Mengukur Kemampuan dan Kemauan


Sering banget, saya mengukur kemampuan diri dengan kalimat, "saya nggak bisa" "Duh, kok males yah?" Kalimat-kalimat seperti ini jadi momok buat saya dan menghambat banget daya pikir juga kreatifitas saya untuk berkembang *beuh, bahasanya* Tapi ini beneran, jadi kemarinnya hari sabtu, saya jalan-jalan ama temen. Kebetulan, ada temen yang sedang ada tugas di Kuala Lumpur. Jadi jum'at malam saya menginap di hotel di mana ia tinggal.

Sabtu pagi, kita mulai deh jalan-jalan. Tujuannya adalah Batu Caves agak jauh dari Kuala Lumpur, sekitar 13 KM. Dari KL Central kami naik KTM, cuma seringgit doank. Dan sampai Batu Caves, kita lihat-lihat, foto-foto baru kemudian perlahan-lahan naik ke atas ke dalam goa. Sebelumnya saya sering banget lihat tuh Batu Caves, kalau mau ke pasar sama majikan saya dan kerap saya merengek dengan majikan saya untuk ke sana. Tapi, majikan saya selalu no respon. paling cuma bilang, "mau ngapain sih ke sana?" Jiyahhh...

Dan setiap melihat ke tanjakan-tanjakan di Batu Caves, saya nggak yakin bisa naik ke atasnya. Sampai akhirnya kemarin ke sana, perlahan tapi ngap-ngapan akhirnya bisa juga menaiki tangga satu demi satu dan masuk ke dalamnya. Katanya sih ada 272 tangga, nggak tingsi-tinggi amat yah...

Malamnya kaki pegel-pegel, tapi seneng. Lah jadi mikir selama ini saya sering banget dibelenggu perasaan sendiri tentang kelemahan dan ketidakmampuan diri. Ternyata, kalau mau memaksa diri ini mampu juga melaksanakannya. Cepet-cepet merenovasi mind set, biar tidak mematikan semangat dalam diri. Ternyata, mengukur kemampuan itu ada pada kemuan. Bismillah...


Lumayan capelah naik ke atasnya. Meskipun sepertinya ada teman saya yang tidak mendukung saya ke situ, tapi saya tetep datang. Maaf, penasaran je :(


Begitu banyak burung merpati di sini


Lucu melihat merpati ini


Di dalam goa

11 komentar:

  1. tinggi banget Kak tangganya,,penasaran sama merpatinya,,☺ ☺ ☺

    BalasHapus
  2. huwaaaaa mau dongs ke Kuala Lumpur , ke Goa , putu putu hahaha :D
    enaknya Kak Anaz yang tinggal di sana , huhu >,<

    BalasHapus
  3. beautiful,...mau dooonk, jadi guideku kalo aku nyasar kesana mbak,..hehehehe..mbak anaz masih punya waktu buat refreshing , keren ya..:)

    BalasHapus
  4. Wah sist, belum naik aja akunya udah capek duluan. Banyak banget tangganya....
    *fiuuh....

    BalasHapus
  5. setuju mba, dimana ada kemauan pasti disitu ada jalan :)

    BalasHapus
  6. Waduh tangganya.. buanyak banget!!
    di Indonesia ada air terjun namanya grojogan sewu menuju ke air terjunnya kita harus melewati anak tangga yang jumlahnya banyak, tapi lihat ini kok 3 kali banyaknya...

    Tapi pemandangan dalam goanya okeh juga Mbak Anaz, kapan ya aku bisa jalan2 ke KL hiks.. mupeng..

    BalasHapus
  7. Mengukur kemampuan ada pada kemauan...? wah hebat kata2nya nih Mba Anaz... foto2nya keren2 banget!

    Batu Caves... salah satu pengalaman tak terlupakan yah Mba... :-)

    BalasHapus
  8. Hmmm... Kalo saya sudah bisa dipastikan gak kuat naik tangganya. Padahal pengen kesana juga... Hehe.

    BalasHapus
  9. saya engga pernah naik tangga setinggi itu

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P