Tukang Mbajak Hape

Foto ini saya dapatkan tadi malam dari file hape yang udah hilang. Hape yang saya pegang itu punya Om Mas Arif, abis buat ngider keliling buat foto-foto :D :P

Kemarin, saya SMS-an dengan teman, membahas sedikit tentang tulisan saya kemarinnya yang ini. Pesan pendek yang disampaikannya, “Mungkin dia nda mau hapenya dibajak Kanaz, ahahahaha,” mendapat  pesan tersebut saya tertawa sambil membalasnya. Saya dan teman ini akrab, kami saling dan sering menyapa di group whatsapp (WA). Dulu ada dua group WA yang saya aktif di dalamnya. Semestarian dan Hibah Buku. Di situ kami sering becanda dan ketawa nggak jelas. Atau paling parah adalah ketika ketemu hapenya dibajak oleh yang lain.

Pernah hapenya dibajak teman? Saya pernah, tapi teman-teman dekat aja. Teman-teman yang ada di dua group WA tadi. kalau saya pernah dibajak hapenya, saya justru lebih dikenali di lingkaran teman-teman dekat di group WA sebagai tukang mbajak hape. Iya, lingkaran teman-teman dekat. Bukan teman yang baru kenal kemarin sore atau teman yang sudah kenal lama tapi jarang bercengkrama. Eh, tapi saya jadi tukang mbajak hape, yah, ketularan sama Kak Suraip.

Jadi, pada suatu hari, Kak Aip pegang hape saya. Saya, sih, cuek aja ngelihatnya. Lah, pas lihat di group, rupanya pesan dari saya itu pendek saja, tulisannya begini; “Kak Aip ganteng” Hyak Ampunnnn.... -_-  atau pada suatu ketika, ketika Arie2 sedang menemani Kalisda ke Jakarta, dengan mudahnya iya memegang hape Kalisda kemudian ngoceh nggak jelas di group WA sambil memajang foto-foto aibgenic kalisda yang sedang berbelanja. Lihatlah betapa jahilnya kami masing-masing....

Sejak kejadian tersebut, ketika bertemu satu sama lain kami saling berebut membajak hape kalau ada kesempatan. Jadi, jangan sekali-sekali meletakan hape semaunya kalau tidak mau dibajak. Tapi paling sering yang melakukan keburukan ini adalah saya. Atau paling buruk, ketika kami berkumpul, satu sama lain tukeran hape, kami ngobrol a-z. Sementara teman-teman di group WA yang berada di luar kota, menyangka yang menulis adalah  masing-masing dari kita. Padahal, nyatanya bukan. Ini kerjaan saya sama Kaijal waktu di Jogja, nanti teman-teman yang lain disuruh nebak, ini siapa, itu siapa? :D

Tapi dari sekian banyak teman-teman di group WA, sayalah yang paling iseng. Sayalah yang paling sering meraih hape mereka ketika berkumpul kemudian menyapa ini itu di group. Teman-teman hapal itu dan mereka selalu hati-hati ketika bertemu saya,

“Awas, hapenya dibajak Kanaz!”

Atau paling sering, ketika mereka memegang hape saya, dengan suka cita mereka akan membalas keisengan saya. Sayangnya, teman-teman banyak yang sering gagal membajak hape saya. Meskipun sudah dipegang, tetap saja mereka kebingungan,

“Eh, ini hape Kanaz aku pegang, mau nulis apa, yah?” nah lho! ^_^ :P

Urusan bajak membajak hape, bisa jadi saya paling kreatif kalau di group kami J Arie, pernah sebal ketika malam menuju Kediri. Hapenya ia titipkan kepada saya, tapi saya malah mengabarkan di group kalau Arie itu berisik di kereta. Senewenlah Arie kepada saya, saat saya hendak meminjam hapenya ia selalu menolak, “Nggak maulah, nanti Mbak Anaz pake buat ngerusuh lagi,” saya nyengir aja :P

Tapi besoknya di Kediri, ketika saya kembali meminjam hape kepada Arie untuk memotret dengan rela hati ia memberikannya.

“Rie, pinjem hapenya buat motret,”

“Ambil aja, Mbak, ada di tas.”

Saya dan kami atau lebih kepada saya pribadi, sering membajak hape orang lain. Tapi kami tahu batas privacy kami masing-masing. Sama ketika kami upload foto aibgenic, kami juga hanya menguploadnya di group saja.


Ah, sudahlah bercerita tentang bajak membajak ini. Semoga hape masing-masing tak ada yang hilang lagi. Aamiin...

Nah itu saya emang suka iseng begitu :D, itu bukan hape saya ^_^

Semua foto-foto di atas dijepret sama Kaindri. Selain saya mbajak hapenya Om Mas Arif, saya juga mbajak hapenya Kaindri :)

Nah, ini kalau ngumpul sama teman-teman Semestarian, kalau kayak gini mesti hati-hati jaga hape :D

6 komentar:

  1. seru mbak, kalau udah ngumpul sama temen emang sering lupa sama hape.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha
      iya, jadi pada gebleg semuanya

      Hapus
  2. Wah, wah..... untung bukan hape saya yang di bajak sama Anaz. Bisa kacau dunia persilatan :-)

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P