Diposting oleh Anazkia | 18 komentar

Ko Tara Pantas Jadi Guru

Mengenali Arif Lukman Hakim, ibarat mengenali racun dan virus yang bisa menular. Gimana enggak, beberapa teman-teman saya banyak yang kesengsem pengen ke Papua (belum termasuk sayanya) Itu temen-temen yang saya kenal. Belum dari teman-temannya Arif sendiri yang terang-terangan pengen ke Papua *melihat di wall FBnya kalau berkunjung. Kalau inget awal mula kenal dia lucu, kenalnya kan di kompasiana. Sewaktu saya add FBnya dia manggil saya, Mas. Lah dah saya bilang kalau saya cewek, dia malah bingung sendiri manggil saya Mbas 


Selasa lalu sempat online yahoo mesenger. Setelah malam sebelumnya gagal online dikarenakan sinyalnya kurang bersahabat. 

"Hengpong sedang mencari jaringan biar icon ym tersenyum, sabar Mbak fakir koneksi di sini, hahaha"

Yang akhirnya sinyal tidak bersahabat malam itu dan icon ym tidak dapat tersenyum. Besoknya baru kami online. Membahas sedikit tentang rencana Blogger Hibah Sejuta Buku yang Insya Allah akan segera rilis di blog dan dialah sebagai penanggung jawabnya kelak di tujuan. Setelah membahas buku, beralih ke surat. Yah, surat yang saya kirim dengan tulisan tangan alhamdulilah setelah memakan waktu hampir dua bulan telah sampai ke Papua. Surat untuk anak-anak muridnya.

"Tulisanmu kecil-kecil banget. Anak-anak nanti susah bacanya kalau di tempel di dinding. Aku ketik lagi, yah biar bisa ditempelin di dinding. Nanti suratmu biar dibaca muridku satu persatu, tapi untuk diletakan di dinding aku ketik aja."

"Hahaha... selain kecil-kecil juga jelek tulisan saya."

Pak Gurunya ngakak lagi, malah nambahin kalimat, "Ko ni tara pantas jadi guru."

Lagi-lagi ngakak...

Sewaktu bercerita tentang tempat di Papua, saya bilang dengan Pak Guru ingin turut serta. lah, Pak Gurune malah nantangin je. 

"Kalau mau ikut ke sini aja." Onde mande, indak punyo pitieh ambo pai ka siko

"Beta tara punya uang."

"Kau pi kerja tara uang?" Pak Guru kalau nulis sekarang sering make bahasa Papua  jadi sayanya ikut-ikutan 

"Tara punya duit maa..." Lah saya malah nulis logat melayu China 

"Kau pi jual rumah."

"Huahahaha... beta tara punya rumah, pak Guruuuu..." Asli ngakak beneran

"Kau pandai tulis, kau jualah tulisan ko tu."

Lah sampai sini saya diem. Mikir mau njawab apalagi. Sampai akhirnya muter-muter lagi.

"Dari Surabaya lima hari doank naik perahu." Kata pak Guru

"Lah, iyah sampai Surabaya. dari Surabaya ke Pemalang?" tanya saya lagi

"Kalau githu ko tara usah pulang. Ko tinggalah di Papua ni. Nikah dengan orang Papua."

Gedubraks... Lagi-lagi ngkakak...

"Woi, kalau nikah dengan orang Papua, mahal ongkos mudiknya taukkk..."

"Eh, Mbak kebanyakan orang di luar Papua nggak tahu kalau sebetulnya di wilayah Papua sendiri sudah banyak pendatang dan orangnya ganteng-ganteng lagi."

"Jiyahhhh.. ini bukan masalah ganteng atau tidak, tapi masalah ongkos mudik. Itu aja  "Nah, sekarang kalau pak Guru menikah sama orang Papua mau, gak?" Huehehehe.. saya nanya balik.

"Beta su punya calon. Tara boleh menikah dengan orang sana." Buehehehe.... 

Lah itu orang kok yah dagelan aja diajak chat. Bersyukurnya dia nggak sombong, kalau pas ke kota serta online selalu memberi kabar di facebook dengan memberikan tag gambar atau status untuk membaca tulisan-tulisannya. Juga mengirim viedo yang baru diuploadnya beberapa hari lalu.

