Diari yang dihargai

Nginget-nginget, kapan pertama kali nulis diari, kayaknya waktu SD, kelas tiga. Tapi saya nulisnya bukan pada diari khusus yang cakep-cakep itu, yang terpajang di etalase toko. Diari saya, cuma buku tulis biasa. Buku pelajaran sekolah yang murah. Nulisnya bukan aktifitas harian, tapi cuma puisi. Pas udah mau lulus SD, baru deh dapet buku diari yang bagus, yang ada kuncinya terus baunya juga wangi banget... Tapi sayangnya diari itu cuma buat nulis-nulis biodata temen. temen sekolah SD, sama temen yang ketemu di jalan (alias temennya, temen sekolah saya)
Beranjak remaja, masih belum punya diari khusus, nulis di buku diari pun tidak. Barulah pada tahun 2000, akhirnya saya membeli sebuah diari. Awalnya, buku diari itu untuk catatan pengajian, tapi berubah fungsi jadi catatan-catatan harian.
Tulisan tangan saya jelek, kadang saya minder sama temen-temen saya yang bisa nulis bagus-bagus. Tak hanya minder dalam tulisan, dalam dunia nyata, saya termasuk orang yang rendah diri. Bahkan sangat. Kalau saya membaca kembali catatan-catatan diari lama, betapa terasanya saya dulu, begitu rendah diri. Yah, rendah diri, bukan rendah hati. Bukan hanya itu, kadang saya juga melihat, kalau dulu saya cepat sekali berputus asa. 10 juni 2004, Sebuah pengantar (saya nggak tahu, kenapa menulis pada diari sampai dengan menggunakan kalimat sebuah pengantar. Mari kita lihat, pas membaca dan menulis kembali, ada yang bikin saya mewek, tapi setelah mewek, saya ngakak sendiri, ternyata, saya emang udah "gila" sejak lama, meskipun pendiam *diketok Mbak Aniez*) Segala puji hanya milik Allah SWT, Shalawat serta salam semoga selalu tercurahkan kepada junjungan nabi besar kita, Muhammad SAW. Teman, kumulai ini dengan harapan, aku berjalan dengan impian, aku melangkah dengan sejuta cemas, sulit. Sangat sulit menuai kenyataan. yang kutemu kemalasanku, yang kusua kerapuhan jiwa, yang kudapat hanya kebodohanku. Bukan hal mudah, merubah impian menjadi kenyataan, tapi aku harus selalu optimis. Di awal halaman, pembaca mungkin akan tercengang, karena banyak menemukan kegilaan yang tidak gila. Yah, itulah aku, berusaha tidak menjadi gila karena memang aku tidak gila walau sebenarnya aku agak gila. Semoga yang membaca ini tidak merasakan kegilaanku dan tidak gila seperti layaknya orang gila. (ini yang bikin ngakak, asli ngakak kejengkang *kata Mbak Arie*)
Yang paling atas, diari pertama sejak tahun 2000, tahun 2007, ketika saya pulang ke Indonesia diari saya angkut semua ke Malaysia. Salah satu diari hilang di warnet hiks, padahal itu diari sekolah banyak puisi, bukan puisi-puisi mellow
Saya beneran nggak tahu, kenapa bisa seiseng gitu menulis kalimat. Kalau dipikir-pikir lagi, kok aneh yah? hehehe... Selain curhat-curhat duduls, saya juga suka nulis cerpen di buku diari. Sayangnya, cerpen-cerpen itu nggak pernah selesai. Kalau nulis puisi, puisi-puisi saya pasti tentang kekecewaan
Bernaung pada hati Sembunyi dari realita Lari dari kenyataan menyusup ke kubang penderitaan Luka ini sampai kapan? Derita ini sampai di mana? Nestapa ini kapan berhenti? Lara ini hendak ke mana? Aku berkaca pada nurani Aku bercermin pada hati...
13 juni, 2004.
Ya Allah... lah kok saya bisa-bisanya punya perasaan senestapa itu yaks? sungguh menyedihkan sekali. Ternyata, saya dulu begitu rapuh, rapuh sekali... Selain puisi-puisi duduls dan tulisan nestapa, di buku diari saya juga ada oretan angka-angka. Dulu, saya rajin belajar sempoa, ngikutin anak majikan saya belajar. Seperti yang sudah ditulis beberapa waktu lalu, pada buku diari juga, saya selalu menulis beberapa mimpi-mimpi saya. Mimpi tentang mengelilingi kota, mimpi tentang memiliki barang berharga (komputer, buat saya sangat berharga) Alhamdulilah sebagian di antaranya dapat tercapai. Kecuali dalam beberapa point, misalnya nomor 5, jadi penulis. Kok dari tahun jebot yah nggak terlaksana. Sebuah bukti, kalau saya susah bertanggung jawab untuk diri sendiri... Nomor 36, beli buku yang banyak banget, belum kesampaian juga. Nomor 68, menjadi orang yang sabar, ternyata, belum juga. Dan yang terakhir, nomor 70 Insya Allah semoga telah saya dapatkan, yaitu mempunyai banyak teman dan sahabat. Kecuali sayanya, yang kadang nggak bisa ramah. Dulu, ketika saya menulis diari, tak pernah terfikir kalau saya bakalan bisa meraih apa yang saya tuliskan. Pun ketika pernah menulis ingin ke Malaysia, sama sekali tak terbayang, kalau saya akan tinggal bertahun-tahun di tanah Malaysia. Dalam buku diari, saya banyak menemukan mimpi-mimpi yang dulu hanya sebatas imajinasi. Ah, adakalanya, kita perlu berimajinasi, sejauh tidak berkhayal.
Notes kecil ini, dapet sewaktu pesta blogger, akhirnya saya bawa ke mana-mana dan di notes kecil itu juga, banyak kutulis nama teman-teman dunia maya
Sekarang, ke mana kaki kecil ini melangkah, sebisa mungkin meletakan buku kecil, atau paling tidak kertas dan pena tak lupa ada di dalam tas. Iseng-iseng pernah diikutkan lomba my silly diari. Alhamdulilah dapet bingkisan buku dan pia-pia hehehe. Di lapak sebelah, bukan di blogspot

