Merindukan Air yang Mengalir

Sudah satu Desember, sudah awal bulan dan sudah di akhir tahun. Ya, sudah akhir tahun. Sebentar lagi, dengan menghitung hari maka tak lama nanti tahun berganti. 2015. Ya, 2015. 2014 tertinggal, ditinggal menjauh hanya tinggal melipat kenangan. Menyimpannya menjadi hal yang penuh warna. Dan saya, sedang asyik menghitung semangat dengan rapal doa mengharap kalau semangat itu tetap mengalir seperti air

Menyusuri sungai di kampung halaman saat pulang bulan Juni lalu

Masih pulang bulan Juni lalu

Kembali menyusuri sungai ketika pulang ke kampung halaman bulan Oktober lalu

Menyusuri masa lalu. Dulu, dulu sekali ketika kecil tempat ini kerap untuk mandi dan mengambil air. jangan ditanya jauhnya jarak, karena ia sangat jauh. Sekarang, tempat ini sunyi....

16 komentar:

  1. Kalau sudah liat air mengalir gitu rasanya mau nyebur
    Hiehiehiehiehiee

    BalasHapus
  2. uwaaaa.....seger bangettt,jadi inget masa kecilku dulu,demen main air terjun dan renang di sungai..hahahaha

    kangeeeennn^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mandiiiiii....

      Mandiiiiii

      Mandiiiii huehehehehe

      Hapus
  3. Waaah, kebayang sejuknya... Rindu suasana seperti ini...
    Salam kenal mbak anazkia. Eh, ternyata blogger fav 2013 :)
    Blognya saya follow ya mbak, kalau berkenan follow balik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal, Ummu :)
      Terima kasih sudah singgah di sini :)
      Sudah saya follow balik

      Hapus
  4. Tetap semangaaat. Eh, Anaz di manakah sekarang?

    BalasHapus
  5. jernihnya... aq jd kangen wonosalam :'(

    BalasHapus
  6. Rindu sekali mendengar gemericik air jernih, Mbak :(

    BalasHapus
  7. air itu menyegarkan, menenangkan, dan menyenangkan.. jadi pengen maen air *eh :))

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P