Diposting oleh Anazkia | 40 komentar

Surat Cinta Dari Papua

Aku sengaja nggak lewat e-mail, karena sensainya tentu saja lain saat membaca tulisan tangan dan tulisan elektronik. Maaf, kalau terdengar norak, tapi begitulah keadaan yang aku rindukan. Apalagi, kalau surat-suratku dibalas oleh anak-anak muridmu. Lagi, sepotong surat yang saya tuliskan untuk Pak Guru di Papua sana. Tertulis tanggal 30 juli 2011. Surat hampir penuhnya dapat dibaca di sini

Kemarin, perasaan bahagia itu bener-bener muncul dan ada pada diri saya. Saya begitu gembira ketika Pak Pos datang membawa setumpuk surat dari anak-anak di Papua sana. Apa, yah? Entahlah, pokoknya saya seneng banget pas dapet surat kemarin. Surat itu sudah lama saya nanti-nantikan. Setelah sebelumnya nyangkut di Jakarta karena Mas Trie saya minta untuk membantu menilai surat-surat tersebut.

Kalau saya dua kali pernah mengadakan lomba di blog dan pernah juga menjadi juri dalam sebuah lomba menulis, kali ini lombanya tidak seperti biasanya. Ditulis pada secarik kertas, tulisan tangan yang kadang atau bahkan sebagian tak bisa saya baca sepenuhnya...

Tarak 18 oktober 2011

Cerita dari Herman

Saya dan Pak Guru Arif dan teman-teman saya pergi ke gunung dan Pak Guru disuruh Moksen mencari pala dan kayu dan Pak Guru terangkan tentang faktorisasi prima.

Saya dan Pak Guru Arif dan teman-teman pergi ke belakang pulau dan kami molo-molo sedikit. Sesudah itu kami masuk dan Pak Guru terangkan matematika tentang KPK dan pak Guru berbicara tentang IPS tentang laut dan sesudah itu kami pulang. Saya Sabar dan Andi memakai perahu Pak Guru dan teman-teman memakai fiber.

Hermanus Inur

Membaca surat tersebut, sebetulnya membuat saya banyak berkerut kening, hampir beberapa kalimat saya tak memahaminya, terutama kalimat "molo", lantas beranjak ke surat-surat yang lain...

Tanggal 10-10-2011

Assalamu'alaikum warrahmatullahi wabarakatuh

Apa khabar, Kak? Perkenalkan, nama saya Ramli Sudak. Kampung saya punya banyak ikan-ikan besar-besar. Saya bersama ayah pergi ke laut untuk memancing ikan komo. Saya bersama teman-teman dan Pak Guru kami pergi ke belakang pulau bermain-main di laut yang indah. Kalau seandainya Kakak ada di sini, Kakak akan terasa senang. Saya bersama teman-teman kami berenang bersama Pak Guru kami melihat karang ada ikan-ikan kecil.

Wah indah sekali, saya bersama Pak Guru dan teman-temannya kami pergi ke hutan mencari Maleo, sesudah mencari Maleo Pak Guru terangkan matematika, tentang KPK. Sesudah terangkan KPK kami pulang bersama Pak Guru. Pak Guru suruh saya pulang akat bantal berenang dan masker (eh, beneran saya nggak paham ini, kalau saya bayangin, Pak Gurunya nyuruh Ramli menggunakan masker ketika berenang)

Saya bercerita sampai di sini saja kakak.
Wassalamu'alaikum warrahmatullahi wabaraktuh
Ramli Sudak

Ini surat ketiga yang saya tampilkan. Sebelumnya saya posting juga di sini, surat dari Farida. Sungguh ketika awal-awal membaca surat ini dahi saya berkerut kening. Saat membaca molo-molo, membayangkan burung Maleo, ah, bahkan ada yang menulis penuh dalam bahasa Papua sana. Akhirnya, tadi malam saya konsultasi dengan Pak Gurunya yang masih ada di kota. Jawaban dari pertanyaan saya tentang molo, Pak Guru hanya mentag saya sebuah gambar,

