tengah :(. Gimana prosesnya lomba sampai berakhir, Naz...??? Pertama, saat penyisihan menjadi 25 besar. Haduh, rumit banget. Aku tambah deg-degan, diskusi ama juri sampe jam 4 pagi. Semua, tentunya lewat dunia maya. Yang susahnya, pas lagi membahas seru-serunya eh, ndilalah anak asuhku ya bangun, maka rehat dulu. Kemudian, pas penentuan pemenang (malam 14 juni) kami OL dari jam 11an malam. Jam 12 lewat, cut dulu menidurkan Aufa. Baru deh, lanjut. Setelah selesai membicarakn ini itunya, alhamdulilah selesai juga penentuan nama-nama pemenang. lega rasanya... Sampai di situ...??? Tidak! Karena setelah itu, aku harus memposting nama-nama pemenang. Aku juga harus melinkkan judul-judul pemenang, kebetulan saat itu ada seorang teman yang sudah pernah melakukan event yang sama. beliaulah yang mengoreksi segala tetek bengeknya. maka menjadi sangat lama, postingan yang aku tulis. Apalagi, aku hanya mampu melinkkan secara manual di blogspot, tak bisa membuka tab window baru. Diajarinnya aku. Beruntung ketika memiliki acount di wordpress. Menulis di sana, kemudian baru copas ke blogspot. Jadi...??? Tidak! dan aku, semakin pening tujuh keliling. Waktu sudah semakin pagi. Akhirnya, dengan bantuan seorang teman tersebut, akhirnya terpostinglah pengumuman pemenang. Maka, terleraisudah bebanku, selesai sudah amanahku. Alhamdulilah, ya Allah. Untuk sang teman, maturnuwun sanget-sanget, semoga kebaikannya dibalas lebih baik, Insya Allah. Apakah sudah berakhir...??? tentu saja belum. Nama pemenang telah didapat, dan hadiah belum dikirimkan. Kenapa...?? Karena Denaihati sekarang berada di Batam, Indonesia. Sedang berlibur bersama keluarganya. Jadi kepada teman-teman pemenang harap bersabar yah...??? Insya Allah, sekembalinya denaihati dari Batam, akan segera melaksanakan tanggung jawabnya. Btw, kalau ada yang menyangka denaihati adalah perempuan, beliau adalah seorang lelaki dengan seorang isteri dan kedua anak *bener nggak yah?* Sekian curhat hari ini. menyiapkan energi untuk mementung Mbak Wina, menuntut Mbak Ayusnita juga mensomasi Itik bali :D

30 komentar:

  1. lumayan ribet emang kalo jadi panpel (panitia pelaksana)

    BalasHapus
  2. yg ponting haratisan aja. mw ditunggu sampe akhir taon jg gapapa, asal dikirim aja sih :P

    BalasHapus
  3. Mumet.... mumet....
    tapi selamat walawpun yang pertma X pastinya dah memuaskan buat mbak...
    Sesuatu yang di awali dengan kebaikan InsaAllah akan memetik hasil yang baik pula...

    BalasHapus
  4. Selamat ya mbak..., akhirnya selesai sudah kontesnya. Apalagi pesertanya banyak juga tuh.

    BalasHapus
  5. Ternyata mbak Ana pontang-panting ya selama pelaksanaan kontes ini. Hehehe.. Untung semua dapat terselesaikan dg baik.

    BalasHapus
  6. Fiuh ...repotnya yang punya hajat. Tapi syukurlah semua bisa ditunaikan dengan baik. Terima kasih atas jerih payahnya, ya, Ana. Semoga manfaat. Allah akan membalas berlipat segala kebaikan dan upaya.
    Salam ...

    BalasHapus
  7. selamat deh. lombanya berjalan dengan lancar dan sukses!

    BalasHapus
  8. sampek gitarku amoh aku rek gak iso2 to?

    BalasHapus
  9. wah.. hebat.. ditengah kesbukan berhasil mengadakan event yang terlaksana dengan baik. :D

    BalasHapus
  10. alhamdulillah udah terlaksana ya mba anaz

    BalasHapus
  11. Ribet juga jadi juri ya mbak tapi kalau udah ahli sperti mbak anaz gak terlalu memusingkan buat menilainya. :)

    BalasHapus
  12. Selamat ya, dah beres bebanya. Lain waktu lombanya yg ringan2 ajah biar penilainya jg gampang ga pake ribet.

