Namanya OOT

OOT atau Out Of Topic, pernah nggak sih kita melakukannya selama ngeblog? Hmmm... Awal-awal ngeblog, saya nggak tahu apa itu OOT. Lah boro-boro tahu, punya temen aja enggak :D. Seingat saya, setelah dua tahun ngeblog baru deh kenal namanya blogwalking. Dan setelah aktif BWpun saya tidak begitu sering OOT ketika komen di lapak orang. Kecuali, temen-temen blogger yang akrab aja kali, yah? Jiyah, itu mah sama aja kali. N haram gak, sih OOT itu? Tergantung dengan yang punya lapak. Kalau yang punya lapak nggak suka dan nggak mengizinkan OOT, yah itu hak dialah dan kita nggak perlu memaksanya. :)
Ada banyak alasan dari beberapa teman yang menganggap oot itu nggak perlu, misale komen jadi melenceng dari isi postingan. Jadi ajang komentar sampah :D *itu mah gue banget...

Kalau di blogspot sendiri, karena fasilitas komennya terbatas tidak ada fasilitas replay saya jarang melakukan oot. Saat hijrah dan kelelep di multiply, saya bertemu dengan dunia yang lain lagi. Di multiply, tersedia fasilitas replay komen, tak hanya itu html untuk memasang emoticon juga bisa diutak-atik. Jadi seru kalau bales-balesan komen apalagi kalau ada perang emoticon. Yah, di multiplylah saya mengenal oot yang lebih gemblung. Tapi justru dengan begitu kedekatan temen-temen multiply begitu terasa. Eh, bukan berarti yang di blogspot enggak lho. Masing-masing ada cerita yang berbeda.

Lain multiply, lain pula komapsiana. Awal bergabung di kompasiana gara-gara ingin mengomentari tulisan salah seorang teman. Rupanya, harus ada acount di sana. Maka lahirlah acount saya di kompasiana. Awalnya, saya bener-bener males di kompasiana. Karena saya menganggap tulisan-tulisan juga komentar di sana itu berat-berat, serius dan kudu bisa adu argumen. Tak hanya argumen, kadang malah kelihatan banget adu kepinteran huehehehe :D. Tapi saya dapat wejangan dari beberapa teman, untuk tidak meninggalkan komapsiana dengan berbagai alasan. Dan saya akur dengan nasihat tersebut.

Kenangan di kompasiana adalah sewaktu tulisan saya yang untuk pak Marzuki Alie ditanggapi langsung oleh beliau. Waktu itu, saya betul-betul nggak pake oot. Apalagi, ditambah dengan komentar-komentar serius dari kompasianer lainnya. Bingung juga saat satu dan lainnya komentarnya sudah tidak sesuai konteks tulisan. Tapi saya tidak memoderasi atau menjembatani komentar-komentar yang ada. bahkan, akhirnya saya tidak mereplay komen-komen yang lain :D

Apa di kompasiana nggak ada oot? Wah, ada. Bahkan lebih sedeng lagi *huehehehe... merutuki cengengesan family. Mungkin banyak yang menganggap di kompasian itu serius. Tapi kalau kita dah ketemu temen yang akrab, sahut-sahutan dan cela-celaan pasti ada. Intinya mah satu aja, jangan ngambekan :D

Ditulis untuk seseorang yang mengatakan kepada saya, "kamu kalau baca blog gak bener-bener, sih. jadi nggak tahu apa isi dari tulisan tersebut." duh, maaf sahabat atas kedudulan saya

19 komentar:

  1. aku pikir jg gt, kompasiana itu isinya yg serius2 & berat2 semua :D multiply itu jg bukanya yg bs komen hanya yg punya account di sana ya, Naz?

    btw, soal OOT, kalau prinsip aku pribadi biasanya lbh baik ga komen drpd oot utk ngehargain yg punya postingan. khususnya kalo tulisan ybs terlalu berat utk aku cerna, bukan topik yg aku bs pahami, dll. :) tp kalo itu tulisan temen2 deket sendiri kalo kita sedikit OOT mungkin msh bs lebih santai ya nanggepinnya. hehe :D

    BalasHapus
  2. saya juga berpikir begitu bahwa kompasiana pasti berat-berat, makanya saya sebenarnya punya akun di sana tapi sudah lupa loginnya.

    OOT, biasanya saya lakukan untuk hal tertentu dan itupun saya tulis di bagian bawah setelah saya ngomentari postingannya. Biasanya pesan atau jawaban khusus dari empunya blog. Tentu saja saya oot pada teman yang sudah akrab

    BalasHapus
  3. saya suka2 aja kalo misalnya ada blogger yg OOT di komentar postingan saya, asal OOT nya itu yang jelas, bukan asal nge-junk aja. :)

    BalasHapus
  4. liat2 Ootnya sich, kalo oot total bgku ga mslh, tp kalo comment postingan tp oot itu menunjukkan kedudulanku *aq dw lho, ga tau yg laen* hoho

    BalasHapus
  5. aku tau oot dari kaskus malahan.. yah, kdang kita OOT karena gak baca artikel yang dibuat.. mau komeeeeen aja tanpa baca artikel...hhihi

    BalasHapus
  6. OOT buat guyo tidak masalah kalau itu nambah keakraban..oot iklan itu yang nggak enak...

