Menikmati Mudik Lebaran di Negeri Jiran

Tujuh kali puasa, tujuh kali lebaran saya nggak pulang-pulang #BukangNyanyiBangToyib :D malah udah ngalah-ngalahi Bang Toyib hehehe. Iyah, jadi kemarin adalah ramadhan ke tujuh saya di Malaysia juga lebaran ke tujuh. Sedih? Ah, perasaan saya sudah biasa, lebaran jauh dari sanak saudara. Ada kalanya, waktu yang membiasakan kesedihan itu berlalu begitu saja. Awal-awal lebaran di Malaysia, saya tidak bisa melihat iklan dari petronas atau apapun yang berbau lebaran #SyedihEui...

Sejak pertama kali datang dan bekerja di rumah majikan, saya memang tidak dibolehkan pulang ketika lebaran dan saya terima syarat tersebut. Biasanya, lebaran di rumah majikan tiap tahunnya berbeda-beda. Misalnya, tahun lalu anak-anak juga adik-adik majikan saya lebaran masing-masing. Dan tahun ini, berkumpul semua di rumah majikan. Owh ya, sebetulnya, saya sudah ganti majikan. Tapi masih satu keluarga.

Ni foto dapet ambil dari FBnya Kak Mona, menantu ibu. kemarin lupa motret eui, enggak sempet di dapur ajah :D 

Nah, gambar di atas adalah Abah dengan ibu. Beliau adalah majikan saya, 5 tahun saya berkhidmat dengannya. tapi, sejak akhir desember 2010 saya sudah pindah, tinggal dengan anaknya Ibu yang nomor dua, Bang Haiyan istrinya namanya Kak Sham (Abah dengan Ibu punya 7 orang anak) Kok bisa pindah? Sebenernya tukeran tempat aja, sih. Waktu itu Kak Sham ambil PRT baru, namanya Mbak Samini. Nah, Mbak Samini ikut Ibu, saya ikut Kak Sham :)

Motret sendiri

Nah, foto di atas itu, Bang Haiyan, Kak Sham dengan dua anaknya, Nabila dan Arief. Dengan mereka berdualah sekarang saya tinggal tepatnya di Shah Alam. Sebelumnya, saya tinggal dengan Ibu di Gombak. Tapi, sekarang Ibu sudah rumahnya sudah pindah di Kajang dan rumah yang sekarang tambah guedeeee, hadeuh, gak bisa bayangin kalau saya di sana. Dan lebaran kemarin, kita berkumpul di Kajang. Semua anak beranak tidur di rumah Ibu, esoknya, adik beradik Ibu datang ke rumah.

Apa aja, sih menu masakan di Malaysia kalau hari raya? Gak jauh beda, sih, dengan di Indonesia. Ada ketupat, rendang, lemang, lodeh tapi semur nggak ada. Kue-kue juga nggak jauh beda. Nah, bedanya tahun ini saya ikutan mudik ke kampungnya Kak Sham, di Kelantan. Tahun lalu, sebetulnya mau diajak mudik juga ke Kelantan, tapi nggak jadi. Nah, tahun ini diajak dan mendadak pula. Jadi, sabtu, 18 agustus Kak Sham baru kasih tahu kalau saya akan diajak ke Kelantan. Gedubrakanlah saya, karena belum beres-beres. Saya kira, tidak akan diajak dan tinggal di rumah Ibu selama mereka mudik, makanya saya nyante-nyante aja.

Hari kedua, senin 20 agustus saya ikut ke Kelantan dan inilah kali pertama saya pergi ke Negeri Kelantan. Perjalanan normal Kuala Lumpur-Kelantan adalah delapan jam, tapi karena lebaran perjalanan tersebut ditempuh selama 12 jam. Fyuhhh, lumayan cape, meski hanya duduk dan tidur saja. Dari rumah Kajang, kita berangkat jam sembilan lebih, sampai di Kelantan, jam sembilan malam. 

Yang menarik dan itu berbeda dengan di Indonesia, macetnya tidak diiringi dengan para pedagang asongan yang bisa kita temui, tak juga ada peminta-minta sedekah di pinggir jalan. Selain itu, kalau kita naik kendaraan umum seperti bus dan kereta api, pemerintah tidak menaikan tarif ongkos. Kapan, yah, negara kita bisa begitu? #Iri Ada juga perbaikan jalan di Kuala Lipis, tapi itu tidak ada pekerjanya sama sekali, mungkin pekerjanya sedang sibuk dan mudik lebaran. Lagipula, sebagian besar dari para pekerja tersebut biasanya adalah orang Indonesia, India juga Bangladesh.

Di Indonesia, saya jarang banget mudik lebaran setelah merantau bertahun-tahun. Seingat saya, hanya sekali mudik ke kampung halaman di Pemalang. Dan kali ini, bisa juga menikmati mudik lebaran di negeri jiran :)

 Nasi arab dengan seekor kambing (ini mah Abah yang beli)

Rendang daging

Sayur lodeh
Lemang

Buat teman-teman blogger, taqaballahu mina wa minkum. Selamat idul fitri 1433 H. Mohon maaf atas segala salah dan kata. Mohon maaf atas kunjungan yang belum terbalas. Owh ya, di Malaysia, lebaran satu bulan full selama syawal :)


30 komentar:

  1. lho mbak anaz aslinya mana? di Malaysia kuliah mbak? :d

    BalasHapus
  2. @Mbak Nunu, iyah, Mbak, saya kuliah, alias kuli payah di rumah orang hehehe

    BalasHapus
  3. Maaf lahir batin juga ya Mbak.
    Mbak Anaz kayak bang Toyib, lebih lama malahan. Hheheheheh...
    Nasi Arab tuh yg kek gimana Mbak rasanya
    koq kayak ada srundeng2nya gitu..