Hari ini (tepatnya kemarin siang) Pak Guru sudah kembali menyebrang ke Karas. Dan siang tadi dia mengirim SMS, "updatein statusku Mbak, "aku bangga dilahirkan di bangsa ini, aku bahagia di atas bumi Papua ini, kalau aku bangga dan bahagia, bagaimana dengan anda?"

Ini mau masuk pulau Semai, batas akhir dapet sinyal. Makasih banyak ya, Mbak. Salam buat teman-teman blogger.

Foto surat dari temen-temen dunia maya. Surat saya mah gak ada di situ. Soale baru sampe kemarinnya :D

Ngekek lagi lihat Pak Guru joget di depan murid-muridnya




Copas tulisan beberapa waktu lalu dari multiply 6 oktober 2011 di sini, saya kok merenung lagi... Ada seorang teman perempuan dari negri jiran yang kembali mengajak saya ke Papua. Saya kan pengen banget ke sana, tapi yo ongkosnya mahal banget... Tahukah teman apa saran dia?

"Ketika orang lain menabung dengan uang, dan kau tak memili uang maka kau menabunglah dengan tulisan."

Artinya...??? Yah sama seperti saran Pak Guru di atas, menjual tulisan hihihi... dan kata temen lagi

"Kakak ada idea. kamu kumpul semua catatan kamu yang ada di blog, biar kakak edit. nanti kakak tunjukkan kepada teman editor di... *menyebutkan salah satu penerbit di Malaysia."


Saya...??? bengong...

18 komentar:

  1. Ayo semangat mbak, jd kuli kasar ga dpt duit coba2 jadi kuli tinta aja xixi

    BalasHapus
  2. ide bagus tuh mas
    nikah aja sama orang papua...

    BalasHapus
  3. Mbak Anaz semoga ya...
    Saya doakan,,
    Untuk posting sejuta buku..masih saya edit prolognya..biar nggak tiba2..
    semoga minggu depan terbit,,,aamiin..

    BalasHapus
  4. Wahhh keren mbak, tulisannya mau diterbitinn~ :)

    BalasHapus
  5. Ayo mbak, kita nabung tulisan, siapa tahu ada penerbit yang melirik kita...

    BalasHapus
  6. wah setuku sekali dengan ide teman di tulisan terakhir,..kenapa nggak kita membantu lewat tulisan..aku mau2..berminat..
    ayo buat antologi mbak Anaz..heheheh..daftar ya!

    BalasHapus
  7. Menabung dengan tulisan, bisa membuat hidup abadi. Dukung banet, ayoo Mbak Anaz pasti BISA, ntar ajak2 juga ya...

    BalasHapus
  8. wuah,, i'm really puengen buanget ke papua... menjelajahi Indonesia yg indonesia..

    BalasHapus
  9. jangan kelamaan bengong, caplok aja. kapan lagi ada orang yang mo nawarin jual tulisanmu. jangan kamu fikir dengan menjual tulisan berarti tulisanmu di obral. tapi fikirlah. jika dengan tulisanmu banyak orang yang terinspirasi, berarti dikau telah mampu menabung lebih dari pada sebuah materi.

    nduk.. emak jarang komen yang nggenah tapi kali ini cobalah untuk lebih berani bukan berarti selama ini nduk anaz penakut. tidak.hanya saja dikiiiittt aja untuk lebih. OK. sukses ya

    BalasHapus
  10. semoga sukses menjual tulisannya mbak, lumayan tuh bisa nyebrang sampe papua sana.. kalo dhe belum kepengen bisa ke Papua, tapi kalo ada kesempatan sih pengen banget bisa kesana.. :D

    BalasHapus
  11. Ayo jual aja tulisannya mbak... udah layak kok utk diterbitkan.
    Eh... aku banyak yg gak paham dg percakapan di atas :(

    BalasHapus
  12. mabk saya udah posting...cek ya...makcih...

    BalasHapus
  13. Kesempatan itu datang seperti awan Mba. Ambil saja dan pergunakan hasil karyanya untuk dapat dinikmati dan bermanfaat bagi orang lain.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  14. Akhirnya bakal jadi buku baru lagi deh. :D

    BalasHapus
  15. bahasa papua gitu ya mbak,ko sama kayak bahasa sunda ya mbak??

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P