Kamu Punya Teman Pembantu?

Kamu Punya Teman Pembantu? Pertanyaan itu acap saya dapatkan dari beberapa teman dan mungkin banyak orang. Saya kadang cuman nyengir dan ketawa kalau mendapatkan persoalan kayak gitu. Anak menantu majikan saya yang dulu di Malaysia pun sering menanyakan hal serupa ke saya, 

"Eli ada kawan tak yang nak keje?"

"Eli, kawan saya ada yang cari pembantu rumah, boleh tak tolong carikan?"

"Mbak Anaz, ada yang lagi nyari pembantu ini. Boleh tolong carikan?"

"Ada rekomendasi buat PRT, gak?"

Dan berderet soalan-soalan serupa yang menanyakan saya ada teman nggak yang mau bekerja sebagai pembantu rumah tangga.

"Tak kan tak de yang nak keje tu. Di kampung Eli pasti banyak?" menanggapi persoalan seperti itu, ada kalanya saya emosi sendiri. Entahlah, berasa sebuah pertanyaan intimidasi yang "menuduh" saya menyembunyikan orang yang mau kerja. Bahahahaha.... Ini kayaknya saya yang over tersinggungan :D

"Dalam lingkaran pertemanan saya, yang jadi pembantu itu amat sangat jarang. Bahkan, hanya saya yang jadi prt. Lah gimana mau jadi PRT, wong sebagian besar teman-teman saya adalah mahasiswa dan pekerja kantoran, kok." saya pernah menjawab demikian kepada anak menantu majikan saya ketika masih di Malaysia. 

Kenapa banyak yang nanya pembantu sama saya? Apa saya makelar pembantu? Atau jangan-jangan muka saya macam calo pembantu? #Ehhhh  bukan-bukan, bukan seperti itu. Mungkin karena saya sendiri lama sekali malang melintang bekerja sebagai Pembantu Rumah Tangga alias PRT, jadi orang menganggap lingkaran pertemanan saya adalah para PRT. Kalau dulu, waktu masih jadi PRT di Indonesia, lingkaran pertemanan saya memang banyak teman sesama PRT. Eh, nggak banyak-banyak amat, sih. Seingat saya terakhir sebelum berangkat ke Malaysia di komplek tempat saya bekerja, saya memiliki teman sesama PRT tak lebih dari 5 orang. Kebanyakan teman-teman saya saat itu adalah mahasiswa. Apalagi ketika saya masih sekolah menangah, saya hanya mempunyai satu orang teman PRT. Rumahnya tepat berada di depan rumah majikan saya. Tah, berarti memang tak banyak lingkaran pertemanan saya sesama PRT.

Bukan berarti saya menutup diri untuk tidak mau bergaul dengan sesama PRT. Tapi memang ketika saya masih bekerja sebagai PRT dulu, di sekitar rumah majikan saya tak banyak PRTnya. Pun ketika masih bekerja di Malaysia, selama beberapa tahun tinggal di Gombak, saya hanya memiliki satu orang teman PRT. Barulah ketika anak-anak majikan saya mempunyai PRT, saya banyak teman sesama PRT. 

Kadang, kadang saya mikir. Jadi PRT itu yang paling susah adalah meletakan diri sebagai PRT yang kastanya terlihat sangat rendah. Meski pada hikayatnya, kalau menurut saya yang paling sulit adalah mendapatkan jiwa seorang PRT. Eh, maksudnya apa jiwa seorang PRT? Bahasanya berat banget, bahahahaha.... Lebih kepada keihklasan, sih :D. Ikhlas mau ngosrek kamar mandi, ikhlas mau nyuciin baju orang, gosokin baju orang dan sederet pekejaan-pekerjaan rumah tangga lainnya. Dan yang paling berat kalau menurut saya sebagai PRT yang sudah kerja puluhan tahun adalah ketika harus menjaga anak kecil. Sungguh, di sini dibutuhkan berjuta kesabaran.

Bersyukurnya, saya selalu mendapatkan majikan yang baik. Segala puji bagi Allah.




7 komentar:

  1. Jangankan pembantu Naz, yang ortunya aja juga butuh kesabaran ketika mengasuh anaknya sendiri he3

    BalasHapus
  2. Kalau dulu waktu kerja di Hong Kong, orang gak percaya kalau aku kerja jdi pembantu :D

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah, selalu mendapatkan majikan yang baik. Itu adalah karunia yang tak terkira di dunia kerja manapun.

    BalasHapus
  4. Di kampung ibuku ada yg jd PRT di luar negri pdhl sarjana, aku heran.

    BalasHapus
  5. Klo aku gak prnh nganggep prt itu sbg 'prt'... sama aja spt manusia2 yg lainnya ...py hak dan kewajiban yg sama di hadapan Tuhan... so...aku deket dg para prt... mbak

    BalasHapus
  6. Mungkin ngira kalau banyak kenalan di agensi kali, mba. Ga usah dimasukin ke hati. :)

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P