    BalasHapus
  7. Wah kalo aq lg BW biasa nya Sih berkomentar rata2 OOT,apalagi kalo yg aq kunjungi membahas hal2 yg q gak mudeng,dari pada ntar salah tanggapan lebih komen menyapa Admin blog nya aja yg pntg kan "kunjungan nya to,.?" he..he..helagi kalo yg aq kunjungi membahas hal2 yg q gak mudeng,dari pada ntar salah tanggapan lebih komen menyapa Admin blog nya aja yg pntg kan "kunjungan nya to,.?" he..he..he

    BalasHapus
  8. Kalau aku memang mengharuskan diri sendiri untuk baca isi tulisannya, kalau koment ini yang kadang tergantung sikon. Kalau g bisa yang panjang tak apalah sekedar menyapa, misal baca tentang orang yang nyasar, boleh lah kubilang: Gue banget :) maksudnya sering nyasar juga, hehe... Apa ini termasuk oot yang tak berkenan ya? Kalau iya maafkanlah daku...

    BalasHapus
  9. Ooo gitu ya Mbak*ttg kompasiana, aku fikir emang yang serius dan berat ;) kalau multifly aku punya tapi sekang malah lupa log innya, sama ama Pak Is, makanya skrg ngeblog aja, sbb ngisi yang satu aja kadang ndak bergizi juga, yang penting semangatnya, hehe...menghiburdiri.com

    BalasHapus
  10. @Mbak Nieke, hehehe.. sama, Mbak. Saya juga dulu mikirnya githu. Tapi ternyata bisa juga buat edisi ootan. Nah itu dia, Mbak, ada kalanya kedekatan memudahkan kita untuk komentar di luar konteks yang dibahas. Bukan berarti gak baca tulisannya :)

    @Mas Djangan Pakies, hmmm... patut ditiru dengan komentar dua kali. Di mana komen pertama adalah serius komen kedua baru OOT. Makasih, tipsnya, Mas :)

    @Akmal Fakhrurijal, hehehe, sama aku juga cuek aja :) tapi kalau ngiklan sebel :D

    @Mbak Tarry, kita toss, ah :)

    @saidilhady, wah anak kaskus yah, Gan? :P huehehehe

    @arr rian, setujahhhh. asli setujah banget :)

    @Adi, hehehehe.. kunjungan dan balas mengunjungi, yah, untu mempererat silaturahim? :)

    @Mbak Yunda Hamasah, Iyah, Mbak. Sebisa mungkin saya membaca tulisannya. Ada kalanya ketika otak ini tak sampai kepada isis tulisan, saya nggak komen sama sekali. Soale bingung mau komen apa?

    Iyah, di komapsiana tidak seseram yang kita lihat. Bisa nyari temen yang bisa OOTan, meskipun kadang tulisan asalnya serius. Kalau yang baru tahu kadang protes hehehe. Tapi kami yang sudah terbiasa cuek aja :)

    Multiply seru, Mbak. :) tapis ekarang mulai jarang.

    BalasHapus
  11. setuju sama mbak Anaz, jangan ngambekan...hehe
    saya nggak punya akun kompasiana maupun multiply, untuk sementara blogspot aja hhe. di blogspot kalau yang dulu2 sih sering OOT apalagi kalau sudah akrab, sekarang yang rajin bales2an OOT dah pada sibuk semua :D

    BalasHapus
  12. Mbak..ijin mampir dan pasang link ni he he he Oya mbak, pasang link ku yo di home page mbakyu..di tambah gadget atau add gadget trus pilih html/javascript dan Masukin deh kode ni..ok ok ok

    Bejubel Market Place Terbaik Indonesia

    BalasHapus
  13. kalo aku sih, gak masalah bila ada yg nulis oot. asal sebelumnya bilagn oot : bla bla bla...

    BalasHapus
  14. wah,kl nama OOt memang jarang ya mas...

    BalasHapus
  15. kadang pernah saya OOT mbak, tapi pas dah ngeh langsung saya delete koment tersebut trus koment lg deh, hehehe

    BalasHapus
  16. Hehe tiba-tiba terbawa ke blog ini, liat alamatnya inget MP. Kayak pernah liat IDnya di MP hehehe... salam kenal ya mbak. Aku Una, id MPku sittisadja.

    *oot juga*

    BalasHapus
  17. klo ada singkatan2 baru di dunia blogging biasanya aku tanya ke Om Google dulu, hehehe...

    BalasHapus
  18. Hahaha, sama. Saya dulu juga dibingungkan sama istilah yang satu ini, beneran.

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P