Jerawat Oh Jerawat

Jerawat oh jerawat. Wajah saya itu berminyak, parah banget gitu. Dulu kalau becandaan sama teman-teman sekolah selalu bilang gini, "Kalau masak nggak usah pake minyak goreng, tinggal peres aja tuh, minyak dari muka" Muehehehe... Sadis banget, yaks :D. Resiko wajah berminyak itu yah jerawatan. Jadi sejak SMP itu saya udah terbiasa dengan jerawat. Memang nggak parah-parah amat, tapi bisa jadi lebih parah kalau saya nyoba-nyoba pake kosmetik apapun itu bentuknya. Asli, itu bikin bt. Eh, tapi kalau pembersih muka doang sama sabun cuci muka enggak, sih.

Jadi, sejak awal-awal pake facial wash, saya selalu memilih satu produk yang selalu ada labelnya anti acne. Tapi, nggak sebua yang ada label anti acne itu bisa dipake. Saya mengalami jerawat paling parah itu pas di Malaysia. Gara-garanya itu spele banget, sebelum berangkat itu saya beli pembersih wajah dan facial wash yang labelnya itu jelas-jelas anti acne. Tapi ndilalah kok, yah, saya panen jerawat. Asli bener-bener panen. Waktu di Jakarta itu udah mulai kelihatan pertumbuhannya. Nah! Pas sampai di Malaysia itu jerawat asli sak ndhayah-ndhayah (bahasa opo iki?)

Nggak cukup di wajah aja itu sampai ke leher wis pokoke lengkap banget. Itu adalah jerawat terparah sepanjang hidup :D. Saya pikir ia akan cepat membaik, rupanya tidak. Mungkin perubahan cuaca, meski Malaysia dan Indonesia tak jauh berbeda, tapi suhu udara di Malaysia lebih tinggi panasnya berbanding di Indonesia. Saya sempat meminta bantuan kepada menantu majikan saya yang orang farmasi untuk membelikan obat jerawat. Saya lupa nama obatnya, tapi baunya itu tak berapa enak, seperti alkohol. Tapi alhamdulilah, setelah itu membaik.


Ini jerawat yang bertengger sekian lama waktu masih di Malaysia :P

Setelah membaik, kadang saya kembali mencoba-coba membeli kosmetik seperti pelembab. Tapi, ya, dasar kulit saya memang tak bersahabat dengan kosmetik, tetap saja setelah memakainya akan keluar jerawat di sana sini. Pernah pula dibelikan kosmetik yang terkenal itu, yang mahalnya pake banget, tetep juga nggak ada cocok-cocoknya. Emang alhamdulilah wajah saya ini tak berteman dengan kosmetik muehehehe...

Sekarang, pas udah di Indonesia alhamdulilah jerawat parah banget itu jarang muncul, kecuali waktu-waktu tertentu aja dan itu pun satu dua. Meski besarnya tetep nyeremin :D pernah ketemu Kang Isjet waktu di acara kompasiana, lah yang ditegur jerawatnya gitu. Sama kayak mbak Haya yang gemes kalau lihat jerawat saya yang segede-gede gaban itu pada keluar waktu ajang Srikandi Blogger bulan lalu :P

Terus, ya, terus, ya, saya dibawain produk Sari Ayu pas udah selesai acara Srikandi itu. Awalnya saya ragu buat pake itu produk. Seriusan, belajar dari sejarah kulit muka yang nggak ada bagus-bagusnya kalau pake kosmetik saya jadi lebih hati-hati. Tapi, tak lama kemudian saya memakainya dan alhamdulilah kulit saya bersahabat dan jerawat pun tak begitu lekat menempel di wajah. 


Dari semua produk yang ada, sampai saat ini saya hanya baru memakai dua saja, pencuci muka sama lotion jerawat. Ini demi kehati-hatian kulit wajah yang tidak akur sama kosmetik :) tapi melihat perubahan jerawat, produk yang lain sepertinya emang kudu segera dipakai.

Nggak ada foto setelah, Naz? Ada di laptop kantor :D lah ini online di kosan jew, nggak bisa selfie :P

12 komentar:

  1. Salam Takzim
    Benar kata para dokter, semua penyakit ada obatnya, semoga jerawat itu cepat lengser ya,
    Salam Takzim Batavusqu

    BalasHapus
  2. kemarin ketemu mabk anaz udah mulus kok jerawatnya ya ::)

    BalasHapus
  3. yah, mana komenku yak....ilang maneh >_<

    tos dulu,,,muka dengan segudang minyak goreng hahaha,takut coba ini itu,bener2 kulit sensitif..tapi alhamdulillah kita diberi senyum manis ya mbk hahahaha...*ra nyambung*
    eh, kuwi fotone kok gemukan yo,alhamdulillah akhirnya gemuk juga... ^^

    BalasHapus
  4. Jerawat atau Agne ini memang suka bikin down penampilan Bayangkan saja jika bertemu sahabat atau teman teman di suatu acara jika ada Jerawat pastilah akan membuat grogi penampilan. Memang ada banyak penyebab timbulnya Jerawat. Salah satunya adalah konsumsi makanan berminyak yang konon menjadi salah satu biang keladi timbulnya jerawat. Saya sendiri sudah mulai mengurangi makanan berlemak atau mengandung minyak. Banyak minum air, dan jarang mengusap wajah dengan menggunakan kedua telapak tangan

    BalasHapus
  5. hallo ka Anaz, senasib kita niii mukanya berminyak dan jerawatan
    tapi sampe sekarang saya masih tetap jerawatan tidak pernah benar-benar bersih -_-

    BalasHapus
  6. wis ta mbak, aja kuatir, wong2 ki mung urung nemu hidayah wae dadi rung isa mensyukuri kelebihane dewe. Suk nek rega BBM wis patangatusewu sak liter apa ndunya kiye kentekan cadangan minyak bumi rak do antri tuku lengo rai.

    Ora bakal kuatir kentekan maning, wong selalu terbarukan aben ndinane :)))

    BalasHapus
  7. Sama mbak anaz.. Muka kayak ada sumber minyaknya.

    BalasHapus
  8. seperti kata Bapak saya, emang kita ga boleh gonta ganti pake pelembab, takut jerawat ;D

    Salam mba

    BalasHapus
  9. waduh,,, sama ne jerawatan juga... hahahaha,,, padahal da umur 32

    BalasHapus
  10. Wah, kayakny aku mesti nyoba juga nih mba..
    Kalo aku, pas dulu mah ngga ada jerawat, tapi setelah lulus SMA dan masuk kerja, ya Alloh.. wajah berminyak dan jerawat itu setia nemplok di wajah aku..* rada ngga pede juga sih sebenernya
    sekarang mulai pemulihan, do'akan ya mba..supaya jerawat ini bisa kuusir :)

    BalasHapus
  11. Terima kasih infonya yang sangat informatif. :D

    Perkongsian: Jerawat Yang Menyeramkan

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P