Surat Saya Sudah Sampai

Exited! begitulah perasaan saya tadi malam. Merasa bahagia yang sangat, alhamdulilah... mau tahu kenapa? Karena mendengar kabar surat saya sudah sampai. Yah, surat saya sudah sampai, bukan saya yang mendapatkan surat. Tapi saya yang berkirim surat. Eh, githu aja bangga, Naz. Hehehe.. soale surat ini luar biasa jauh, meskipun masih di Indonesia alamatnya, tapi butuh waktu dua bulan untuk sampai ke sana. Saya ingat betul, nulis suratnya awal bulan agustus menjelang bulan Ramadhan. Saya pikir, surat itu nggak bakalan sampai. Emang surat buat siapa, sih?

Saya memiliki seorang teman yang sekarang sedang berada di Papua, bertugas di sana sebagai pengajar muda program Indonesia Mengajar yang dipelopori oleh Pak Anis Baswedan yang menggunakan slogan "Setahun mengajar sumur hidup menginspirasi" Nah sejak teman saya berada di Papua, ia kerap menceritakan keadaan di Papua sana. Baik melalui kata atau bercerita dengan gambar yang ada. Saya sudah dua kali bercerita tentangnya di kompasiana saya menulis, "Pak Guru Bercerita, Dari Tanah Papua" Dan juga di multiply tulisan dengan judul "Saya Kerap Menunggu Ceritanya Dari Papua" Sejak Pak Guru selalu membagi ceritanya kepada saya, baik melalui notes FB, blog Indonesia Mengajar maupun komapsiana saya teringin untuk mengenali anak-anak muridnya.


Setelah mendapatkan alamat sementara Pak Guru di dinas pendidikan kabupaten Fakfak, saya pun memberanikan diri menulis surat. Saya tidak mau mengirim e-mail melalui Pak Guru, karena ia akan berbeda rasanya. Lagipun, saya kangen dengan surat-menyurat ala sahabat pena yang masih menggunakan tulisan tangan. Nilainya berbeda, rasanya juga berbeda. Eh, saya jadi berharap surat-surat saya akan dibales oleh anak-anak muridnya Pak Guru :)

Karena di daerah pedalaman di mana tempat Pak Guru mengajar nggak ada sinyal, Pak Guru onlinenya hanya sebulan sekali kalau libur sekolah. Bulan lalu, ketika lebaran, saya menanyakan apa surat saya sudah sampai atau belum. Dan jawabannya ternyata belum. Byuhhhh... kok lama banget, yah? Nah kemarin pak Guru online, karena sedang berada di kota. Biasanya, kalau Pak Guru online akan membagi foto dan berbagi cerita. Kebetulan, kemarin saya ditag gambar di FB, gambar barisan surat-surat dari teman-teman Pak Guru untuk anak muridnya.



  • Sunday at 9:46pm · 

  • Anazkia Aja Dari luar negerikah?
    Sunday at 10:57pm · 

  • Anazkia Aja Eh, dari temen2 Pak Guru juga, yah? Surat saya sampe, gak? :(
    Sunday at 10:57pm · 


  • Arif Lukman Hakim besok aku cek ke dinas pendidikan mbak, tenang aja.
    Sunday at 11:04pm · 


  • Arif Lukman Hakim Surat dari mbak Anazkia Aja su beta pegang!
    14 hours ago ·  ·  2 people


Setelah saya dapat kabar tersebut, asli saya seneng bangeetttt. Pokoknya senengggg... Alhamdulilah, akhirnya setelah menunggu dua bulan surat tulisan tangan saya sampai juga ke Papua. Tinggal menunggu pak Guru menyampaikan kepada anak-anak muridnya. Padahal tadinya saya dah pasrah kalau surat tidak sampai. Hmmm.. kudu sabar rupanya. Surat-surat di atas kebanyakan dikirim melalui e-mailnya Pak Guru, kemudian akan disampaikan kepada murid-muridnya. Luar biasa Pak Guru satu ini, bahkan ia membuat replika perahu dari coretan kertas mimpi-mimpi anak muridnya.

Perahu mimpi

Mahalnya harga sebuah tekhnologi di Papua. Hanya untuk mendapatkan sinyal, kudu menyebrang pulau selama empat jam. Tak ada listrik di sana, hanya ada sebuah pelita untuk penerang ketika malam tiba. Betapa syukur itu patut selalu saya rasa, ketika melihat masih banyak saudara-saudara kita di belahan bumi Indonesia masih belum bisa menikmati hasil kemerdekaan Indonesia. Kadang saya dibuai sedih sendiri melihat kenyataan-kenyataan yang ada. Tapi, melihat semangat Pak Guru dan 72 teman lainnya saya bangga karena dari mereka saya dapat mengetahui cerita-cerita lain dari belahan bumi Indonesia. Mereka tersebar  ke dalam sembilan kabupaten mulai dari Aceh-Utara sampai Papua. Dari Pulau Rote sampai Sangihe. Kebanyakan pulau-pulau tersebut tak terjejaki di peta.

 Sekolahnya hanya ada dua kelas, kawan. Satu kelas berisikan murid kelas 1-3. Sedang kelas satunya berisi murid kelas 4-6. 

Upacara di tepi laut. karena sekolahnya tepat berada di tepi laut. Indah nian...


Di bawah kerli pelita, mereka belajar mengeja kata, menghitung angka.


Halaman depan sekolah Pak Guru. kalau kita sekolah di situ apa rasanya, yah? #pengen

Semua gambar diambil dari FBnya Pak Guru. Buat yang mau baca tulisan-tulisannya Pak Guru di sini aja, blog Indonesia Mengajar dan satu lagi di kompasiana.

