Merindumu, Pada Setiap Helaian Waktu

Ini ramadhan ke tujuh, saya jauh dari keluarga. Biasa, kadang merindukan  sedikit masakan ibu, merindukan tahu isi juga makanan-makanan lainnya. Ah, kenapa hanya makanan yang saya ingat? Tapi, ada juga saya merindukan berbuka puasa bersama dengan keluarga. Awal ramadhan lalu, saat buka puasa hari pertama dan hari kedua, ketika saya mengunyah sedikit makanan pembuka, ada yang memanas di mata saya. Saya mengingat ibu, sangat! Tak seperti bisanya. Besoknya pun sama, tepat ketika waktu berbuka. Duh, mungkin, ibu saya juga sedang mengingat saya dan berpikir "anak saya makan apa?"

 Bu, alhamdulilah saya baik-baik saja :) mengingatmu, membuat saya teringat pernah menulis larik-larik kata untukmu....

Bu,
Kadang, bahkan sering
Terukir rindu
Tanpa kutemu
Di mana ujung pangkalnya

Bu,
Sesekali, perasaan ini terusik
Dan kerap berbisik
Aku merindumu
Pada setiap helaian waktu

Bu,
Ingin bahkan sangat
Aku menumpah rinduku
Pada pelukmu yang hangat
Tapi, sungguh jarak menjadi penyekat
Padahal,
Aku ingin memelukmu erat-erat

Bu,
Inginnya aku
menuliskan bait rindu
Pada setiap barisan kata
Menyusunnya, satu demi satu
Menjadi sebuah puisi rindu untukmu

Bu,
Maka ketika kususun kalimat ini satu demi satu
Aku tergugu pilu
Aku tahu,
Sebanyak apa bait kususun di sini
Sebesar apapun kata yang kutulis di sini
Tak akan berarti
Bukan,
Bukan karena Ibu tak lagi peduli denganku
Bukan juga karena Ibu tak memiliki rindu yang sama
Tapi karena kutahu
Nyatanya…
Ibu tak mengenal tulis dan baca

Bu,
Sungguh aku merindumu
Pada setiap helaian waktu.

Wuiiihhhhhh.. lama bener gak up-date. Hiks...

18 komentar:

  1. tosss mbak yu...kita sama2 jauh dari rumah. lebaran pulang ga mbak yu?.
    aku lebaran ini ga balik. semangat mbak yu. ^^

    BalasHapus
  2. Jadi teringat pula sama mak ku mbak, puisi yang menyentuh.

    BalasHapus
  3. Duh, mbaca puisi bercita rasa rindu seperti ini, mengingatkan saya pada seseorang yang ada kalanya mengenang setiap detail tentangnya adalah cara terbaik mengobati rinduku, namun kadang sebaliknya, menatap fotonya, menyebut namanya sama saja membuka katup bendungan air mataku. Tapi apapun nama dan rasanya, ridhoku selalu menyertainya, bahkan tlah kupesan pada Tuhan agar ialah yang dijadikan bidadari untukku.

    BalasHapus
  4. Semoga ibunda senantiasa diberikan kesehatan dan panjang umur ya, amien ya Rabb :)

    BalasHapus
  5. betul kak ...merindu ,aku pun selalu merindu berkumpul satu keluarga.....krn ayah anak2 jauh ,selalu ada yg kurang ..
    tapi kita harus tetap semangat kak.....

    BalasHapus
  6. tos juga ,,saya juga jaug dari rumah,,ehehehe...

    BalasHapus
  7. tos lagi mba , saya malah ga pernah ngerasa lebarab bareng mama tecinta ..

    BalasHapus
  8. rapapa mbak, ngesuk nek ana wektu bali sing suwe, dolan maring jogja maning

    BalasHapus
  9. sabar ya Naz, tar lagi kan ketemu ibu
    dan taon depan bisa bersama ibu di bulan ramadhan, insya Allah ibumu dipanjangkan umur dan diberi sehat yah
    trus anaknya juga dikasih rejeki berlimpah biar bisa kasih senang ibu :)

    BalasHapus
  10. enggak mudik mbak?
    lama tak jumpa..haha

    BalasHapus
  11. Mantap sekali gan (y)

    Blog nya sudah saya follow, jngan lupa follback blog saya ya gan hehe

    http://www.astro22.co.cc/

    Di tunggu loh gan hehe

    Salam kenal :)

    BalasHapus
  12. met Idul Fitri mbak.. minal aidzin wal faidzin ya

    BalasHapus
  13. mbak.... Minal Aidzin Wal Faidzin.

    Mohon Maaf Lahir Bathin, kalau-kalau ada salah-salah kata saya di dunia pengebloggan ini. hehehehe

    BalasHapus
  14. iks...

    Maaph lahir batin mbak Anas
    meski jauh kita teteup dekat:D
    big hug

    BalasHapus
  15. Dan sekarang apakah masih rindu, Mba?
    kan wis mudik wingi. . :)

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P