Nasi Kucing di Cilegon

Pilihan nasi kucing


Nasi Kucing di Cilegon. Meski sudah puluhan tahun di Cilegon, saya bukanlah orang yang paham tempat-tempat kuliner di Cilegon. Tahunya itu cuman Sarikuring, sate bebek dan Ayam Kalasan. Udah, itu aja. Ketahuan banget kalau saya ini jarang kulineran. Al-maklumlah anak rumahan #halagh :D. Kembali ke judul mengenai nasi kucing, kalau saya nyari di google dan singgah di wikipedia bahasa Indonesia, nasi kucing katanya berasal dari daerah Yogyakarta, Semarang dan Surakarta.

Dinamakan nasi kucing karena porsinya kecil, seperti ketika memberi makan kucing. Konon juga, karena dulu-dulu orang  Jawa itu suka memelihara kucing dan memberikan makanan untuk peliharaannya tersebut. Lauk nasi kucing sendiri bermacam-macam, ikan, tempe goreng atau sekarang bisa lebih bervariasi ditambah dengan sate jeroan ayam. Atau ada juga sate telor puyuh.

Mengingat-ingat kapan pertama kali makan nasi kucing, saya pasti lupa di mana. Tapi saya ingat kalau bulan lalu 22 Oktober 2015, setelah Maling Buku bareng teman-teman di Cilegon kami nyari makan hampir tengah malam. Lah wong sudah jam 11 malam, jadi agak susah juga nyarinya. Dari kantor Kak Magda, kami menuju sekitaran Bank BTN. Kata Kak Aip sama Wawan, di situ ada yang jual makanan (dua orang ini pasti kaki kuliner, soalnya hapal tempat-tempat makan di daerah Cilegon dan Serang) sampai di sebelah Bank BTN Cilegon, ada satu gerobak tukang jual makanan yang lampunya masih menyala terang. Di dekat gerobak itu juga masih ada beberapa orang yang nongkrong di situ.

Kami sepakat makan di situ. Saya, Kak Magda dan Isna langsung duduk di tikar yang kosong. Ijal dan Cholis pun mengikuti kami. Kak Aip menyusul kemudian ditambah lagi oleh Wawan yang baru nganterin Eha pulang. Eh, ini ada kejadian lucu. Saya dan teman-teman yang lain langsung duduk, kirain nanti dilayanin. Rupanya cara kami salah! Beruntunglah Kak Aip datang,

"Loe pada mesen apa?" 

"Nasi kucing." 

"Kenapa nggak ngambil nasinya? Nasinya ambil sendiri, lauknya juga milih sendiri." Kasuraip beranjak mendekati gerobak, mengambil nasi, meletakannya di piring yang terbuat dari bambu, lantas memilih lauk. "Minta sambelnya, Pak." Kak Aip menyodorkan piring berisi nasi kucing dan lauk kepada pedagangnya. Saya, Isna dan Kak Magda tertawa lepas. Rupanya seperti itu caranya. Kalau tidak, nggak bakalan dilayaninya kami dan nggak makan-makan :)))))



Waktu itu saya belum makan, jadi saya mengambil satu nasi, dua sate dan satu gorengan. Kak Magda dan Ijal nggak makan nasi, mereka hanya memesan air minum. Tapi mereka meratah lauk. Rasa makanannya lumayan enak, tidak mengecewakan, sambalnya juga enak. Apalagi tempe bacemnya, saya ngambil tempe bacem dari piringnya Kak Aip. Untuk harga sendiri saya tak begitu tahu berapa. Ini karena seperti biasa, setiap kali berkumpul dengan mereka, kalau membeli makanan pasti uang saya nggak laku. Yang sering bayar itu Kak Aip sama Kak Magda. Terima kasih banyak, ya, teman-teman....

Jumat besoknya, saya ke kantor Kak Magda membawa nasi goreng tomyam yang super pedes banget buat dimakan ramai-ramai ^_^

Pilihan lauk

Kak Suraip yang ngajarin kami :)))))

Kak Magnet dan Isna



Besoknya makan-makan lagi di kantor Kak Magnet

Nasi goreng tomyam dan lain-lain dan lain-lain 

8 komentar:

  1. di Serang juga sudah banyak tenda2 tempat makan yang jual nasi kucing.

    BalasHapus
  2. Di mana mana ada yaaa nasi kucing,
    klo makan pasti nggak cuma sebungkus :D

    BalasHapus
  3. pertama kali makan nasi kucing di jogja.. sambil minum kopi jos

    BalasHapus
  4. aku suka makan nasi kucing pas di semarang. hemat banget buat anak kos hehehe. di tegal juga sekarang udah ada yang jualan.

    BalasHapus
  5. nasi kucing ini sekarang ngheits di mana-mana.. dulu didominasi jogja, sekarang di setiap kota selalu ada. termasuk di surabaya :D

    BalasHapus
  6. Lhooo, ada Nasi kucing juga tah di situ. Aku kira cuma sate bandeng ajah. :P
    Aku malah sampai sekarang masih suka nongkrong di angkringan lho, Kak. Pesen jahe susu ama nasi kucing juga. Nek mrene tak traktir nang angkringan, ya. :D

    BalasHapus
  7. aku suka yang asli jogja, mba. sate usus, ceker, rica tulang ayam nyaammm

    BalasHapus
  8. Saya belum pernah makan nasi kucing, ga gaul ya, hehehe

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P