Rusaknya Bahasa Kita Di Dunia Maya

Baru saja membaca status teman di facebook, "
Baca wall Dewi Sriyanti, ternyata selain kata 'ciyuss miapah' ternyata ada lagi 'miawoh' (Demi Allah).. Duh mohon hentikan becandaan yang menyangkut nama Sang Khalik.. Jangan sampai membuat-Nya murka kepada kita...

Masya Allah... saya bener-bener istighfar dibuatnya. Sejauh itukah dunia maya mengubah arti bahasa? Ah, dunia maya? Dunia maya siapa? Toh tidak semua orang menggunakannya bukan? Mungkin, akan banyak yang bilang kalau saya ini kuper, gaptek nggak gaul dan macam-macam. Tapi, itu memang betul adanya, saya memang kuper dan gak gaul, saya enggan menuliskan kalimat-kalimat yang baru saya lihat. Bahkan kerap mengernyitkan dahi berkali-kali ketika melihatnya.


Saya pernah menegur teman yang menyemangati teman lainnya ketika dia memberikan kalimat, "Gunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Cemungudddd."

Lah, saya heran, dari mana asal muasal kata cemungud itu? Saya tegurlah teman di facebook tersebut, kemudian teman itu kembali menyahut. "Cemungud itu bahasa gaul, nulisnya miring." Saya diem, lah emang nggak tahu. Akhirnya saya googling melalui hape (yah karena waktu itu hanya bisa online lewat hape :D) bertemulah saya dengan tulisan di majalan online, Tempo seingat saya. Kalau kalimat cemungud miyapah dan kawan-kawan itu adalah bahasa alay. Gubrkasssssss!

"Terus gue harus bilang WOW gitu?" Kalimat itu pertama kali saya lihat pada wall group fb salah seorang member group blogger. Member tersebut memajang foto anak kecil berkulit hitam yang sangat ekspresif sekali wajahnya di depan kamera. Saya belum tahu kalimat itu asalnya dari mana, tapi melihat yang dikomentarin adalah foto anak berkulit hitam saya marah. Yah, marah! Saya kira sungguh tidak lucu ketika fisik seseorang dijadikan bahan candaan. Tak lama, saya sering sekali menemukan kalimat-kalimat serupa, "terus gue harus bilang WOW gitu?" Barulah saya tahu kalau kalimat tersebut adalah dari sebuah penggalan kalimat di sinetron. Tepuk dengkul!

Terbaru, adalah kalimat-kalimat yang bikin saya eneg bin muntab pengen muntah ngelihatnya kalau ada yang nulis, hasil googling beserta artinya.

Ciyus= Serius
Miapah= Demi apa
Miawoh= Demi Allah (Kalimat ini sungguh2 keterlaluan, sudah mempermainkan nama Tuhan)
Enelen= Beneran
Macacih= Makasih
Lahacia= Rahasia

Kalau sebelumnya saya disebalkan dengan bahasa SMS, ini lagi ditambah lagi dengan bahasa-bahasa baru yang asli sungguh nyebelin banget! Malangnya, yang menggunakan bahasa-bahasa alay tersebut bukan hanya para ABG-ABG labil, tapi ada juga sebagian dari pengguna maya yang sudah dewasa bahkan masuk ke dalam barisan penulis, kok yah masih menggunakan bahasa alay itu lho. Heran!

Tapi mereka mungkin akan berkelit, yah? Emang kenapa? Susah buat lo? Wehehehe, mungkin saya akan ditanya begitu. Iya, itu menyusahkan saya dan ribet ngelihatnya. "Yah udah kagak usah dilihat?" Lah, situ ada di list temen FB saya, mau nggak mau saya melihatnya dan bikin empet mata :D :P

Kayaknya bagi sebagian teman di facebook, saya ini sangat menyebalkan. Soale saya sering negur temen yang kalau ngobrol dengan saya menggunakan bahasa SMS atau bahasa alay. Yah, saya memang langsung menegurnya, saya bilang, "Nulisnya biasa aja donk. Saya nggak paham!" Buahahahaha

45 komentar:

  1. setuju..
    kalo masih tulisan alay, masih bisa kompromi walau bawaannya bikin bete
    tapi kalo udah bawa istilah agama, rasanya harus dihentikan. I don't like it

    BalasHapus
  2. alah bisa karena biasa...kalau sudah terbiasa menggunakan bahasa seperti itu, bisa-bisa nanti di skripsi atau surat lamarannya jadi pakai bahasa seperti itu :D

    welkam bek, Anaz! :) <== bahasa gawul

    BalasHapus
  3. Herman juga bahasa alay baru ya? ga ngerti artinya apa :-D

    BalasHapus
  4. banyak2 bersyukur punya teman seperti saya ya Naz
    karena ucapanku sehari2 sangat jauh dari bahasa alay
    dulu juga pernah tuh kayak itu, pas ada yg bilang cemungudh? ops ...! rasanya kok gak pantes ya tapi mau bilang apalagi kita, sementara yg seperti itu justru dianggap TREND bin gaul. *sambil ngurut dada*

    BalasHapus
  5. yang ajaib kemarin begini, masak ada yg bilang namaku Ni CampereniQue itu termasuk kata ALAY sehingga dia tidak bisa menebak aku perempuan atau laki, membuat dia tidak tahu harus menyapaku bagaimana.

