Batikan Harimu!-Membeli Batik di Bukittinggi


Saya jarang pake batik, jarang banget. Bukan karena malu, tapi karena nggak punya baju batik. Paling juga adanya sarung batik, yang dipake buat selimut tidur :D eh, tapi pernah juga ndink beli baju batik, meskipun bukan untuk kondangan, tapi sekurang-kurangnya punyalah. Dari pada nggak ada sama sekali :D
Ngomong-ngomong baju batik, tahun 2009 lalu saya ke Bukittinggi. Kalau main ke Bukittinggi, nggak sah rasanya kalau nggak ke Aur Kuning, tempat belanja terbesar di Bukttinggi (maapkeun kalau salah) jadi, seminggu di Bukittinggi hari-hari terakhir digunakan untuk ke Pasar Aur Kuning. Saya ke Pasar Aur Kuning bersama dengan Etek Yurti, saudara majikan. Yah, majikan saya memang berasal dari Bukittinggi.


Awalnya hanya iseng jalan-jalan saja, melihat-lihat sekalian membeli mukena titipan tetangga di Malaysia. Tapi, namanya mata kalau dah lihat baju-baju yang bagus jadi pengen. Akhirnya, saya mulai memilih dan memilah dari satu kedai ke kedai yang lain. Dan berhetilah saya pada sebuah kedai yang banyak menjual baju batik. Banyak daster digantung berjejer. Saya jadi inget Ibu saya di kampung. Tanpa berpikir panjang, saya langsung memilih beberapa daster, untuk Ibu saya juga kakak saya. 

Selagi Uni penjaga kedai membungkus baju saya kembali melihat-lihat. Ada baju yang menarik buat saya dan sepertinya ia muat untuk saya. Akhirnya, saya meminta Uni penjaga kedai untuk membungkusnya. Saya, kalau membeli tidak bisa menawar. Kalaupun bisa, ia tak begitu banyak. Dan ndilalah, Etek Yurti kok yah pinter banget nawar. My be, bukan hanya nawar. Tapi menggunakan (apa yah namanya?) Jadi, Etek Yurti ngobrol-ngobrol sama Uni kedai dengan bahasa Minang, kalau baju yang saya beli adalah untuk Ibu saya. Etek Yurti juga menambahkan cerita, kalau saya adalah anak yatim. *ini bukan ngarang yo? :)

Dan apa yang terjadi? Uni kedai memberikan potongan khusus untuk saya. Sebetulnya, saya merasa lucu dan tentu saja nggak suka dengan cara begitu. Tapi saya berubah pikiran ketika saya hendak keluar dari kedai dengan ramahnya Uni kedai menepuk-nepuk pundak saya berucap terimakasih sebegitu rupa. Luar biasa, saya terharu sendiri. Dalam hati, kurapal doa tak terkata semoga Uni kedai dimudahkan rezekinya. Tentunya, Uni kedai termasuk dari satu di antara beribu yang memiliki kebaikan seperti itu.

Beranjak ke kedai lain, saya kembali membeli beberapa helai baju batik kanak-kanak untuk  diberikan kepada keponakan-keponakan saya. Tentunya tak ada harga istimewa, tak ada potongan harga seperti sebelumnya. Esoknya, ketika saya kembali ke Malaysia baju-baju batik tersebut dikirimkan ke Pulau jawa dari Sumatera, oleh anaknya Etek Yurti. Terimakasih, Etek... Terimaksih juga, Uni kedai...

 Photo bareng Emak, baju yang saya pake itu yang beli di Bukittinggi :)


Dateng ke Pesta Blogger 2010 pake rok batik, bajunya kaos. Nggak matching banget, kan? :D tapi tetep keren *halagh


Postingan ini diikutsertakan dalam Kontes Batikkan Harimu yang diselenggarakan NiaPuteri dan Orin

24 komentar:

  1. semoga menang deh, tetep pedhe aja lagi dengan batik

    BalasHapus
  2. yaa ampuun Anaz..
    itu poto setahun lalu, pake yang laen ajah ngapa.. *tutup muka ada sayah*

    BalasHapus
  3. @Mbak Ami, makasih :) soale gak punya batiknya, bukan pedenya :)

    @Mbak Nita, buehehehe... lah pan diriku sudah tidak punya photo lagi? Byuhhh :(

    BalasHapus
  4. Wahh, mbak anaz, kita bertemu lagi :D
    Saya hampir lupa kemarin (2 oktober) itu hari batik.. huhuu.
    Semoga berhasil mbak :)

    BalasHapus
  5. Menjadi kebahgian tersendiri klo make batik Indonesia di negri orang...

    BalasHapus
  6. Waduh aq malah ga pny lho mbak.
    Kalo yg berbau indo aq ga pernah bl disini tp di kasih temen xixi

    BalasHapus
  7. wah belanja batik emang asik.. jadi pengen jalan2 ke bukit tinggi..hhe

    BalasHapus
  8. baju atau rok batik tetep punya daya tarik kan...nyaman dan lembut dipakai. semoga sukses di kontesnya Batikkan Harimu ya. :)

    BalasHapus
  9. woww ... beli batik di dekat jam gadang dunk ... asikkkk ... :P

    BalasHapus
  10. Semoga Batik semakin jaya, dan banyak digemari

    BalasHapus
  11. BATIK gak ada matinyaaaaaaaaaaaa....

    BalasHapus
  12. nama anakku azkiya mirip dg dirimu anazkia?
    jalan2 ke bukittinggi belanja2 asyik sekali :D
    makasih ya anazkia sudah ikutan batikkan harimu

    BalasHapus
  13. Mbak terimakasih atas partisipasinya yachh...wah senangnya belanja batik dapat diskon khusus.....

    BalasHapus
  14. Uni kedai orangnya baik ya..
    Semoga beliau berkah selalu..

    Sukses utk mbak Anaz

    BalasHapus
  15. teteup keren koq mbak..kan yg pake mBak Anaz....:)
    gudlak kontesnya ya mbak..!

    BalasHapus
  16. Matching gak matching yang penting tetap batikkan harimu :D
    ##maksa dot com

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    BalasHapus
  17. Foto bareng Emak tahun berapa Mbak? Masih muda ya belaiu :) Titip salam hormat bila tak memberatkan :)

    Sucses kontesnya Mbak ;)

    BalasHapus
  18. Dengan mengenakan batik, berarti kita sudah ikut melestarikan budaya bangsa Indonesia.

    BalasHapus
  19. Pssttt...aku jg sering bgt lho mba pake rok batik sm kaos hihihihi

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P