Bekal Makanan

Sok-sokan bawa banyak gini, dimakannya mah enggak ;)))))) eh, buahnya aja, sih yang nggak dimakan


Sejak kembali mengalami rutinitas sama setiap harinya sebagai kapitalis paruh waktu, tiap hari saya berusaha membawa bekal makanan sendiri untuk makan siang. Ini sebenrnya Nita yang ngajarin, dia selalu rajin bawa bekal. Jadi, tiap pagi kadang kami sibuk memasak ini itu buat dibawa ke kantor. Setiap harinya, kami juga berusaha untuk membawa buah selain nasi dan lauk yang dibawa. Saya, sih, seneng-seneng aja bawa bekal. Lagian, emang kadang suka masak juga (kadang) :D 

Lagipun, di tempat kerja ini saya belum punya teman untuk diajak makan bareng, kecuali Mas Rob yang sudah kenal sebelum-sebelumnya. Soalnya sederet barisan meja kerja saya cowok semua, baik bapak-bapak atau entah single saya pun nggak tahu :D. Ada satu perempuan yang duduk di ujung itu, saya belum begitu kenal. Jadi, kalau nggak bawa bekal dari rumah dijamin saya nggak makan seharian :D. Selain itu, di kantor juga belum ada kantin, karena pembangunannya sendiri belum selesai. Tapi kalau tempat makan ada di lantai 5.

Bawa bekalnya apa, sih? kalau ditanya begini, sih sama kayak perempuan-perempuan kebanyakan yang suka bingung setiap mau masak :)))) Biasanya masak yang simpel-simpel aja. Nggak usah ribet kayak masak soto dan lain-lain. Kayak saya yang kepengen bikin bakwan jagung buat bekal, sampai sekarang belum keturutan aja. Ini dikarenakan malas dan juga sayanya yang jarang ada di rumah. Sudah hampir dua minggu ini keberadaan saya sulit ditentukan, sehari di sini, sehari di sana dan sehari besoknya entah ke mana.

Keberadaan yang berpindah-pindah membuat saya nggak bisa masak dengan bebas kayak di Citayam. Eh, tapi pernah, sih bawa bekal makanan dari rumah Budhe Tyti ^_^ yang masak Mbaknya. Bekalnya sederhana, semacam menu makanan pagi, mie goreng, nasi juga sambal goreng kentang.

Ngerampok bekal dari rumah Budhe Tyti


Dua minggu ke belakang, saya sering bolak-balik dari rumah Mbak Vema di Utan Kayu. Kalau ngikutin jarak naik commuterline, lebih dekat dari Utan Kayu ke kantor dibanding dari Citayam #YaIyalahhhhh... Awal-awal dari rumah Mbak Vema, saya itu bingung makan siangnya karena nggak bawa bekal makanan. Kadang, di jalan syaa beli cemilan, dari gorengan, martabak atau pun buah ganti-gantian. Nah, suatu hari itu karena sudah siang, saya snegaja singgah di sebuah warteg yang tak jauh deari staisun Palmerah. Saya singgah ke situ karena ada menu soto tertera di luarnya. 

"Bu, pesan soto, ya."

"Soto? Soto apa?" si ibu pemilik warung ini kayaknya bingung. "Owh, soto ayam?" sepertinya dia menemukan sesuatu. Saya agk aneh juga, kenapa dia kayak bingung dan memikirkan sesuatu. Menunggu makanan tiba, saya membuka handphone seperti biasa. Tak lama setelahnya, si Ibu menyodorkan semangkuk soto dan sepiring nasi. Ketika diulurkan satu mangkok ke arah saya, saya mulai sanksi dalam hati membatin, "Ini kok sotonya berbuih, kayak soto basi." tapi saya menerima saja ulurannya. meletakannya di meja dan mulai mengambil satu sendok untuk merasakan kuahnya.

Benar saja, sotonya basi :( akhirnya saya mesen lauk lain. Pas saya bilang sotonya basi itu si ibu nggak terima, katanya baru. Duh, syedihhhh... Iya, sih, orang dagang ini susah kalau lagi pas nggak laku. Tapi, kan, bukan berarti yang udah basi itu dikasih ke konsumen. Malangnya lagi, saya juga kudu membayar soto yang sudah basi itu. Syukurin banget, kan? :)))) dalam hati, saya berjanji nggak mau makan di situ lagi selaper-lapernya, senggak ada makannya :D Saya mah gitu, ngambekan :))))))))

Eh, udah jam segini dan saya belum makan siang. Padahal bawa bekal. Makan dululah....

Ini waktu itu sengaja niat masak buat kak Wili yang katanya mau ke kantor. Tapi rupanya dia malah gak datang :D yang ngabisin biasalah, Mas Rob :))))

Sisa-sisa penjajahan

kalau makan sendiri mah begini







14 komentar:

  1. itu yg trakhir nasinya doang yah Mbak, yg abis? :D
    itu ibu kantinnya gak berkah banget dehh jualan basi gitu mana minta dibayar huuuhh *ikutan sewot -,-
    jadi inget waktu kerja dulu, saya juga kadang bawa bekal,, teman ruangan rajin banget bawa bekalnya jadi ikutan juga, apalagi klo lagi pengiritan :D

    BalasHapus
  2. aku ngelihatnya menggiurkan banget ini....warna warni, jadi bikin pengen masak

    BalasHapus
  3. Aku juga bekal setiap hari mba. Sehat,hemat dan ngga rempong cari2 maksi

    BalasHapus
  4. Saya tiap hari juga bawa makanan ke toko mbak, terutama buat si Alfi. Lebih sehat plus irit :)

    E tapi mbak anaz bawa bekal segambreng gitu gimana bawanya ya :)

    BalasHapus
  5. Iya betul, mending nggak usah makan di situ lagi Mbak Naz, sebagai konsumen kita kan jadi dirugikan.

    BalasHapus
  6. Ya Allah.. Pengalaman buruk sekali.. Soto basi kok dikasih ke pembeli. Jahatnyaaa.

    BalasHapus
  7. kalau kata saya, bekal makanannya lumayan ribet. hihi
    kalau saya baru setelah nikah bawa bekal, mbak Naz. biasanya sih yang dibawa cuma sayur oseng sama ikan goreng. mau bikin yang berkuah-kuah ribet bawanya. heu

    BalasHapus
  8. Ya ampun untung ga keracunan mba Anaz. :(
    Aku malah baru tahu klo berbuih itu tanda soto udah basi. Kadung si ibu mikirnya bisa dijual kali y. Padahal kan g bs dimakan.

    BalasHapus
  9. memang lebih enak bekal sendiri ya mbak.... selain hemat juga lebih sehat :D

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P