Jangan Panggil Saya, GAN!

Di multiply sama kompasiana, saya punya beberapa teman yang kalau komen-komenan selalu bawa-bawa kalimat juragan. Kami saling memanggil satu dengan lainnya dengan sebutan juragan, tentunya tak sembarang juragan kami sebut. Ada juragan muntu (ulekan) juragan gethuk, juragan petronas dan juga juragan ember (Ini plesetan dari tukang kuras taman sari) jadi untuk mempersingkat saya sebut juragan ember. Piss, Mbak Shasa :P satu lagi, juragan genjer.

Dari mana sebutan-sebutan itu? Saya juga nggak tahu sebutan itu dari mana, tapi yang juragan genjer, juragan petronas dan juragan ember saya tahu sejarahnya. Kalau juragan muntu sama juragan getuk yah ini sejarahnya ada di tangan pelakunya, Romo Wito dan Mas Dhave. Semoga nanti beliau-beliau ini memberikan klarifikasi tentang asal muasal sebutan juragan muntu dan juragan gethuk.


Nah, kalau juragan genjer, ceritanya suatu waktu Mas Dhave posting tentang Rawa Pening yang berlokasi di Semarang. Nah Mas Dhave kan sering melanglang buana mengadakan penelitian seluk beluk air. Almaklumlah, beliau ini seorang biolog yang sedang menempuh S2nya. Nah pas posting foto-foto di rawa pening itu, banyak banget foto-foto enceng gondok. Seingat saya, saya komentar kalau confius membedakan antara enceng gondok dan genjer. Dari situ, mulailah sebutan-sebutan genjer dilontarkan oleh kami ketika saling berkomentar. Apalagi, sewaktu saya bikin serial yang membawa-bawa genjer, jadilah kami dengan sebutan-sebutan tersebut.

Nah, kalau juragan petronas, itu kerjaannya Mas Dhave hehehe, tahu lupa sejarahnya apa, tapi yang pasti awal mulanya itu Mas Dhave yang nyebut-nyebut saya juragan petronas. Kan kalau saya komen di lapaknya Mas Dhave, akhir kalimatnya selalu nulis #Lanjut ngelap petronas buehehehe.. tak hanya di multiply kami menyebut juragan genjer dan petronas, saat bertemu di kompasiana pun sebutan itu kami bawa-bawa. Nah, dari situ, Romo Wito mulai deh memanggil kami dengan sebutan juragan masing-masing. Bertambah sebutan lagi ketika Mbak Shasa juga terlibat dalam panggilan-panggilan tersebut. Yah, Mbak Shasa adalah orang kemudian yang saya sebut sebagai juragan ember. Hehehe, padahal dua juragan lainnya menyebutnya tukang kuras Taman Sari... Untuk Romo Wito sendiri mendapat julukan juragan getuk

Apa kami marah ketika dipanggil juragan genjer, juragan petronas maupun yang lain? Tidak! Sama sekali di antara kami tak ada yang marah, justru panggilan-panggilan itu yang mendekatkan dan mengakrabkan kami. meski kami tidak pernah bertemu (kecuali saya ndink yang belum ketemuan sama mereka, nangis syedih) Meskipun kami mendapatkan julukan-julukan juragan tersebut, satu dan lainnya tak pernah memanggil kami dengan menyingkat "GAN" "AGAN" ataupun lainnya. Yang pasti, tak ada panggilan-panggilan singkat seperti itu. Bahkan kami masih tetap dengan panggilan nama masing-masing. Sebutan juragan hanya kami selitkan di awal juga sesekali akhir kalimat.

Eniwei, saya nulis di atas kesimpulannya adalah keberatan saya di blog ini dalam beberapa komentar akhir-akhir ini yang kerap memanggil saya "GAN" jujur saja, saya keberatan dengan panggilan itu. Masih mending dipanggil Mbak, Bu, Kak, Teh, dari pada dipanggil "GAN" kelihatannya spele banget, kan? Tapi dari pada saya sebel tiap kali lihat komentar ada kalimat gan-gannya. Mohon maaf kepada teman-teman blogger yang singgah ke mari memanggil saya GAN, nama saya Anazkia, silakan panggil saya seadanya saja, bukan dengan sebutan-sebutan lainnya.

Iseng majang photo2 para juragan, semoga saya nggak dipenthung ehehehe :D

 Ini namanya Mas Dhave, juragan muntu yang sudah ditasbihkan oleh Romo Wito. Mo Wit juga yang melarang saya menyebut Mas Dhave dengan sebutan juragan genjer, katanya, juragan genjer biar saya aja. Wokeh, Mo Wit, nunggu Anaz balik kampung, pensiun dari ngelap petronas, terus nanti ngider genjer di kampung #nyengirrrr.... *lanjut ngelap petronas :P

Romo Wito, juragan gethuk. Saya nggak tahu kenapa Mo Wit dapet gelaran itu, nanti mohon jelaskan kepada Anaz, yaks? Foto ini keren, gak? Hehehe, ini foto pas Mo Wit pentas main ludruk, eh ludruk opo ketoprak Anaz lali jew. yang motret Mo Wit Mas Dhave
Ini Shasa, aka Elisabeth Murni alias juragan ember utawa tukang kuras Tamansari. Saya kenal Mbak Sha itu di kompasiana, yah itu gegara sahut-sahutan sama juragan genjer hehehe... Shasa imut, kan? tapi dia nggak item mutlak kok :P

