Ngapain ke Cirebon (Lagi)?

Ini mereka saya ajakin ke Cirebon mau aja gitu. Padahal saya nggak tahu mau ke mana dan mau ngapain aja :D :P


Semua berawal dari sebuah keisengan. Halagh! Kapan, saya ini nggak iseng? Kayaknya semua yang saya buat yah iseng. Eh, jadi inget Diaz yang pernah sewot di depan saya, "Kak Anaz ini nyebelin, lihat fotonya bagus, (hanya Diaz yang bilang foto saya bagus. Terima kasih, Diazzzz :P) kalimatnya juga lumayan, eh, pas lihat bawahnya #Aspret, #IsengAja itu nyebelin, ih!" nah, lho.... Hahahahaha... yah Abis gimana, demen gitu pakai kalimat dan tagar #IsengAja di instagram. Lagian Kanaz mana pernah coba bikin sesuatu yang serius? Kecuali untuk ngerjain Diaz ama Nopy #Eh hahahahaha :D :P #DitampolDiaz. 

Balik lagi ke topik...

Tanggal 24 lalu, sepulang dari Open House Nova itu saya membuka-buka tabloid Nova. Saya menemukan artikel mengenai wisata di Cirebon, pas baca kok saya nggak pernah ke sana gitu, kayak Pantai Kejawanan, Bukit Plangon dan Telaga Remis. Nah, akhirnya hal tersebut saya tanyakan ke Mas Dhani, salah seorang teman kompasianer yang ada di Cirebon. Setelah mendapat jawaban, Mas Dhani bilang "Bulan Maret nanti di Sunyaragi ada event Glow In The Night, gak tahu acara apa itu,"

"Eh, tanggal piro?"

"Gak tahu, cuma sempet lihat iklannya di tv lokal,"

"Okeh! Tar aku gugling, Mas. Suwun," dan tak lama setelah gugling saya mendapatkan info kalau event Glow In The Night itu tanggal 28 Maret. Nah, pas saya cerita ke Nita, dia ini antusias banget. Trus langsung nyari tiket dan langsung beli Muehehehe... Padahal, ya, pas saya lihat susunan acaranya kok ada senam aerobik, musik akustik dan lomba selfie. Bayarnya Rp. 75.000 dapat kaos, lilin sama gelang. Saya kok kemudian iseng mikir lagi. Kayaknya kalau cuman main lagi ke Cirebon kok nggak dapat apa-apa, ya? Akhire dari pemikiran iseng itu saya nyetatus mencari Taman Baca di daerah Cirebon. 


Akhirnya saya add, tapi kok nggak dikonfirmasi-konfirmasi hiks. Alternatif saya gogling-gugling nyari taman baca lain. Nemu, sih, tapi pas komunikasi itu kayak mentok aja gitu. Trus saya juga komuikasi sama salah seorang teman lagi yang ada di Cirebon. Dinda. Katanya, dia dengan teman-temannya ada perpus keliling dengan agenda baca buku bareng, mewarnai dan sebagainya. tapi komunikasi menthok dikarenakan sebatas sms dan inbox facebook. Lah ini masalahnya inbox fb gak bisa diakses, rempong kudu buka opera mini sebenernya.

Nah, Kamis malam lalu ketika bertemu di Kopikina dengan genk koplak saya bilang ke mereka kalau saya mau ke Cirebon, ada event di Gua Sunyaragi. Terus saya juga cerita kalau event itu ada aerobiknya, uweeeee... tak pelak saya diketawain, "Kanaz, kanaz, kamu mau ikutan aerobik?" doh! akhirnya saya jelaskan kegalauan saya kalau saya sedang mencari Taman baca biar bisa main bareng dan belajar bareng. Trus tak lupa mereka juga diajakin gitu dan ternyataaaa, mereka mau pada ikut! haisah, gubrakkkk. Biasanya itu kalau kapan kita ke mana itu saya udah ngantongin tempat dan nyusun draft kasar mau ngapain aja gitu. Lah ini, ke Cirebonnya aja belum tahu mau ke mana, tapi pasukannya udah banyak aja. Hahahaha. Tapi Diaz tetep dengan jabatan notulen seksi, dia nyari tiket, mencoba buat draft kasar kegiatan dan lainnya. Dan kami sepakat 28 Maret akan jalan ke Cirebon (tapi belum tahu mau kemana hahahaha)

Pasukan singkong

Masih penasaran sama Fatihatul Imama, saya whatsapp Pungky, menanyakan dia apa ada nomornya, kalau ada biar saya whatsapp aja, soalnya fb saya belum dikonfirmasi. Pungky langsung memberikan nomornya. Dengan wanti-wanti, "Namanya Fikri, ya. Orangnya absurd banget, bersiaplah,"

Wah, dapat wejangan kayak gitu, setidaknya saya aman berkomunikasi, karena bisa bebas ngoplak #Eh. Ngobrollah saya dengan Fikri. Tapi kayaknya dia syok, tiba-tiba dikontak orang nggak jelas dan ngomongin hal nggak jelas pula :D. Tapi, teman, percayakah bahwa sesuatu apapun yang bergerak di alam semesta ini ada yang menggerakannya? Bahkan, sehelai daun yang jatuh juga atas izin-Nya. Pun dengan segala rencana iseng-iseng di atas, bukan hal mustahil bahwa ini adalah garis tangan-Nya kami semua diketemukan. 

Kuasa-Nya menggerakan hati hamba-Nya sungguh luar biasa. 


Geng koplak, berisi dari founder beberapa komunitas literasi, Satu Juta Buku Untuk Indonesia, Buku Bagi NTT, Sagu Maluku, Hibah Buku dan Ruang Baca Kota. Ini untuk pertama kalinya saya mengajak teman-teman peduli literasi mengadakan kegiatan. Biasanya, saya dengan teman-teman Semestarian.Semoga ini adalah awal yang baik, untuk sama-sama berbuat baik dengan cara yang baik, di tempat yang baik pula. Karena sebaik apapun, ketika salah tempat ia sungguh menjadi hal yang tak baik. Alhamdulilah, segala pujian hanya milik-Nya yang telah menggerakan hati hamba-hamba-Nya. Terima kasih, Mas Dhani, Nita, Pungky, seluruh genk koplak juga Fikri. Mbak Irma, Kak Ria, Kak Yulia dan teman-teman Hibah Buku yang juga akan ikut (eh, semoga bisa ikutan, yah?) ^_^

Ah, seharusnya saya tidak berterima kasih dulu, karena ini baru akan bergerak :)

Eh, terus mau ke mana kita? Mau ke siniiiiiiii ^_^

10 komentar:

  1. Doh jadi makin bersemangat waktu lihat ada sate kambingnya di tulisan bang Fikri :)))

    BalasHapus
  2. Kanaz emang laju :) lanjutkan kak salam buat kawan-kawan.

    BalasHapus
  3. kanaz emang top,, sebulan lagi, yaa.. Sukses acaranya, yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena berteman dengan orang2 yang top :)

      Hapus
  4. Cirebon memang asyiiik lho..ini kampung Papaku dan keluarga besar dari pihak papa masih banyak yang di Cirebon dan Kuningan...wisata kulinernya asyik, goa sunyaragi unik, dan keratonnya juga baguus..belum wisata batik :) ...jadi kangeeen...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lahhhhh
      Mbak Indah orang Cirebon? :)
      Baru tahuuuuu

      Hapus
  5. ahh keren mbak. menunggu reportase nya :)

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P