24 komentar:

  1. mbak bener-bener punya bakat nulis yah? saluut

    BalasHapus
  2. kan ini juga udah jadi penulis mbak, penulis blog .. hehe

    BalasHapus
  3. Wuah sama mbak pengalamannya, dl wkt sd dan smp sk nulis di diary. terakhir diary yang aku punyakan ada gembok n kuncinya gt, eh suatu saat kuncinya ilang.. huaah sejak itu gak pernah nulis lagi. kalimat2 didary mbak anaz apik euy :)

    BalasHapus
  4. wah banyak bgt mba diarynya
    klo diaryku udah kebanyakan kubuang soalnya isinya kebanyak tentang mantan takut hehehehe :p

    BalasHapus
  5. Aiihhh...senengnya bisa mengingat masa lalu... sualuut Naz!!! Ternyata dari kecil dah punya bakat nulis yaa...Alhamdulillah...Allah memberi jalan untuk menyalurkannya yang akhirnya bisa dinikmati oleh orang lain dan memberi inspirasi bagi orang lain pula (salah satunya Aku lho Naz!) Smg kedepan lebih sukses dan memberi lebih banyak inspirasi kpd banyak orang. Uff...maaf, komennya kepanjangan..hehehe

    BalasHapus
  6. Wah,salut,jadi semua kejadian tercatat dengan rapi ya

    BalasHapus
  7. Walah... Ternyata nulisnya dari kecil ya. Pantes sudah bagus2. Saya nulis aja baru tahun ini. Semoga mbak Anaz bisa menginspirasi banyak orang :)