Lah, terus mana fotonya juragan petronas? Eh, juragan petronas nggak ada  photonya hehehe, nunggu ketemu sama juragan muntu sama juragan getuk biar diphotoin. Soale beliau-beliau ini pada handal motret. Beliau-beliau juga yang udah pada janji ngajakin jalan kalau ketemuan nanti. Sama tuh, dengan juragan ember biar gak pamer muluk, jadi model mereka kalau ketemuan #eh, padahal saya gak suka diphoto :D :P

Nanti saya juga mau nagih pecel genjer edelweis sama juragan muntu dan juragan genjer. Nagih janji  ke air terjun sama juragan ember, terus ke Merapi juga #eh, pokoke mereka bertiga banyak utang ama saiyahhhh :D

Jangan panggil saya GAN lagi, yaks, please...

22 komentar:

  1. aneh ya mbak kalau ada yg panggil gan, biasanya diblog saya juga suka ada yang manggil gan biasanya minta dikunjungi balik

    BalasHapus
  2. Hehehe,,,ssya juga kurang setuju Mbak Anaz jika dipanggil "GAN", iya kalau juragan, kalau pas DeGAN" gimana hehehe...salam untuk para juragan²...hehehe

    BalasHapus
  3. Oke dech Akhi.., syukran masukanx *smile

    BalasHapus
  4. hehe... Jangan gan ea... Ok lah sis anazkia

    BalasHapus
  5. Hoho, ternyata Mbak Anaz pernah menjabat sebagai juragan di petronas, walau sekarang tak mau lagi dipangil GAN, huaaa.... OK lah kalau begitu, secara aku juga tak mau, hehee..

    OOT 1:
    Kalau aku, meski rajin ikut kontes ini itu, aku sangat keberatan dibilang banci kontes, bukan lah yauuu, aku adalah pejuang kontes atau satria kontes, hiiihiiii... #ngaca,malam2bikinorangmual

    OOT 2:
    Setujuuuu...
    Mau banget Mbak ;) Sejujurnya dulu pernah ingin usul biar dibukukan, tapi maluuuuu...
    Berhubung Mbak Anaz justru tanya pendapatku, maka kujawab dengan antusias, semangat 54, lebih besar dari 45 kan?

    "SEPAKAT tampa SYARAT"

    BalasHapus
  6. Ok, Gan! saya nda akan manggil Mbak Anaz lagi. Oh, kebalik ya? Maaf, Gan! halah, kok Gan lagi Gan lagi... hihihii......

    BalasHapus
  7. wah mba anaz.. :) makasih tulisan ini.. saya lebih baik nama yang senang dipanggil daripada gan atau agan, kalau saya sendiri panggilan itu untuk teman-teman komunitas kaskus aja, selebihnya tidak :D

    BalasHapus
  8. Untung aku gak pernah manggil mbak Ana dengan julukan : Gan, hehehe.
    Aku sendiri juga sering terganggu de panggilan Gan itu mbak, tapi sejauh ini aku gak protes dan hanya diam saja hahaha

    BalasHapus
  9. Oh, gan itu dri kata juragan tho, baru ngerti :D

    BalasHapus
  10. Oh, gan itu dri kata juragan tho, baru ngerti :D

    BalasHapus
  11. Oh, gan itu dri kata juragan tho, baru ngerti :D

    BalasHapus
  12. aneh2 mbak, panggilan juragannya..
    ada juragan ember segala, saya kira emang juragan ember beneran, heheee
    #just kiding.. :)

    BalasHapus
  13. Kalau saya panggil sis..gimana?

    Sis..dari kata isis tapinya..wekekekeke

    Salam kenal yo mbakyu.. ;D

    BalasHapus
  14. gan itu biasanya bahasa anak kaskus mbak .

    BalasHapus
  15. saya juga heran dengan mereka yang suka memanggil dengan "gan", rupanya gan merupakan panggilan dari forum KASKUS, hehe

    BalasHapus
  16. Sama dengan Pertamax tuh :)
    Saya juga lebih senang dipanggil nama, kecuali julukannya enak didengar :)

    BalasHapus
  17. ach iya, panggilan "Gan" ini juga nangkring di komentar blogku mbak. Dulu siy gak terlalu meluas, sekarang meluas. fiuh....

    BalasHapus
  18. sempitnya dunia..
    si Sasha itu adikku di kampus, yg nerusin ngontrak kontrakanku...
    ah...sempit..sempit...

    BalasHapus
  19. jujur kalo saya emang baru bergabung di dunia kaya gini,,terus lihat komen2 sebelumnya pake gan yaudah saya ikutin,,kirain emang kaya gituh,,hehe,,
    okelah sekarng mbak aja ya,,
    mohon maaf sebelumnya,,

    BalasHapus
  20. kirain menurut saya "Gan"itu ganas hehe... saya belum pernah loh memanggil dengan sebutan gan,ya udah sukses selalu gan!!!

    BalasHapus
  21. Maap Gan udah biasa nyebut Gan susah klo diganti Teh / Mba apalagi Bu :D

    gimana klo dipanggik Dik aja? Hehehe

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P