Membaca Mbak Reni


Bermula dari tulisan Mbak Reni dengan tulisan Tiga Tahun Lalu, seolah membuka kenangan dan memori saya ketika awal-awal ngeblog eh, maksudnya awal-awal mengenal blogwalking dan mulai mengenali teman-teman blog. Maka tak heran, tulisan tersebut dikomentari saya dengan bahasa yang mungkin kalau belum kenal orangnya akan merasa gimana githu? :D Semoga Mbak Reni nggak marah membaca komentar saya. Dan Insya Allah enggak, yah, Mbak? 

Saya komentar seperti ini


anazkia mengatakan...
Mau ketawa duluuuuuuuuuuu hihihi...

Dulu, Anaz sering lihat Mbak reni di lapaknya Mbak Irma. Pake PP dengan beckrond low angle. tahu gak, Mbak? Foto kek githu bikin kesan angkuh (hahahaha...

Anaz tuh ampe mikir n tertanya2 sendiri "Kenapa sih Mbak ini gak pernah ke blog saya? Hihihi..

Akhirnya Anaz memberanikan diri mampir ke blog Mbak reni dan gayung pun bersambut. KIta kenalan hehehe...

Masih inget perempuan2 hebat, Mbak reni, Mbak Elly, Jeng Sri, ah kenangan indah...

kehebohan anonim hahahaha... begitu banyak kenangan






Dan dibales oleh Mbak Reni




catatan kecilku mengatakan...

@Ana >> Hahaha.. mbak Ana ini ingatannya luar biasa kuat ya? Aku aja lupa dg PP lamaku. Dari tadi aku coba ingat2 gak ketemu juga. Aku gak sangka kalau PP spt itu bisa menimbulkan kesan angkuh, apalagi gak ada yg ngasih tahu aku soal itu.
Terus... waktu mbak Ana pertama kali datang ke blogku pasti sambil bawa pentungan kan? Mau mentungin aku yg gak pernah mampir ke blognya mbak Ana? Hayo ngakuuuu... :p
Oya.. soal anonim yg menghebohkan itu. Aku aja sudah lupa (duh banyak banget yg aku lupakan ya? hikss) kalau saja gak diingatkan mbak Ana.
Tahu gak mbak... si anonim itu jadi bahan pembicaraanku waktu pertama kali kopdar lho. Saat itu aku kopdar dg Mbak Kuyus. Ingat gak..?
Waktu berlalu sangat cepat dan menyisakan banyak kenangan manis ya mbak... Aku jadi kangen juga dg 'teman-teman lama' kita dulu. :(





Saya malah kembali tersenyum dan semakin mengingat teman-teman yang kini sudah tak aktif lagi. Atau meskipun mereka masih aktif, tapi sudah tak lagi melakukan aktivitas blogwalking, ataupun blognya telah berubah postingan menjadi tulisan yang full english hihihi.. *lirik jeng Sri di Dublin yang suka ngintip blognya Anaz.

Ada banyak kenangan meski kita hanya kenal melalui dunia maya. Mungkin sudah hampir setahun saya vakum dari blogspot, di mana saya tidak melakukan blogwalking. Dulu, Mbak Reni hampir setiap hari posting, bahkan memang iya. Meskipun Mbak Reni ada di luar kota, beliau menyempatkan diri untuk posting terjadwal. Barulah ketika kembali dari tugas, Mbak Reni akan kembali berkunjung ke blog teman-teman.

Ya, saya beneran sempet iri dengan semangatnya. Gimana enggak, di sela-sela kesibukannya sebagai seorang Ibu rumah tangga dan seorang wanita karir, ngeblog buat Mbak Reni sudah dijadikan aktivitas harian yang susah ditinggalkan. Yah, Mbak Reni sudah kena sindorm blogger addict hihihi...

Mengikuti tulisannya, kita betul-betul diajak untuk masuk ke dalam kegiatan sehari-hari Mbak Reni. dari mulai diri Mbak Reni sendiri sebagai seorang PNS, maupun suaminya yang hobi mancing. Juga Shasa yang selalu juara kelas dan akhirnya tertulari virus ngeblog oleh sang Bunda. *eh, dah lama gak ngelihat Shasha BW...

Tapi, bukan blogger namanya kalau nggak kena penyakit malas :D bermula dari kesibukan Mbak Reni mengikuti tugas di luar kota, sejak saat itu saya mulai jarang melihat postingan Mbak Reni. Ini terjadi beberapa bulan lalu, ketika saya juga masih belum kembali aktif di sini. Kalau saya membuka blog, melihat list posting terbaru, tulisan Mbak Reni adakalanya sudah seminggu belum ter-update. Sungguh suatu yang mengejutkan buat saya. Karena jarang kemunculannya itulah saya justru sering main ke blognya Mbak Reni. Dan kalau Mbak Reni curhat lagi males ngeblog, saya malah kadang tertawa. Eh, kok ketawa, Naz? yah, iya, soale saya juga dalam kondisi yang sama :D

Kalau mengingat lagi kejadian-kejadian selama ngeblog, bukan hanya teman yang kita dapatkan, tapi juga pengalaman, pengalaman yang kadang tak bisa kita temukan di dunia nyata. Kalau flash back lagi, seperti yang saya komentar di lapaknya Mbak Reni, ada kalanya kita dihebohkan oleh sesuatu yang kadang membuat kita semakin membuka mata. Mengenali teman di blog, kadang juga lebih mengasah intuisi di mana kita hanya membaca tulisan tapi tanpa sadar menilai sebuah kepribadian. Saya jadi ingat kasus buaya maya beberapa tahun lalu #nyengir, colek Mbak Reni. Masih inget gak, Mbak? :D :P

