Mahanani dan Keberkahan Illahi

Masih berkisah dan melanjutkan tulisan sebelumnya. Kalau ada quote dari Mas Naim Ali "Resiko terbesar dalam hidup adalah ketika tak berani mengambil resiko" maka resiko Mahanani dalam kegiatan harbuknas tanggal 17 mei lalu sungguh telah dibayar Lunas! Ya, lunas segala kelelahan dan kerja kerasnya terbayar kemudian. Bukan saat itu ketika acara dimulai, bukan juga ketika acara akan dimulai. Tapi pada setelahnya, beberapa bulan kemudian.


Tak lama setelah kepulangan saya dari Kediri, saya bekerja di sebuah lembaga non profit di mana lembaga tersebut lebih memfokuskan kepentingannya untuk orang banyak. Di situ, ada banyak hal yang membuka mata saya dan menambah pengalaman tersendiri untuk saya. Tentang dana CSR dari perusahaan-perusahaan  yang banyak terlibat dalam NGO tersebut dan juga beberapa minimarket seperti alfamart dan indomart yang juga bisa diajak bekerja sama.

Saya langsung ingat dengan mahanani, saat suatu hari mendokumentasikan kegiatan 1000 kacamata untuk anak-anak kurang mampu di beberapa sekolah di sekitar Tangerang, Depok, Bekasi yang bekerja dengan alfamart. Terpikir, kenapa mahanani saat mengadakan kegiatan tidak bekerjasama dengan pihak seperti alfamart dan kawan-kawan? Saat itu saya hanya mengirim penggalan sms kepada Mas Naim, "di Mahanani sama hibahbuku orang-orangnya pada nekat dan gila" 

Seingat saya memang hanya itu smsnya. Selanjutnya saya juga nggak ngobrol banyak. Tak lama setelah kejadian tersebut, saya mendapatkan link dari fan page mahanani PT Lion Superindo Beri Bantuan Buku. Membaca beritanya, subhanallah... sungguh saya bersyukur dan ikut gembira. Meski saya bukan pemilik mahanani dan tak terlibat langsung di dalamnya tapi kegembiraan dan keharuan itu ada. Ya, ada bersama dengan kilas balik cerita sebelum harbuknas 17 mei lalu. Pada tulisan tersebut, dituliskan Superindo memberikan bantuan 600 buku, tak hanya itu dana berbentuk uang juga digelontorkan sebesar 75 juta untuk membangun sarana dan prasarana di Mahanani. Subhanallah.... resiko terbesar dari Mas Naim Ali yang diambilnya sejak harbuknas dan sebelum-sebelumnya seperti dibayar lunas! Meski menjadi tanggung jawab untuk membangunya. Semangat!

Masih ingat, bagaimana riweuhnya Mas Naim Ali, Agung, Mbak Ulya dan teman-teman Mahanani berjibaku dengan segala keterbatasan untuk menyiapkan acara 17 mei lalu. Ya, saya yang hanya bisa melihat tanpa banyak membantu, melihat begitu banyak keajaiban. Tak hanya keajaiban, tapi juga keberkahan atas keikhlasan dan kerja keras teman-teman Mahanani.

Semoga, ke depannya Mahanani semakin bermanfaat untuk lingkungan sekitarnya. Aamiin.... Selamat berjibaku dengan waktu untuk membangun perubahan-perubahan lainnya.

 Mas Naim Ali menerima bantuan dari Superindo, foto dokuemntasi dari fan page mahanani

Bisa sampai ke Kediri dan nampang di depan mahanani itu dulu nggak pernah kepikiran. Alhamdulilah, dengan modal nekat bisa juga sampe ke sana :D. Dulunya, sebelum menjadi Taman Baca Mahanani, tempat itu adalah kandang sapi. saya pernah menuliskannya di sini

Twitter mahanani, @mahananian

36 komentar:

  1. moga2 tetep iso langgeng taman bacane

    BalasHapus
  2. Blog-nya mbak Anaz ini kok gak bisa di-follow wordpress ku.
    Jangan-jangan aku di block :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ternyata bisa di-follow, tapi masih belum muncul di inbox

      Hapus
    2. Gak tahu, Pak. Mungkin bisa lewat imel aja. Syukurlah kalau udah :)

      Hapus
  3. Wah, kenapa aq dulu gk ikutan 1000 kacamata yahh...hehehe

    Semoga makin sip ya mbak Taman Baca Mahanani nya. Amienn

    BalasHapus
  4. duh salut dengan kegiatan kakak yg satu ini... kaka i luv you

    BalasHapus
  5. kegiatan yang bagus... semoga banyak di contoh oleh para sahabat yang lain.. dan juga saya... Amin

    BalasHapus
  6. Berbagi dengan sesama, semoga membawa keberkahan.

    BalasHapus
  7. alhamdulillah,berkahnya mahanani ya mbk...kmrn pas pulang ke jombang q tanya alamat mahanani (kbtulan kan deket cm 1 jam) tapi mungkin mas naim lg sibuk jd g dibales gagal deh maen ke mahanani :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaa.. napa gak kontak aku, Mbak? Hehehehe
      Semoga lain kali bisa ketemu dan bisa singgah ke Mahanani :)

      Hapus
  8. wah, subhanallah sekali. ini pasti gak nyangka banget bisa dapet rejeki kayak gini ya, mbak

    semangat terus menularkan hal-hal positif XD

    BalasHapus
  9. Meski saya hanya bertemu nggak begitu lama, saya merasakan Kang Naim memang type orang yang ulet dalam menjalankan kebaikan. SUkses buat Mahanani

    BalasHapus
  10. wah, terus semangat melakukan kegiatan yang bermanfaat bagi orang banyak dan bersifat sosial.. Lam kenal yaa...

    BalasHapus
  11. howalah mahanani tho
    tiwas ngacir le mbukak kirain maharani...

    pokoke anaz emang ngetop lah nek urusan sosial koyo kuwi...
    semangat na...

    BalasHapus
  12. hebat nih.. aku wae meski orang Jati blum pernah ke Kediri

    Sukses buat mahanani

    BalasHapus
  13. informasinya sangat bermanfaat sekali, terimakasih banyak

    BalasHapus
  14. infonya sangat bermanfaat sekali, semoga menjadi amal sholeh....

    BalasHapus
  15. Woow semoga terus mendapatkan berkah ramadhan sampai hari kemanangan nanti :)

    BalasHapus
  16. wuiiih mantap, keren bin beken mbaaak ^_^

    BalasHapus
  17. informasinya sangat bermanfaat sekali, terimakasih banyak

    BalasHapus
  18. artikel yang sangat indah sekali kak

    BalasHapus
  19. Minal Aidzin Walfa Idzin mohon Maaf Lahir Dan Batin...dan Selamat merayakan Hari Raya Idul Fitri ya sobat.....

    BalasHapus
  20. Denny blogspot,,minal aidzin wal faidzin mohon maaf lahir dan batin ya ....selamat hari raya idul fitri...

    BalasHapus
  21. lama tak mampir..
    met lebaran kak anaz
    maaf lahir batin yaa :-)

    BalasHapus
  22. semoga selalu mendapatkan keberkahan

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P