Ketika Handphone Kembali Hilang

Kemarin terkejut ketika membuka facebook menemukan ini, rupanya ada yang mencari-cari saya hehehe. Maafkan saya, Kak Lisdong :)

29 April lalu, hape saya kembali hilang dicuri orang. Kronologi kehilangan hape ini mungkin sangat menyebalkan untuk hari itu. Ya, hari Selasa, 29 April 2014 bisa jadi hal yang sangat menyebalkan. Sedianya, hari itu saya akan hadir di acara Nangkring Bareng PU bersama Kompasiana. Sebelum berangkat, saya sms Kak Ria dan Pak Dian Kelana, menanyakan kendaraan apa yang harus saya naiki menuju ke sana. Setelah mendapatkan petunjuk dari pak Dian, saya menuju Lebak Bulus. Dari Lebak Bulus Saya menaiki bus Kopaja  menuju Blok M.

Bus tersebut kosong saja. Tak jauh bus berjalan, ada seorang bapak-bapak naik, ia langsung duduk di samping saya. Saya sebal, kursi sekosong-kosong itu, kenapa ia duduk di sebelah saya. Saya sebal, bau badan bapak-bapak itu yang menyengat membuat saya tambah sebal. Akhirnya, saya pindah tempat duduk. Malangnya, bapak-bapak itu kembali mengikuti saya. Bertambah dua senti kesebalan saya. Tapi saya mencoba berbaik sangka dengan bapak ini, meski badannya bau saya tahan-tahanin aja :D :P Tas saya pegang erat-erat, tapi bodohnya saya sesekali lihat hape dan bapak berbau badan itu melihat jelas di mana saya meletakan hape. Kantong depan tas gendong saya!

Turun di Blok M, saya lalai. Saya letakan tas gendong saya di punggung. Saya sungguh lupa kalau sudah lupa dengan bapak berbau badan itu. Ketika hendak turun itulah sang bapak mendorong saya, dengan mengoceh nggak jelas ia berteriak-teriak. Turun di Blok M, saya merogoh kantong depan tas, dan hape sudah tiada. Duh, rupanya sambil mengoceh dan berteriak-teriak itulah ia merogoh tas saya dan mengambil hape di tas saya.Saya langsung pulang, tak jadi menghadiri Nangkring bareng. Yang terpikirdi kepala saya adalah mengganti semua password jejaring sosial yang ada di hape, karena semuanya belum log out.Di tas, selain ada hape yang saya letakan di kantong depan juga ada kamera SLR, tapi meletakannya di dalam, jadi kamera aman. Alhamdulilah....

Buat teman-teman yang lain, yang menggunakan hape cerdas, mohon untuk lebih berhati-hati. Kalau bisa selalu log out untuk jejaring sosialnya. Dan yang paling penting, lebih hati-hati ketika di Kopaja atau pun metromini. Tapi kejahatan tak hanya berlaku di Kopaja atau pun metromini, karena minggu kemarin bertemu dengan teman, ia menceritakan kalau hapenya dijambret sewaktu ia sedang online di jalan. Masya Allah...

Yah, begitulah, hape saya hilang. Senin malam sebelumnya saya chating dengan Mas Hakim, saya ingat penutup chat malam itu, saya minta didoakan berhati seluas samudera dan selalu belajar ikhlas. Mas Hakim mengiyakan, sambil mengucapkan minta sama-sama didoakan. Ini seperti uji nyali keikhlasan hehehe :)

Sulitnya ketika kini saya tak menggunakan hape cerdas, saya jarang online. Saat itu, saya juga sedang persiapan ke Kediri, bisa dibayangkan sulitnya komunikasi dengan teman-teman. Akhirnya, sementara saya membajak hapenya Kakak. Terima kasih, Kak Dan kini, saya tak lagi memegang hape Kakak. Saya kembali ke asal, menggunakan hape yang hanya bisa SMS dan telpon saja. Dengan keterbatasan hape yang saya pegang sekarang, teman-teman dekat mengatakan sulit menghubungi saya. Banyak teman juga yang menanyakan kenapa whatsappnya tidak dibalas. Maafkan saya, teman-teman... Sementara ini saya meliburkan diri dari whatssapp :)

Ada hal yang membuat saya sedikit berkecil hati perihal hape ini, hal spele memang. Biasanya, saya ini suka motret dari hape, meski membawa kamera ada kalanya saya lebih suka memotret menggunakan hape. Lebih mudah. Minggu lalu, saya duduk-duduk dengan beberapa teman. Salah satunya teman akrab. Ketika melihat sesuatu hal yang menarik, saya ingin memotretnya. Terpikir untuk meminjam kamera hape dari teman di sebelah saya, padahal di tas saya ada kamera.

"Eh, pinjem kamera hapenya dong," teman saya itu lama merespon. Lantas sambil memegang hapenya ia menjawab,

"Nggak ada kameranya. Aku dah hapus," ujar teman saya itu.