    Ketika kutanya alaynya dimana, dia bilang karena penggunaan huruf BESAR yang tidak pada tempatnya. OMG!

    Atau menurut bu Anazkia nama saya ini memang ALAY??? Mohon jawabannya :D

    BalasHapus
  6. setuju, dlm al apapun hrs ada batasannya.. Yg berhubungan dg agama apalagi tentang Nya jangan pernah di main2kan..

    BalasHapus
  7. @Mbak Hilsya, iyah, Mbak. Buat saya mempermainkan nama Tuhan itu sudah keterlaluan :(

    @Mas Pradna, nanti kalau punya anak juga dikasih nama 4L4y hihihi... buehehehe, malah bawa2 bahasa gaul :D :P

    BalasHapus
  8. terus terang saya baru tau lo mba...engga gaul apa ya saya? #bertanyapada dirisendiri

    BalasHapus
  9. @Nietha, kalau di twitter ama FB kadang banyak yang menggunakannya :|

    @Mbak Ni, iya, alhamdulilah bersyukur banget kalau ketemu orang yang nulisnya gak ngebetin :D

    Eh, mengenai soalan teman baru Mbak Ni itu, nama campereniQue apa iya termasuk alay? Weh, itu mah bukan alay, tapi susah disebut :P. Lah, nama "NI" kan sudah menunjukan perempuan, tho?

    BalasHapus
  10. setuju mba... kalo kebablasan main mainin bahasa juga bikin kita sebel... kasian nanti anak anak yang masih kecil kebingungan mempelajari bahasa bahasa gaul agar bisa diterima dilingkungannya....

    BalasHapus
  11. @Mbak K2ni, semoga kita semua terhindar dari semuanya. Aamiin...

    @Mbak Isti, samaaaa, saya kadang ngelihat di TL twitter aja :|

    @Bundanya I-an, Iya, kalau nggak ngikut nanti dikiranya nggak gaul :(

    BalasHapus
  12. Kita memang pintar merusak bahasa ibu kita sendiri ya? Dan herannya, tidak pernah ada upaya pemerintah untuk meluruskannya kembali lewat pembinaan di televisi seperti zaman saya muda dulu ada acara "Pembinaan Bahasa Indonesia" di TVRI. Ya, kalau sambil bergurau lisan masih boleh lah, tapi kalau kemudian dibuat tertulis gini kok sepertinya melegalkan yang tidak baku. Sayang sekali.......

    Eh El, minggu lalu ada foto di koran tentang demo di Yogyakarta, yang demonstrannya bawa banner tulisannya gini "Lajeng kawula kedah matur WOW ngaten?" Ck....ck....ck..... sudah menasional tuh ungkapan itu. Wkwkwkwkwkwk............

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, semua sudah terkontaminasi yah, Bun? Wehehehehe

      Semoga ini adalah perkembangan sesaat aja, karena mungkin nanti akan ada perkembangan2 lain, tapi semoga ianya tak merusak yang aslinya

      Hapus
  13. Aku baru tahu yang Wow itu dari sinetron, hahaha *kemana aja gue*

    BalasHapus
  14. Ya ampun, anak-anak itu!! Gemes juga saya jadinya :(
    Saya juga lama-lama empet dengan bahasa-bahasa begitu. Sumpah gak ada bagus-bagusnya. Mungkin karna saya sudah lewat masa-masa ABG. Tapi rasanya semasa ABG dulu gak begitu-begitu amat bahasanya, selain bahasa walikan Jogja itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss, Mbak, saya juga udah lewat masa2 ABGnya hehehe, jadi udah gak berminat ngomong bahasa aneh2

      Hapus
  15. kalau masalah bahasa alay yang biasa sih, saya gak papa. biasa aja. tapi, kalo yang 'miawoh' itu emang keterlaluan. kaya 'astajim, 'yaoloh', yang pernah ngetren beberapa waktu lalu. mau lucu2an, sooook, tapi jangan yang bawa2 nama Tuhan.

