Sikripsi dan Kelemahan Diri

Bingung mau nulisnya, kalau ditulis tengah hari tadi, kayaknya saya misuh-misuh nggak jelas dan double emosional kayaknya :D Berawal dari inbox facebook beberapa bulan lalu, ada seorang perempuan yang negadd saya dengan prolog katanya mengenali saya dari orang yang saya kenal juga. Dari situ, barulah saya tahu kalau orang tersebut ingin meminta tolong kepada saya untuk menyebarkan angket kuesioner tentang kepuasan konsumen akan pelayanan sebuah bank. Sejak awal saya bilang, meskipun saya nasabah bank berkenaan, tapi tidak pernah menggunakan fasilitas pengiriman uang dari bank tersebut.

Tapi entah bagaimana, saya mengiyakan saja permintaan tolongnya. Lah wong katanya nggak pa-pa nggak pernah kirim uang juga. Dan tentu saja setelah mendapat angket tersebut saya kok jadi kelimpungan sendiri karena yang diminta itu banyak 30-50 orang. Bukan perkara mudah ketika saya harus mencari nasabah bank berkenaan. Meskipun setiap week end saya bertemu dengan teman-teman TKI, tapi mereka tidak menjadi nasabah bank berkenaan. Ada hanya seorang dua. Saya juga mencoba berhubung dengan teman-teman pekerja kilang yang dulu banyak menabung di situ. Tapi sayangnya mereka sudah banyak yang pulang.


Akhirnya, berburu teman-teman TKI menjadi rutinitas saya dalam beberapa minggu. Ternyata susah saudara-saudara! Dari sekian banyak yang saya temui hanya beberapa saja yang menjadi nasabah bank berkenaan. Selebihnya, nihil...

Sementara saya semakin dikejar deadline oleh yang meminta tolong. Sumpah, mumet! Beberapa minggu lalu sempet berkunjung ke base camp temen-temen kilang. ketika ke sana, tak banyak orang karena tidak banyak orang saya tinggalkan saja angket tersebut dan sabtu lalu saya mengambilnya. Tapi, hasilnya tetap belum memenuhi target :( akhirnya, angket yang tersisa beserta amplopnya dibawa oleh temen saya. Karena keesokan harinya akan menghadiri pengajian sekaligus perayaan idul adha di mana di situ banyak ditemui temen-temen TKI. Sebelumnya kami janjian kalau hari senin akan bertemu.

Dan saya lupa, kalau senin adalah cuti umum menggantikan hari raya idul adha. Baiklah, saya menunggu teman saya hari selasa. Selasa, saya SMS dan teman saya sedang ada urusan. Ok, sabar menunggu rabu. Rabu SMS dan telpon nyatanya temen saya sedang mengurus hal yang lebih penting... Baiklah, kamis pikir saya. Dan kamis saya mencoba SMS dan call lagi. Tidak dijawab SMSnya dan dimatikan handphonenya. Sigh! KESEL! Sementara di inbox FB saya ditanya? "Kapan dikirim?" jiyahhhh... tambah mumet...

Akhirnya, pagi tadi saya nekat ke kantor pos dengan niat mengirim seadanya yang ada di tangan saya. Sebelumnya ke bank dulu, karena saya tidak mempunyai cukup uang dan tak memiliki ATM. Ternyata, seperti sebuah cerita suspend dalam cerpen. Saya nggak bisa ambil uang karena menggunakan photocopy passport (passport dipegang ibu untuk urusan perpanjang permit) Nekat ke kantor post dan lagi-lagi biaya pengiriman pos kilat melebihi uang dari dompet saya. Huaaaa... kesellll...

Eh, sekarang dah gak begitu kesel ndink. Insya Allah besok balik lagi dan buat yang meminta tolong harap sabar menunggu dan saya mohon maaf karena tidak bisa menolong banyak. Terimakasih...

Dari sini, saya menyadari kelemahan diri ketika susah mengatakan TIDAK kepada hal-hal yang belum jelas, padahal jelas-jelas saya tak mampu untuk mengerjakannya :((

 Ini untuk urusan skripsi

 Gagal mengambil uang :(

Motret dari kantor pos, eh gagal dikirim :(

Tulisan lain tentang kejadian di bank ada di kompasiana, Passport Photocopy Itu Tidah Sah

18 komentar:

  1. Katakan tidak jika memang tidak mampu atau ragu-ragu mbak. Daripada jadinya mengecewakan. Mungkin hari ini untuk pelajaran. :)

    BalasHapus
  2. Aku sih cuma bisa bilang. Sabar ya mbak :D

    BalasHapus
  3. hihi, jadi pesan moral jangan memaksakan hal yang susah ya mbak hhh

    BalasHapus
  4. lha org tuh minta tolong kok mpe harus nyebarin juga. jangan mau laaah.
    utk ngisi angket sendiri aja tak pa lah

    BalasHapus
  5. Akhirnya posting juga mbak.. Alhamdulillah ya :)

    BalasHapus
  6. Wah saya malah nggak simpati sama orang yang meminta tolong ke Anaz, kok ya bisa-bisanya merepotkan orang sedemikian rupa. Dia sendiri ngapain dong kalau tugas2 angketnya orang lain yang mengerjakan? Kesan saya orangnya ini mau enak sendiri, moga2 saya salah.

    Terkadang orang sebaik dan seikhlas Anaz ini malah cenderung "dimanfaatkan" oleh orang lain. Teganya.

    Sekali2 katakan tidak boleh kok Naz :)

    BalasHapus
  7. itu namanya emotional blackmail mbak, memanfaatkan org lain untuk kepentingan dirinya. coba deh cek di oom Google apa itu emotional blackmail :)

    BalasHapus
  8. yahh mbakk itu sch sama saja mbak membohongi diri sendiri,kalo gak bisa bilang gak ajja,tapi niat mbak baik ko,jadi gak apa apalah jadikan pembelajaran,dan ambil hikmah nya saja

    BalasHapus
  9. ini berarti mbak Anaz terlalu baik mbak.. :-)
    emang suka gitu,,. wong minta tolong kok malah nyusahin yg dimintai tolong ya..

    padahal demi kebaikan diri sendiri kita hrs bisa menolak menolong org ya jika sekiranya blm bisa... :-)

    BalasHapus
  10. lain kali kalo ga bisa ngomong nggak bilang ma aku aja. ntar tak bawain papan tanda silang. sebagai pengganti kata tidak yang tak mampu dikau ucapkan. #sablengModeOn

    BalasHapus
  11. Apaaaa? Skripsi??

    Bisa jadi skripsweet atau skripshit tuh...

    BalasHapus
  12. mungkin terkadan gjuga kita harus berpikir realistis ajj tentang kemampuan kita...

    BalasHapus
  13. hadeh, temennya kuliah dmn mbak? Indonesia?
    -____-" masa smua-mua yg berhubungan dg urusan dia pake duit mbak sendiri? minta tolong boleh, tapi pikirkan juga, gimana posisi yang dimintai tolong kalo kita berada di posisi mereka..

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P