    BalasHapus
  8. wuaa....aku juga punya diari, tersimpan dgn rapi...setelah dibaca lagi isinya, bener2 bikin ketwa

    BalasHapus
  9. waaah saya dulu juga rajin nulis di diary. tapi sejak selesei es-em-a, saya gak nulis diary lagi. saya nulis di blog2, yang kebanyakan blog itu saya hapus. (sayang banget kalo dihapus). perasaan saya udah gak saya tumpahin di tulisan, cuman pikiran saya aja yang saya tumpahin di blog lagi

    BalasHapus
  10. wah salut jg ya mba mnulis diary sebanyax tu...

    BalasHapus
  11. Selamat ya karena banyak mimpi yang ditulis di diary tercapai. Jangan menyerah mewujudkan sisanya. Kelihatannya sepele, tapi menulis impian di diary seperti memetakan hidup jika memang kita mau mewujudkannya.
    Membaca diary lama sudah pasti akan merasa haru sekaligus tertawa karena betapa labilnya kita dulu - ya iyalah, kita kebanyakan nulis diary kala sedang kecewa. hehe.

    BalasHapus
  12. Kalau kisah penasaran sama kolam renang, termasuk di dalam diary=2 ini apa kagak ya.???

    :D :D :D

    BalasHapus
  13. mbak anaz rajin ya nulis diary, aku pernah dulu tapi sejak ada yang mencuri baca jadi kapok ga mau nulis lagi:)

    BalasHapus
  14. adik saya juga nulis diary loe . .

    pdhal baru duduk di kls 4SD, tp sayang banget isi diary y masalha cinta"an (_ _")

    BalasHapus
  15. kalau tulisanku waktu SD tuh ya paling karangan liburan ke tempat nenek.... padahal aku g pernah liburan ke tempat nenek... itu tandanya aku sudah belajar berbohong ya.. karena hanya tiru-tiru teman sebangku....

    buku yang sering disebut orang dengan diari itu aku juga punya, disana awalnya tertulis 2005, tapi ternyata sampai sekarang hanya beberapa halaman saja yang ada tulisannya.... benar-benar payah...

    salut sama mbak Anaz.....

    BalasHapus
  16. Wah..tulisan mbak anaz emang oche..diary-nya bisa menghasilkan diary lagi...:D

    BalasHapus
  17. Mbaaaakkkk... dah lama gak mampir kemari ternyata tampilannya baru ya? Lebih fresh lho... aku suka banget.

    Apa kabar mbak? Maaf ya lama gak nongol, karena sibuk dg diklat selama 2 bulan. Sayangnya setelah diklat semangat blogging menguap entah kemana :(

    BalasHapus
  18. gila dah..buku catatan hariannya banyak skali..
    tp skrg pindahin aja catatan hariannya ke blog.
    hehe

    BalasHapus
  19. wow buku diary nya banyak banget nget nget . aku sih jarang banget nulis diary, diary buat biodata temen SD doang hahaha.

    enak banget di baca kutipan kutipan diary nya , Mbak berbakat nulis dari kecil yaa , mantap :D

    BalasHapus
  20. Diary saksi kehidupan kita yah Mba...
    Banyak yah diarynya... subhanallah.. kalau dibaca2 ulang pasti lucu yah, dulu pernah ngalamin kejadian ini dan itu.. :-D

    BalasHapus
  21. kalo saya ndak berhasil menulis diary.. bukan tidak punya.. tapi selalu terserak.. kadang di binder, kadang di kertas, kadang di meja kelas, kadang di laptop, kadang di whiteboard.. hehe.. jadi berantakan.. ingin rasanya merangkum semuanya jadi satu.. sekarang masih berusaha konsisten merawat satu blog, ntar kalau dah biasa mau diperanak pinak-kan menjadi tiga belas, trus setiap tiga belas punya tiga belas downline lagi.. haha.. kok jadi kayak MLM yak? :P

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P