Molo (menambak ikan dengan besi dan karet gelang, biasa dilakukan anak-anak di kepulauan Karas)

 Banyak surat-suratnya :)
Selain surat, juga ada buku dan kaos Blogger Nusantara, makasih banyak., yah, Mas Trie :) Pokoknya makasih #nyengir seneng hehehe

Pun akhirnya, Pak Guru mengeluarkan cerita di balik  semua kegiatan anak-anak yang sebagiannya diceritakan dalam surat. Semuanya bisa dibaca di sini. Saya terkejut, ternyata Pak Guru sengaja publish cerita itu ketika surat anak-anak muridnya sudah berada di tangan saya. Padahal, peristiwa itu berlaku bulan oktober lalu. Jadi saya bisa membayangkan apa yang sebetulnya terjadi. 

Terimakasih banyak buat Pak Guru juga anak-anak muridnya yang sudah rela mengirim surat jauh-jauh dari Papua transit di Jakarta. Juga terimakasih banyak kepada Mas Trie yang telah sudi membantu menilai surat-surat ini kemudian mengirimkannya dari Jakarta ke Malaysia. Terimakasih banyak... Sedang menunggu hasil pemenang...

Selain ceritanya Pak Guru, juga ada gambar visualnya di balik cerita surat-surat di atas

40 komentar:

  1. Cuma membaca sepenggal isi suratnya dan melihat photo aja udah ikut seneng, gimana yg dapet suratnya ya.

    Mbak anaz berhati emas, semoga dirimu kelak mendapatkan jodoh yang sangat baik *doaku tulus menyertaimu....

    BalasHapus
  2. :)
    indah
    aku bisa membayangkan...aku ingin jd guru bagi mereka #serius

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. sori tadu double komen, jd kuhapus yg satunya

    BalasHapus
  5. sori tadu double komen, jd kuhapus yg satunya

    BalasHapus
  6. Aih, ada Jeng Sri lagi hehehe :)

    Jiyahaha, kalau githu nanti Anaz gak dibeliin emas donk ama suami #eh :D buehehe...

    Amin, amin, Allahumma amin...
    Makasih do'anya, Jeng. Itu surat2 di atas keisengan Anaz aja, jeng hehehe

    BalasHapus
  7. Ah, ada Miss Elseeee
    Mari kita ke Papua :)
    Makasih dah singgah :) udah gak pa2, gak usah dihapus hehehe

    BalasHapus
  8. Memang membaca tulisan tangan sensasinya lebih mengena di hati. Itu kan curahan perasaan yang ditulis alami, pasti lebih sreg.

    BalasHapus
  9. jadi punya ide, gimana kalo surat dari Timor? asik juga kayaknya :D

    BalasHapus
  10. Ayo ke papua, papua lagi tembak2an noh... Wkwk

    BalasHapus
  11. ikut seneng mbak baca suratnya, :)
    smoga adek2 disana sehat terus, biar bisa surat2an lg sm mb Anaz, hihihi...

    BalasHapus
  12. kayanya seru ni bisa maen ke papua,,moga rakyat papua menjadi lebih baik dan maju...

    BalasHapus
  13. wah jadi pengen ke daerah papua banget pengen berbagi pengalama dengan rakyat papua,,,

    BalasHapus
  14. Speachless dan terharu...sungguh polos yah anak2..
    mbak buku2 yang dikumpulkan untuk anak2 ini kah?

    BalasHapus
  15. butuh translater? ;))

    kerennnn Mbak. sumpah keren sekali. mbaca surat2 ini seperti syaa mbaca masa kecil saya juga.. doh kalo dulu sudah ada macam begini paling saya kirim surat juga macam begini yah... ;))

    btw Molo bukan berarti menembak ikan, Molo = nyelam, molo ikan berarti yah menyelam mencari ikan, ada yg molo bia, molo teripang, molo gurita dll :D

    BalasHapus
  16. wahh,,kayanya mbak ini sangat berjiwa sosial sekali ya,,hemmh,,saya senang melihat surat-suratnya,,mereka begitu antusias..