    BalasHapus
  13. "Akhirnya, dengan bantuan seorang teman tersebut, akhirnya terpostinglah pengumuman pemenang. Maka, terleraisudah bebanku, selesai sudah amanahku."

    suiiiit....suiiitttttttttt........

    BalasHapus
  14. wah...denai hati di batam yak...ku ga keberatan kok kalo denai hati & family mo mampir ketempatku(tlg sampein ke beliaunya ya mba...),*ngarep*...

    BalasHapus
  15. Pertama, mohon maaf untuk mbak eh mas Deniahati, karena saya salah satu yang 'menyangka' beliau ini perempuan.
    Kedua, salut untuk mbak Anaz atas suksesnya kontes ini, tak mengangka bahwa dibalik semua itu diperlukan kerja keras ya. Semoga ini bernilai ibadah. Ditunggu kontes-kontes berikutnya
    Ketiga, tanpa bermaksud mengecilkan nilai hadiah, tapi jujur saya pribadi tidak mempermasalahkan keterlambatan pengiriman. Bagi saya, masuk 25 besar sudah merupakan sebuah penghargaan. dan satu yang sangat berarti adalah, kesempatan yang diberikan mbak Anaz untuk merasakan jadi 25 besar, sungguh ini energi yang sangat luar biasa.

    BalasHapus
  16. gitar..biola dan piano...hal yg aku sukai juga tp g mahir hahaha

    BalasHapus
  17. Duuuh...jadi terharu nih baca jungkir baliknya sang panitia, aku bisa membayangkan bgm lelahnya mb.Anaz, krn aku sndiri punya anak kecil usia 2 th, yg kl tidur hrs digendong-gendong dulu,dan setiap aku duduk dpn kompy, dia pasti ikut duduk dipangkuanku smbl pijit sana sini di keyboardku. Blm lg kl dia udh jenuh dan kpingin main yg lain atau mnt makan/minum dan tnt saja mnt dibersihkan kl pup dsb.Hmm, salut sm mb.anaz yg sukses menyelenggarakan lomba,smg tdk kapok yaa :)

    BalasHapus
  18. Pertama saya mengira bahwa denaihati adalah perempuan, tapi setelah berkunjung ke blognya, ternyata dia laki-laki...

    BalasHapus
  19. kunjungan perdana,,,,salam pertemanan

    aku dah follow nih,,,jangan lupa follow balik yach,,,okey

    BalasHapus
  20. semangat terus dong mba :) sukses yaaa. hihiii. pengen deh bisa main musik yang profesional gitu tapi lagi addicted banget sama biola. ohya aku follow blognya mba, kalo bisa follow balik. thankyouuu :)

    BalasHapus
  21. blognya seger banget, minta ijin follow & tukeran link.
    nggak marah lho kalo follow balik hehe

    BalasHapus
  22. wadalalah.. dituntut untuk apa nih?

    BalasHapus
  23. selamat kak, lombanya sudah berjalan sesuai rencana ^_^ semoga tidak kapok buat nyelenggarain lomba lagi, he..he..

    BalasHapus
  24. hebat euy Mba yang satu ini. Masih bisa mengadakan kontes yang alhamdulillah sukses, di tengah2 kesibukannya menjaga anak

    BalasHapus
  25. hehe.. ribet ya mbak. bener2 butuh kerja keras dan kesabaran ekstra.
    tapi pas uda selesai, lega banget kan ya? puas banget kan ya??
    hhe.. dan selalu ada syukur setelah sabar.
    selalu ada syukur setelah sabar.
    =D

    BalasHapus
  26. wow!
    perjuangan yang luar biasa, Mbak. hehehe...
    demi amanah ya...
    oya, saya juga sempat mengira 'denaihati' itu perempuan lho. tapi, untung mbak mengonfirmasinya di sini. hehehe

    BalasHapus
  27. ribet juga ya mbak... tapi, kalo soal mimpi main gitar, dipelajarin aja terus-terusan, ntar juga bisa mbak... kalo piano, ah... itu terlalu susah, mending gitar aja...

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P