    BalasHapus
  4. Mbak Anazzz apa khabar?

    Taqobbal ya karim, mohon maaf lahir batin ya :D

    Duch pantesan kita ngak ketemu, Mbak Anaz lebarannya di Malaysia sich, hehee...

    Apa, lebarannya sebulan, asyiiih dong, tapi nggak lupa puasa syawal kan? heeehhhh :)

    BalasHapus
  5. @Mbak Zuhanna, iyah, bang Toyib kalah hehehe, itu bukan sernding, tapi daging kambing. Jadi kambing satu ekor yang dah diplucuti dan dimasak :)

    @Mbak Aritneke, Sama2, Mbak. Mohon maaf, sungkem belum silaturahim ke blognya. Iyah, gak ketemu. lebaran sebulan, yang syawalan yah syawalan, yang enggak yah lewat, Mbak :)

    BalasHapus
  6. ya iyalah
    bang toyib lanang kok
    opo anaz asline lanang..?
    kok ga pernah bilang bilang sih...

    BalasHapus
  7. Maaf lahir batin juga ya, mba..
    lebaran di malaysia hampir sama ya dg di Indonesia..
    sama2 ada acara mudik..hehe

    BalasHapus
  8. Selamat Idul Fitri,,
    Maaf Lahir Batin Ya Mbak..

    Terima kasih share tentang lebaran di Malaysianya...

    Eh kok ndaka da sambel didalam coet, plus ulekan :P

    BalasHapus
  9. mbak mohon maaf lahir batin yah........... hmm up date trus blognya ttg kabar di negeri jiran........ aku jadi pengen pergi kesana hehe

    BalasHapus
  10. wah...nggak kebayang An...lebaran di kampng orang jauh pula, pernh juga sih lebrn di bj gede, tp agak2 nyesel soalnya sepiiii...dan uang habis2 juga...:D

    BalasHapus
  11. Met lebaran yah anaz.. gak bilang2 lebaran di Kelantan heheh.. kalo tau bisa kopdaran ya. sama nih kita udah 7x lebaran gak pulang-pulang :D

    BalasHapus
  12. Maaf lahir dan batin juga, mba. :)
    Pas baca kelantan koq aku bacanya "ketan" mba. :D

    Lemang ki apa mba?
    Aku isih utang. :D

    BalasHapus
  13. walaupun lebaran tidak dengan keluarga tapi masih bisa merasakan suasana lebaran yg sama ya mbak

    BalasHapus
  14. Maaf lahir batin juga ya El. Wong tua sih sok nggawe jengkel sing enom ya? wkwkwkwk.....

    BTW hidangan lebarannya persisnya sama dengan keluarga orang Brunaidarussalam, makan lodeh yang di Indonesia nggak lazim. Di kita 'kan kalau pun nyayur ya sayur godog dengan semur itu ya?

    BalasHapus
  15. Nah kuwi El, komene kang Rawin jyan merguyokna temenan hehehehe.....

    BalasHapus
  16. @kang Rawins, embuh, Anaz juga ndak tahu :P

    @Mbak Melly, iyah, sama, Mbak, ada mudik, rendang, ketupat dan lain2 :)

    @Arr Rian, hiahahaha ini gak ada soalan lain apa? :P

    BalasHapus
  17. @RYNEM, lah wong sayanya di Malaysia, yah up-datenya Malaysia. Mosok mau up-date Jerman? :P

    @Mbak Sri, udah keseringan, Mbak. Jadinya biasa :)

    @Mbak Neni, huwaaa, Mbak di Kelantan? Hiks, baru tahuuu



    BalasHapus
  18. @Mbak Milati Indah, enggak, lemangnya beli :)

    @Idah Ceris, huehehe.. Ketan? :P lemang kuwi isinya ketan :P pertanyaan adalah jawaban :D :P

    @Mbak Lidya, bener, Mbak. Alhamdulilah...


    BalasHapus
  19. @Bunda Julie, surpriseeeee.. subhanallah, serasa gimana gitu dikunjungi Bunda di blogspot, memperpanjang nafas silaturahim MP. Hiks, terharu...

    Bun, itu nasi Arabnya karena mereka pada suka. Ini tahun pertama lebaran hidangannya nasi Arab. Eh, biasanya Abah yang masak nasi Arab ndink hehehe.. sami2 yah, Bun. Anaz juga mohon maaf :)

    BalasHapus
  20. Makanan di sana ternyata serupa tapi tak sama ya dengan makanan di Indo hehehe

    BalasHapus
  21. makanannya sama ajah ya?
    trus yang beda apa ya bu?

    suasananya ya mungkin?

    BalasHapus
  22. walah betah nian di sana
    emak bapak apa gak kangen itu?

    BalasHapus
  23. Selamat hari raya idul fitri, maaf lahir dan batin juga ya Naz.

    Wah memang Indonesia perlu berubah nih, dari tahun ke tahun juga begini2 aja kalau lebaran hehehe

    BalasHapus
  24. mohon maaf lahir bathin ya mbak anaz,,,wah,,ternyata lebaran di kita gak jauh beda ya sama disana,,makanannya pun hampir sama...

    BalasHapus
  25. baca ceritanya jadi pengennnnnnn banget jalan2 kenegeri tetangga, tapi bagaimana mungkin ke luar kota saja saya gak mampu wkwkwkwkw

    BalasHapus
  26. gak di sini, gak di sana rendang selalu ada ya :D

    BalasHapus
  27. keren ya lebaran aja di luar negeri *mlayu*

    BalasHapus
  28. Ngiler ama lemang aja tu naz. Pasti enak ya dicocol bumbu rendang :D

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P