Ancaman Dari Papua

Eh, judule githu amat, Naz? Iyah, yah, setelah kemarin dapet surat cinta, sekarang malah dapet ancaman hehehe... Kemarinnya itu, pas nanya molo-molo sama Pak Guru, kan Pak Gurunya malam itu dah mau nyebrang ke Karans, jadi saya cepet-cepet aja bikin surat buat anak-anak yang dah kirim surat. Tapi saya kirimnya hanya satu surat. Lah wong nggak keburu dan suratnya juga baru datang sehari sebelumnya. Ternyata eh ternyata, balesan surat saya yang hanya satu itu mendapat kecaman keras dari Pak Gurunya huehehehe... #tepok jidat


  • January 5
    • Mbak, kayanya ga adil deh anak-anak tulis surat semua tapi mbak balesnya cuma 1. Mbak balesnya sesuai masing2 surat anak dong. hahahaaaaaa. Ya 2-3 paragraf aja lah, jangan satu rim balesnya. hahaaaaaaaae

  • January 5
    • Mabyokkkk. Serius kie? Huaaaaa Lah ngoreksi ae belum selesai. Kecuali nunggu Pak Guru ke kota lagi 

  • January 5
    • Soale belum dibaca semuaaa... 
      Sebetulnya, itu udah kepikiran. Tapi yo waktune kuwi, 
      Pak Guru nantangi kie?

  • January 5
    • iya ga sekarang lah, sehari mbales 10 anak kan 4 hari udah selesai to?

  • January 5
    • Injih. Etapi kalau malam ini bener2 ndak iso, suer bukannya ngeles. Lah surat baru sampai kemarin kok hehehe. Yang serunya, ada anak2 yang ngirim surat isinya curhat terus kayak dah kenal lama. Seneng banget bacanya.

      Pokoknya, akan kubalas satu satu

      JANJI!

  • January 5

  • January 5
    • Huaaaa, kalimat terakhirnyaaaa

      Siyappppp!!
      Siyap, pak Guru!

Membaca ancaman di atas, saya kembali belajar menulis surat hehehe.. lihat, sayanya aja baru belajar :D sebetulnya, sih belajar nulis surat gaya anak-anak, masuk ke dunia mereka. Lucu-lucu dan unik menghadapi kepolosan mereka. Ada yang curhat, kalau temen sekelasnya nakal. tapi sebagian besar dari mereka adalah bercerita tentang keindahan alam Papua. Lagi saya menuliskan surat-surat mereka di sini

Supri Patur

Surat ini buat Kakak Anazkia di mana Kakak berada itulah surat ini miliknya

Tarak, 10 oktober 2011

Assalamu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuh

Apa khabar, Kakak? Perkenalkan, nama saya Supri Patur. Bisa dipanggil Upi, saya murid Pak Guru. Sekarang saya sekolah di SD Negeri Tarak Distrik Karas, Kabupaten Fakfak bagian Timur.

Sekarang saya cerita tentang kampung saya, kampung saya ada sekolah, sekolah saya terletak di ujung kampung dan sekolah saya dipinggir pantai atau pesisir. Pasir yang bagus dan pemandangan kampung saya bagus. Dan pemandangan kampung saya bagus dan di sekolah setiap hari jum’at kami semua olahraga dan ada yang bermain bola kaki dan ada yang bermain bola voley. Di sekolah kami ada dua lapangan, yaitu lapangan bola kaki dan lapangan bola voley. 

Anak-anak sekolah di kampung Tarak dan saya bersama teman-teman pergi ke hutan untuk memburu burung atau menembak burung di hutan saya. Ada burung Maleo, burung kakak tua, burung Cendrawasih dan ada Kuskus, Kasuari dan Rusa.

Dan laut saya sangat luas dan banyak ikan-ikan yang ada di dalam air yaitu ikan bubara, ikan kerapu, ikan tengiri, ikan komo, ikan serui dan ikan lumba-lumba atau mangiwan dan laut ini banyak nelayan memancing ikan.

Setiap sore, saya bersama teman-teman shalat di masjid dan selesai shalat, Pak Guru berbicara tentang rukun agama, rukun islam dan lain-lainnya. Masjik kami, bernama masjid jama… Suatu saat nanti pasti Kakak Anazkia datang baru kakak lihat sendiri apakah masjid kami ini bagus atau indah. Masjid ini dalamnya luas.

Mimpi saya ingin menjadi guru di Eropa, dan Kakak Anazkia aku minta pertolongan dari Kakak Anazkia, mudah-mudahan kakak pasti bedo’a, aku maupun teman-teman sekalian, semoga kami semua mendapat doa. Amin. Dan kami semua mempunyai mimpi masing-masing.