    BalasHapus
  17. wuuuaaahhh, ternyata banyak sekali bahasa yang saya tidak fahami ya.
    dan menambah satu kosa kata bagi saya, yaitu kata "molo", :p
    terimakasih sudah berbagi.. :)

    BalasHapus
  18. ooo, ternyata arti molo juga tidak hanya sekedar menambak ikan dengan besi dan karet gelang, juga ya.
    terimakasih sudah berbagi

    BalasHapus
  19. aku termasuk yang malas menulis loh mbak hehehe.harusnya sering2 nulis surat buat mbak anaz nih

    BalasHapus
  20. jadi ingat masa-masa dulu saya yang hobby ber-sapen ria mbak.. hehe :D

    BalasHapus
  21. Jadi ingat masa lalu sering surat-suratan

    BalasHapus
  22. sip artikenya..
    rasa rindu mendal sekali ya gan..
    semoga rasa rindunya terhapus ..

    BalasHapus
  23. Ikut mengaminkan doa Jeng Sri. Sungguh,beneran! :)

    Kayaknya pernah baca postingan ini, di mp apa dimana ya? habis kayak si AS, akunnya ada di mana-mana. hahahaha....

    Blog nya sekarang jadi kayak website profesional, ada iklannya, dollar ngalir terus dong. nda nolak kok kalo diajarin cara dapetinnya.

    BalasHapus
  24. Subhanallah...
    Seru ya kisah2 anak Papua. Serasa nonton bolang deh :)
    Selamat menjuri ya... :)

    BalasHapus
  25. wah mbak ke papua yah...
    pasti seru disana!

    BalasHapus
  26. Ngintip surat cintaQu buat mbak anaz di Malaysia, hihihi

    BalasHapus
  27. wuiiihhh....aku juga pengen nulis surat buat mbak anaz ach..... xixixixixi

    BalasHapus
  28. surat cintanya bikin kening berkerut namun hati gembira ya Mbak..pengalaman tak ternyana :)

    BalasHapus
  29. eh maar..aduh payah nih aku..maklum danh tengah malam, ngeblog sambil gelap2an hihii..ralat, bukan surat cinta tapi surat dari papua..:)

    BalasHapus
  30. Waaahhh Mba Anaz, daku salut sekali dengan Dikau!! Bisa berbuat banyak untuk para sahabat. Luar biasa!!

    Hihihi jadi nginget2 neh kapan yah terakhir gw dapet surata tuls tangan kaya begitu??

    Btw Say, Mak Cebong bikin kontes. Kalo sempat dan berminta dikau ikutan yah. Ditunggu loh partisisapinya :-)

    BalasHapus
  31. kebayang bagaimana ribetnya, dari papua ke jakarta trus ke malaysia.. hmm.. semoga yang terbaik yang menang yah!.

    BalasHapus
  32. tentunya pkerjaan mulia seperti ini pasti karena ada tujuan yg mulia dari mbak anaz, betapapun ribet dan susahnya insya Allah bsa di lakukan sesuai dgn tujuanya semula :)

    Postingan ini sudah sya baca juga di kompasiana, tapi tdk sempet berkomentar hehe makasih mbak nice post :D

    BalasHapus
  33. experience the best teacher,guru yang paling baik itu pengalamn... kepengen banget bisa datang ke papau yang masih tradisional masyarakatnya pasti seru!!!

    BalasHapus
  34. surat jika yang membacanya pasti senang,,,bahagia aja ya buat semuanya

    BalasHapus
  35. wah,,,seru sekali kalo baca surat-suratnya langsung,,,saya jadi pengen baca,,,hemmhh

    BalasHapus
  36. wah keren sekali tuh gan postingnya yang menunjukan kretifitas dan cerita kegiatan anak-anak dari papua..... salut dah sama mas gan

    BalasHapus
  37. hehe... Sudah lama sekali gak baca surat dari tulisan tangan.

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P