    BalasHapus
  16. wkk..wkk.. idem..dueh..mbak..daku..juga..bingung dengan bahasa..alay..he.he.. tpi..kalo demi Allah..di bikin alay..ancen kebangeten..tenan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iyah. Tapi kalau sudah bawa nama Allah bener2 kelewatan

      Hapus
  17. Pertama kali mendengar, bukan hanya bingung tapi sempat merasa lucu juga, tapi lama-lama risih rasanya. Dan kalau ada yang mempelesetkan nama Allah ( seperti; miawoh, ya oloh ), terus terang saya juga ikut protes, tak terima.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, Pak,semoga kita terhindar dari yang demikian...

      Hapus
  18. kaya anak baru bisa bicara saja ya mbak pakai dicadelin2in gitu, harusnya bersyukur bisa bicara dengan baik :)
    kayanya gak etis ya kalau menyebut Nama Allah dengan digaya2 gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, dicedal2in gitu hehehehe

      Duh, kalau kalimat Allah jangan deh :(

      Hapus
  19. eh nambah nih mbak komennya :) ada juga loh yang bilang Astagfirullahaladzim dengan dsingkat astajim ,aku pernah beberapa kali menegur tema

    BalasHapus
  20. masih banyak lg kalimat Allah yg di buat Alay kaya' kata Ya ALLAh mereka menulis "Yaowoh" lalu Ashtagfirullah mereka menulis "ostopiloh" saya sangat benci ketika ada orang yg menulis seperti itu atas nama ALLah,, dan saat itu saya menegurnya.

    BalasHapus
  21. menggunakan bahasa dengan baik akan lebih aman tentunya, aku juga tidak setuju dengan pemakaina kata kata seperti itu apalagi membawa bawa nama Allah

    BalasHapus
  22. baru tau ini mbak, alaaay nya...

    kita yang udah paham gak usah ikut ikutan....

    BalasHapus
  23. Kalao saya sering dapat sapaan dengan kata "mikum".... emang bener2 keterlaluan

    BalasHapus
  24. emang sih,,bahas itu udah keterlaluan banget,,apalagi bawa2 nama Allah segala.ckckckc

    BalasHapus
  25. maraton~
    setres tingkat dewa mah menghadapi bahasa Alay.....

    smoga g ketularan, aminnn

    BalasHapus
  26. setres mah ngadepin makhluk Alay...
    semoga g ketularan :D

    BalasHapus
  27. Bunuh alay..hehehe

    Tenang aja, sebentar lagi trend itu akan segera berlalu. Perusak bahasa ada dimana saja dan dijaman apapun

    BalasHapus
  28. Mba, kamu tau dari mana translete ciyus dll itu seperti di atas.
    Aku malah gak tau tuh. . .:D

    Aku bukan anak alay je, tapi anak medok. :D
    ngapura baen nek kon ngomong ciyuus, mending ngomong medok ya, ngapakers la. :)

    Bahasa koq ya dijajah, mbok ya dilestarikan ngono lho.
    #gemeeeeeeeeeeees sama anak alay.

    BalasHapus
  29. mbak anaaazzz.udah lama gag kesiniiii ;;)

    sama mbak,aku juga sebel sama bahasa alay lebay nan apa lah itu,jujur menjijikan..merusak bahasa indonesia!! setelah ditanya bahasa baku diem gag tau >.< gag kebayang dah anak2 kita nanti hikz smoga bisa cepet sembuh neh tren berbahasa..

    BalasHapus
  30. hahaha aku paling kerep ngrusak bahasa nang blog, ejaane EGP segeleme dhewek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang, tapi justru gayamu yang segeleme dewek itu yang membuat blogmu jadi beda dan menarik untuk didatangi lho. :-D

      Hapus
  31. wah aku baru thu yg Ciuz Miap baru tahu artinya ya disni.. selama ini hanya bengOng klo ada status begituan. cz pertama kali dnegar di TV eh lihat dan dengar hehe...

    itu sih bukan bahsa Alay mb, bahasa anak bayi belum bisa ngomong..

    hehhe, habisnya sulit dipahami.

    BalasHapus
  32. hahah abg2 jaman sekarang banget emang itu. ga tau juga ya munculnya dari mana.

    Internet Marketing

    BalasHapus
  33. biasanya pemicunya sinetron ma iklan2 tuh, semuanya menghalalkan segala cara demi duit karena Tuhannya MEDIA itu ya duit, liat aja agama aja dijadiin alat untuk membuat bahan biar dagangannya laku..semua itu awalnya dari MEDIA, liat tuh mereka mengadu domba antara pemerintah dan rakyat, menampilkan tontonan murahan dan pembodohan, kalo seumpama MEDIA pake EYD semua, WUIHHHHH,,AJAIBBB BRO,,
    LIHAT SAJA ::
    1. pendidikan jadi EDUKASI
    2. tempat tujuan jadi DESTINASI
    3. pilihan jadi OPSI
    4. carut marut jadi KARUT MARUT
    5. pasca jadi PASKA
    6. TEKNOLOGI jadi TEHNOLOGI
    DST SAMPE BOSEN..

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P