Senengnya Ada Yang Ngritik

Seneng banget, kemarin malam pas posting foto-foto dikomentarin sama Pak Dian Kelana. Siapa pak Dian Kelana? Beliau adalah ayah angkat saya di dunia maya. Saya mengenali beliau di kompasiana. Saya tertarik dan suka membaca tulisan-tulisan beliau ketika membaca sedikit tentang biografinya. Saya bangga bisa mengenalinya dan saya lebih bangga lagi, ketika beliau menganggap saya sebagai anaknya. Pernah, suatu hari saya mendapatkan inbox dari Pak Dian,




Inbox dari beliau berisi kata-kata semangat Kali itu, bukan hanya Pak Dian yang mengungkapkan dan menuliskan kalimat semangat serupa. Ada beberapa inbox juga komentar yang serupa setelah membaca tulisan saya yang ini :D halagh, malah pamer link ehehehe... tulisan yang dimuat di lembar freez kompasiana juga dibacakan di RRI. 

Kembali ke judul, mengutip komentar Pak Dian pada jurnal saya tentang foto-foto pohon kemarin pagi, 

Foto terbaik memang foto nomor 1. Kita tidak akan bisa menampilkan detail sebuah foto pohon seperti itu. Makanya dengan menampilkannya secara siluet dia akan terlihat lebih indah dan menyimpan misteri. Kawat berduri dan lampu sebelah bawah sebaiknya di kroping sehingga tidak mengganggu keutuhan pohon.


Foto ke 2 dan ke 3 terganggu oleh bentangan kabel yang mengganggu keindahan foto, begitu juga tiga buah lampu neon yang ada di foto kedua.

Memotret bunga ilalang memang sulit, karena dia sangat sensitif terhadap hembusan angin. Kalau Eli ingin memotretnya lagi, coba ambil dalam posisi vertikal dengan fokus manual, kalau bisa ajak teman untuk memegang bagian bawah tangkai bunga, agar tak begitu sensitif terhadap tiupan angin.

Foto ke 5, cukup diberi judul "Senja", fotonya sudah bagus, sayang tiang lampu yang ada disebelah kiri agak mengganggu, coba ananda kroping dan hilangkan tiang itu, maka fotonya akan semakin indah, karena penglihatan kita tidak lagi diganggu oleh adanya tiang lampu ini.

Foto ke 6 tak usah dikomentari ya? hehehe

Foto ke 7, berhasil memperlihatkan suasana senja yang temaram, mungkin akan lebih baik lagi kalau cahayanya di tambah 0,5 atau 1 f-stop lagi biar agak sedikit lebih terang, sehingga ranting kayunya lebih kelihatan.

Tetaplah berkreasi..,

Salam dari Jakarta
Tetap jaga kesehatan ya ananda.
DK

Pertama kali baca komentarnya, sukses bikin saya kaget dan seneng. Ternyata, Bapak satuku ini selalu memperhatikan saya di mana saja. Baik di multiply, kompasiana maupun blogspot. Terimakasih atas kritik sarannya tentang dunia foto, Pak. Semoga ke depannya saya bisa terus tetep belajar, meskipun sering malas-malasan. Iseng, majang foto behind the scene kemarinnya lagi, ah :)

Seperti yang bapak bilang, sebetulnya Ana udah minta tolong temen untuk megangin hehehe, tapi Ananya udah males, akhire melenggang kangkung deh :D

Hasile tetep wae wekekeke.. malah hilang fokus :(

Salah satu pohon yang dekat warung. Ini foto lainnya...




30 komentar:

  1. semangat ya mbak. saya kurang paham dengan photographi. kalau udah jelas objeknya bagi saya udah bagus. soal kawat listrik yang mengganggu karena udah adanya seperti itu. he.. he..

    salam dari pamekasan madura

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buehehehe... makasih, Cak udah singgah kemari. Maaf kalau saya jarang berkunjung ke lapak njenengan

      Hapus
  2. terus semangat untuk belajar mbak, seperti mata pisau, semakin sering di asah maka akan semakin tajam, begitu juga dengan dunia fotografi. saya tunggu undangan pameran tunggal fotografi karya mbak anaz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah akan tetap belajar.