Di sekolah ada tiga orang anak laki-laki yang nakal atau rebut dalam kelas, namanya Muhamad Patur, Hermanus Inur dan Jufri Rumalean. Mereka bertiga kelas enam semuanya. Dan Kakak Anazkia, membaca pantun ini pasti senang, kalau ada sumur di ladang, boleh kita menumpang mandi.kalau ada umurmu panjang, boleh kita ketemu lagi.

Aku tunggu surat balasan dari Kakak Anazkia. Kakak, aku mohon mudah-mudahan Kakak pasti balas surat ini dengan senang atau gembira. Sekian dulu cerita saya sampai di sini dulu, sampai jumpa Kakak Anazkia di manapun berada.

Masih menyusun surat-surat lainnya :)

16 komentar:

  1. surat yang indah Naz
    mau tak bantu membalasi surat2 itu?
    *ibu2 pengangguran nyari kerjaan :D*

    BalasHapus
  2. sahabat pena yah... dah lama hilang ditelan internet... mungkin sekarang sebutannya sahabat keyboard... hahah topik yg bagus trimakasih atas inspirasinya...

    BalasHapus
  3. surat yang begitu indah..dengan bahasa yang khas.. asyiknya bisa surat-suratan lagi.. dimana untuk jaman sekarang hal tersebut merupakan hal langka..

    BalasHapus
  4. dlu saya punya sahabat pena sewaktu SMP.
    tapi, dia pindah ke Luar Negeri. jadi susah.
    jadi sekarang komunikasi lewat mail aja, lebih praktis...

    BalasHapus
  5. Ciye.... ada yg punya banyak anak nih *Plak iya.. iya murid maksudku hho....

    hem... sekalipun aku belum pernah nginjek tanah papua mbak, padahal udah beberapa kali jadi guide terpaksa ke NTT, tapi entah kenapa kok gak langsung ke Papua waktu itu, karena akunya cuma Guide terpaksa kali yak, jadi segen ninggalin tugas untuk libur sendirian haha.. :)

    yo wes lah, met sibuk nulis surat hahaha... inget pesen'e jo 1 rim hahaha...

    BalasHapus
  6. @ Anazkia: Hahaha... maaf.. maaf... abis aku udah kebiasan langsung copas artikel baru sih, jadi klo koment ya langsung ke artikel baru pasti aku ngarahinnya hahaha...

    Oiya maaf jg blum sempet bales yg di G+, abis koneksiku lagi sekarat buat buka G+ :(

    Lha terus maksud G+ mu tuh komentarku disini apa tulisan di postinganku yg tentang obat tah??? klo Obat beneran sungguh terlalu itu yg punya, masa aku dateng2 udah kaya apotek herbal blogku hahaha... :)

    BalasHapus
  7. wah,,saya fikir ancaman kaya gimana,,ternyata suruh bales surat satu..satu ya..kalo susah saya bantuin deh,,hehehe

    BalasHapus
  8. surat yang menarik mba.... :-) pasti anak2 itu akan gembira dan bahagia saat mendapatkan balasanmu... diposting juga donk balasannya disini....

    BalasHapus
  9. @ Anazkia: eh yg kita omongin tadi siank udah dateng lho hahahahahha.... yo wes lah biarin, masa orang nyari rejeki kita larang, lagian gak pake Spam boot ini tapi bener koment karena tau isi postingan kita....

    tuk komentku kemaren aku bales di G+

    tuk GA, lha sampean ae wes masang Nuffz tuh...

    BalasHapus
  10. NASIONALISME YANG TINGGI,,,TAPI AKU LGE BERDUKA SKARANG,,,,,BLEH MINTA SARAN KAK....

    BalasHapus
  11. aku pengen membantumu mbaakkk.... membaca surat-surat itu dan juga membantu membalas surat-surat itu. aku suka surat-suratan mbak. hehehehehe

    BalasHapus
  12. Tulis surat pakai bahasa yang dipahami anak, menarik itu Mbak :) Lanjutkan...

    BalasHapus
  13. kirain ancamannya seperti apa mbak..
    ee ternyata, harus adil bls satu2 suratnya ya..
    mungkin kalo waktunya banyak pasti sempet bls satu2.

    BalasHapus
  14. Wah, si Upi pinter nulis surat. Ceritanya mengalir lancar.
    Apa mbak Ana butuh bantuan utk balesin surat2 itu? hehehe

    BalasHapus
  15. wah keren juga ya nulis suratnya .
    gimana tuh ngebalesnya ?

    BalasHapus
  16. Ancaman nya bener2 menakutkan ya mbak.. hehe
    sampe2 kalo mbak ke papua, pak guru nggak sudi ketemu mbak anaz :) hehe

    mbak anaz pazti lagi sibuk banget ya bales surat anak2..
    mau di bantuin nggak mbak hehehe

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P