20 komentar:

  1. bersama kesusahan ada kemudahan. listrik gak ada, sinya gak ada,, tapi alam subhanallah.. :)

    balance... jujur saya pengen ke sana juga.. :)

    BalasHapus
  2. Subhanallah... pemandangannya sangat indah.
    Membaca ini jadi mengingat film Andrea Hirata yang Laskar Pelangi. Semoga tugas mulia sahabat mbak Anaz dimudahkan Allah. Daaan... ikut bersuka cita dengan kegembiraan yang dibagi mbak Anaz. Aku juga kangen korespondensi seperti ini tapi karena semua teman sudah mesbuk, mereka akan merasa aneh jika dikirimi surat.

    BalasHapus
  3. memang ya Bpk Anis baswea sangat inporatif, ide2nya inovatif... semoga pendidikan Indonesia semakin maju dan berkembang.

    BalasHapus
  4. saya mau juga merasakan bagaimana upacara di tepi pantai..keknya asik tuh..:)

    BalasHapus
  5. ada komentar dari orang jakarta waktu ke jogja, jogja gak ada apa-apanya, gak ada hiburan.

    Ohhh... ada sebetulnya, kalo di jogja punya banyak waktu untuk memahami hidup. kalo tinggal di tempat indah kayak papua gitu, waktu rasanya berhenti, jantung berhenti, hati serasa hanyut dan ingat kebesaran Allah untuk bersyukur...

    BalasHapus
  6. wahh indah sekali..
    aku jadi inget seseorang yg kepengen bgt ditugasin buat jadi guru di sana,hahha

    wah kalo upacaranya di tepi laut ky gitu saya mau deh upacara tiap hari :D

    BalasHapus
  7. Subhanallah..perjuangan seorang Pengajar Muda Luar Biasa..
    Teman saya ada juga yang ikut menjadi pengajar muda di Fakfak..Namanya Mbak Ekky...

    Mbak Anzkia mudah2an surat yang dikirm semakin menginspirasi..saya juga merasa semangat Mbak mengirim surat untuk anak2 papua..

    BalasHapus
  8. Salut banget utk pak guru dan 72 teman lainnya yg tetap semangat mengajar anak2 yg ada di pelosok2 negeri ini. Semoga saja dunia pendidikan kian tercerahkan dg kehadiran orang2 spt mereka dan masa depan anak2 bangsa makin cerah dg sentuhan kepedulian dan perhatian dari orang2 spt mereka ya mbak..
    Makasih udah sharing cerita yg luar biasa... :)

    BalasHapus
  9. Prihatin dgn mereka2 yg dilengkapi fasilitas tp ga smngt sekolah. Sedangkan mereka yg didaerah terpencil semangatnya malah tinggi hikz.

    #oot: disini lg trend kridit mengridit, apa aja bs dikridit dgn jaminan teman hikz.

    Kalo ga gt katanya uang ga ngumpul kaya mbak anaz (dan saya) haha

    BalasHapus
  10. justru yang kekurangan jadi lebih bersemangat belajarnya ya

    BalasHapus
  11. weks.. asyik dunk..kembali ke masa lalu alias surat menyurat....he.he.he... jadi pengin bikin surat nih..buat temen..temen..

    BalasHapus
  12. wah bener2 salut yach sm guru2 yang mau mengajar di tempat terpencil.....mudah2an dgn begitu murid2 dsana semakin pintar.....

    kenapa yach pemerintah kurang memperhatikan pembangunan di daerah terpencil? kasihan mereka ketinggalan jauh dgn orang2 yg ada di kota besar

    BalasHapus
  13. saya pun masih suka berkomunikasi via surat meski teman-teman menganggap itu dah jadul.

    ehm..ehm salam buat pak guru ya.. ehm

    BalasHapus
  14. andai belum berkeluarga dan memiliki anak,..ingin rasanya mendaftar..berada setaun di suasana yg berbeda..untuk membuat perubahan di Indonesia...
    saya salut dg programnya Pak Anis Baswedan..
    salam buat teman Mbak Anaz yg tidak salah dalam memilih program langka ini..:)

    BalasHapus
  15. kerenn, mbak. mirip cerita Laskar Pelangi kan, heh? ^_^

    BalasHapus
  16. kok rasa-rasanya seperti sinetron yo mbak, surat-suratan hakhakhak... aku udah nebak kalo itu pasti Om Arif, kayaknya udah lama sahabatan, dan sepertinya beliau orang yang amm.. gak bisa deskripsiin, pernah intip di indenesia mengajar, pernah intip di blognya juga, pernah intip fbnya, pokoknya intip-intip deh :P

    saya juga dulu pernah tinggal di tempat yang tak ada di peta :-s, semangat untuk kemajuan!!

    BalasHapus
  17. pas baca Fakfak nya, yang kebayang pedaleman banget, tapi liat foto sekolah yang deket laut, jadi pengen ke sana, Mbak. kayaknya enak belajar sambil denger debur ombak.

    Terakhir berkirim surat kapan ya? kayaknya sudah belasan tahun deh, Mbak.

    BalasHapus
  18. ya ampun sebegitu sulitnya ya berkomunikasi dgn masyarakat Papua... teman sy ada di Papua namun bisa online dan BBan.. mgkn dia di kota besar,...

    wah mbak... harusnya Papua lebih diperhatikan sama pemerintah ini...

    BalasHapus
  19. Wiiiiih itu pantai di dekat sekolahnya indah sekali.... :)

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P