      Hah? Undangan pameran tunggal fotografi? Mimpiiii buehehehehe... Ini mah hobi iseng2 aja, Ngga

      Hapus
  3. kalo yang ini foto pertamanya yang bikin penasaaran, haha... #piss... mbak anazzz... nanti saya kritik ya?

    BalasHapus
  4. Cihuiii... keep jepreting!
    Aku tau tuh Dian Kelana yang mana.
    Pas di blogdetik kemaren dia datenggg, dikenalin gitu sama mCnya,
    tapi gak kenal akyuuu~ hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keep jeprettt :)

      Kenapa nggak kenalan? :)

      Hapus
  5. aku gak komentar ah
    sok dikira menghujat

    #kapan anaz jadi bapak angkatku..?
    arep njaluk duit ki..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bales komentare Kang Rawins ah

      Rak sudiiii, nanti uang Anaz habis :D :P

      Hapus
  6. Keren... blog mbak skrg udh banyak yang masang iklan... Jieee... #halah

    BalasHapus
  7. bejar terus mbak,,,jangan patah semangat ya,,saya emang gak ngerti masalah photographi,,hehe

    BalasHapus
  8. nanti posting cara2 motonya mbak :) ajari aku gitu loh supaya bisa motret

    BalasHapus
  9. Kritik itu kadang seperti pil kina, pahit tapi menyehatkan. Sebaliknya, pujian yang tidak tulus mirip gula, jika kebanyakan bisa membuat kita sakit.

    Wah jadi pengin membuat postingan foto nich.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  10. poto yang terakhir itu di ujung pohon apa ya? burung atau pucuk daun?

    BalasHapus
  11. aku nggak ada akun sama sekali di kompasiana. kalau ada yang mau klaim kombor kayaknya masih tersedia :D

    BalasHapus
  12. ya bener ya,, jika semua pa yang kita tampilkan di blog ada yang mengkritik membuat kita lebih baik dan banyak pengalaman yang baik dan yang kurang baik,, jika di kritik kita akan menjadi lebih baik lagi terhadap apa yang di kritik oleh orang lain

    BalasHapus
  13. jaaah.... dipegangin ternyata. wkakakakakak

    yang semangat ya mbak.... hehehehe
    trus aku jadi adiknya mbak ana dech... xixixixi (kabuuuurrr)

    BalasHapus
  14. bersyukurlah ada yang kasi kritik Naz
    saya aja mau dikritik
    tapi blom ada foto yg bisa dikritik
    wong kamerane sik inden hahaha

    BalasHapus
  15. Kayaknya kalau ditekuni bisa fotographer prof, sukses mbak. Bersyukur dapat orang yang mau mengkritik apalagi kritiiknya sangat membangun.

    BalasHapus
  16. Mbak, kapan2 aku ya difoto to...
    nanti tak kirimi kritik : kritik singkong, kritik pisang hehe..

    BalasHapus
  17. weeehh... mbak pohonnya keren itu, tappi kok gersang ya... hmmm

    BalasHapus
  18. beruntung lho anaz dikomentari seperti ini. jadi tahu kesalahan kita semangat...aku juga senang memotret. btw pinter tuh ambil obyek pohon. keren

    BalasHapus
  19. Wah hebat..
    mau jadi fotografer ya?
    sukses yaa..
    pasti seneng dikomentarin sama tokoh yang kita idolain..
    :)

    BalasHapus
  20. foto ke-5 ntu mbak. . . keren menurutku. . ..

    BalasHapus
  21. bejar terus mbak,,,jangan patah semangat ya,,saya emang gak ngerti masalah photographi,,hehe

    sempatkan mampir ke websaite kami yaah trmksiiih

    BalasHapus
  22. wah hasil photo-photonya bagus-bagus,,

    terus mengasah ya bu kemampuannya

    BalasHapus
  23. wah kompasioner yah ? salam sukses deh buat mbak, kunjungan pertama soalnya..

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P