"Owh..." Saya ber owh panjang, tak berpikiran lebih-lebih, yang pasti saya percaya saja dengan kalimatnya. Esok paginya, baru saya ingat kalau teman tersebut sempat memotret sebelumnya menggunakan hape. Kamera di hapenya ada, tidak dihapus seperti yang dia bilang ketika saya meminjam. Ya Tuhan... saya bengong :) saya SMS dengan teman tersebut, lain kali kalau nggak boleh pinjam bilang aja, nggak usah pakai bohong segala, kayak sayanya ini anak kecil aja :)

Kejadian kecil ini membuat saya berpikir, ada kalanya tak semua orang yang kita anggap teman, atau teman akrab dia tak menganggap kita sama sekali. Saya mengingat kembali kepada diri sendiri, mungkin di waktu yang lain saya juga pernah tak menganggap orang lain yang menganggap saya teman. Apa saya marah? Iya, saya marah dan hilang respect kepada teman saya. Tapi saya tak boleh membencinya. Ingat kata Nek Kiba dalam bukunya Amelia (serial Anak Mamak) kita tak boleh membenci orang lain, bahkan dengan musuh sekali pun. Maka untuk semua teman, yang mungkin kerap kali saya lupakan mohon maaf atas segala kehilafan. Untuk nomor hape, saya kembali menggunakan nomor xl dengan akhiran 7914.

Yang nulis status di atas namanya Kiki, dia hapenya juga ilang waktu di stasiun Senen sepulang dari Kediri  (kita pulangnya gak bareng, sih) nah, Kak Aip ini membekainya hape, Nokia C3. Tapi, besoknya ketika saya pulang ke Jakarta, Kiki SMS saya, dia bilang kalau hape nokia biar saya aja yang pake, karena dia sudah ada hape. Saya sebetulnya sangat terharu ketika mendapatkan SMS dari Kiki, tapi saya tak membalas SMSnya. Dan Kiki pasti menganggap saya marah kepadanya. Terima kasih, Ki . Selain Kiki, ada juga teman lainnya yang sebelumnya menawarkan memberi balckberry (BB) pearlnya. Ini sudah lama ditawarkan sejak hape saya hilang, tapi saya belum punya kesempatan menemuinya. Terima kasih kepada teman-teman semuanya. Terima kasih atas kebaikannya, ketika saya meminjam kamera hape dibohongi sudah dihapus, tapi teman-teman memberikan saya hape :) ^_^ maka nikmat Tuhan manalagi yang aku dustakan :) menunggu hape dari Kiki :)

29 komentar:

  1. Saya juga pernah kehilangan hp, ketika belanja di SuperIndo Metro Bandung, dua orang menyenggol saya ketika saya sedang beli coklat, hp saya simpan di saku jaket, pas pulang ke rumah hp dah engga ada, semoga cepat punya gantinya ya mba sabarr!!

    BalasHapus
  2. ber owh panjang...
    sayangnya di status tertulis berowh panjang...
    kirain kosakata baru
    ternyata...
    ber owh panjang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. huehehe
      Mas Gajah ke blog sayaaaaa
      #bangga

      Hapus
  3. semoga lain kali lebih waspda ya mak di tempat2 umum n keramaian spt bus..moga ga terulang lg n dapat hp baru sesuai keinginannya

    BalasHapus
  4. hehe, bener2 uji nyali tentang keikhlasan ya, mba. moga hpnya awet yaa

    BalasHapus
  5. ya allah kyk anak kcl bgt itu mbk...bohong cm gr2 g blh pinjem hp,ish kekanakn bgttttt.....puk puk mbk anaz,cb deket psti dah tk suruh ambil hp di kos..q ada hp 1 yg nganggur ;)

    BalasHapus
  6. Mana bisa kamera dihapus, kan udah bawaan ta, Ka. Ahahaha. #sabaaar

    Baru tahu kabar duka ini, pantes aja gak prnah keton di WA. Thanks to Kiki. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu, Kanaz, kan dudul hahahaha
      Percaya aja dibohongin :D
      Mungkin takut hapenya dibajak kalik :D

      Hapus
  7. Sabar ya Mbak, semoga dapet yg lebih canggih lagi temennya, eh hapenya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaha
      Iya, kayaknya emang kudu nyari teman yang lebih canggih dari hape :)

      Hapus
  8. Balasan
    1. Iya, Mbak Ety. Terima kasih banyak :)

      Hapus
  9. hape cerdas atau smartphone, saat kehilangan hape tersebut ,,memang membuat pikiran terkadang jadi tidak tenang ya...apalagi kalo pemiliknya sering menggunakannya berburu foto yg menarik...., btw- kamera di hp bisa dihapus ya..alasan yg sangat absburd dari teman yg tidak mau meminjamkan hp-nya...tapi itulah hidup...ibarat cermin...terkadang memang tidak kita sadari..bahwa apa yg pernah kita lakukan kepada org lain,,,akan berbalik lagi kepada kita sendiri....
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Pak, bingungnya itu dengan semua data2 yang ada di hape :)

      Hapus
  10. Sukses selalu buat kedepannya
    amin

    http://goo.gl/imZRbi

    BalasHapus
  11. Pantas waktu acara di PU bapak tunggu tak kunjung kelihatan, saat itu bapak cemas sms dari bapak nggak sampai atau bapak terlambat membalasnya. Sehingga tak memungkinkan ananda datang karena sudah terlambat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampai Blok M Ana balik lagi, Pak hehheheh

      Hapus
  12. Mudah-mudah nanti Allah mengganti hape mbak yang hilang dengan hape yang jauh lebih bagus dan mahal :) aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, aamiin, Allahumma aamiin
      Terima kasih banyak, Mbak :)

      Hapus
  13. aiih mba anaz pembaca serial anak anak mamak juga ternyata :D keihklasan memang selalu dibalas dengan kenikmatan dariNya ya mba :)

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P