Halah, udah dulu ah ngomongin Mbak Reni. Btw, karena keisengan saya, akhirnya saya menemukan photo yang saya bilang kesannya angkuh itu. Dan saya minta ke Mbak Reni untuk mencarinya, akhirnya ketemu. Inilah fotonya. Apa komentar teman-teman? :D




23 komentar:

  1. Hahaha, ngakak duluan sebelum komen ya. Ups... #tutupmulut

    Sebelumnya aku mau kasih ralat sedikit nih, sepertinya mbak Anaz ada salah ketik tuh di awal postingan ini : "Tulisan saya dikomentari oleh Mbak Reni seperti ini" ---> bukannya harusnya spt ini : "Tulisan Mbak Reni saya komentari seperti ini"

    Duh... banyak sekali yg kudu aku jelaskan ke Mbak Anaz sekarang nih ya kayaknya hehehe #sokpenting

    Yang pertama, beberapa bulan yg lalu aku memang sedang dalam kondisi amat sangat males utk ngeblog, bahkan keinginan aja gak ada. Sebabnya aku ikut diklat selama kurang lebih 50 hari. Walau di awal2 masih sempat buat posting terjadwal tapi belakangan jadi malas. Apalagi kemudian banyak sekali masalah di kantor yg telah memforsir habis tenaga dan pikiranku *eh, kok malah curhat disini* :p

    Shasa sekarang kelas 6 SD mbak dan begitu masuk kelas 6 ini Shasa jadi malas ngeblog. Jadwalnya padat sekarang. Kalau ada waktu luang dia milih baca buku sambil dengerin musik. Blognya jadi berdebu sekarang. Eh, tapi mbak Anaz udah tahu kan kalau blog Shasa jadi 2 sekarang?

    Soal kenangan masa lalu kita, aduh banyak sekali ternyata. Ya aku kini jadi ingat semua kejadian menghebohkan soal si-anonim dan juga si-buaya maya. Semua tinggal kenangan...

    Soal foto, sumpe... aku gak tahu kalau foto itu memberikan kesan angkuh. Soalnya saat itu aku tak punya foto yg siap utk ditampilin di blog (kalau sekarang sih banyak, kan narsis... hehehe). Tapi ya ampun, kenapa fotonya ditampilin segede itu? Lihat aja keringatku membasahi mukaku mbak. Itu foto kenangan saat aku kelelahan setelah berjalan menyusuri Gua Tabuhan di Pacitan. Eh, fotonya enggak banget ya..?! #malu

    BTW, bagaimana kabar blog Duo Elly-nya mbak? Dah lama aku gak kesana.. :p

    BalasHapus
  2. Selamat malam Tante... apa kabar? Tante kangen ya dg Shasa... hehehe. Ini Mama ngajakin Shasa mampir sebentar ke tempat Tante Anaz.
    Udah ya tante, Shasa mau garap PR dulu... Bye... :)

    BalasHapus
  3. @Mbak Reni, huehehehe... ampun, Mbakk.. jangan dikeplak, silakan pentung ajah *lho

    Iyah, tadi Ana nulisnya buru2 makanya banyak salah ketik n gak reedit lagi. Makasih atas penjelasannya yah, Mbak? :) n maaf atas fotonya. Ana ini bener2 gak ada kerjaan deh :D

    @Shasa, malam Shasa, Alhamdulilah kabar Tante baikkkk... silakan, Shasa :) makasih dah singgah di blognya Tante Anaz ;)

    BalasHapus
  4. Saya penikmat tulisan2 Mbak Ren, apalagi tulisan2nya setahun terakhir ini. Mudah sekali memahaminya.

    Tentang foto profilnya yang dulu, saya nggak njamani,,

    BalasHapus
  5. Nah gitu dong diedit.. Sayang tadi aku kesini lupa gak bawa pentungan mbak... hehehe

    @Masbro >> istilah "gak njamani" itu hanya kita lo yg tahu artinya. Mungkin mbak Anaz aja gak paham maksudnya hehehe. BTW makasih sekali sering mampir ke blogku ya?
    Ups... maaf mbak, kok aku yg balesin komen disini sih? #kabuurrr

    BalasHapus
  6. baru mengenal blog. mungkim masih lama biar dapet pengalaman dan cerita seperti ini :D

    salam

    BalasHapus
  7. Wah bernostalgia ya mbak anas dengan mbak reni.

    Dulu saya juga pernah berkunjung dan ninggalin pesan di blog catatan kecilku, juga di Anaskia untuk ikut lomba berbagi kisah sejati. Tapi, akhir-akhir ini malas blogwalking.

    Mungkin mbak anas dah lupa.Semoga Tidak.hehee

    BalasHapus
  8. sayapun berusaha mengumpulkan jejak-jejak yang hampir terlupakan itu mbak begitu banyak blogger hebat kawan-kawan dulu yang lama sekali nggak saling bertegur sapa disamping emang sudah banyak yang hiatus

    BalasHapus
  9. belum kenal mbak reni :D
    bw dulu ah :D :D

    BalasHapus
  10. Mbak Reni ya... belum kenalan, aku ajakin kenalan dulu ach ;)

    BalasHapus
  11. salam kenal, mbak...
    ikutan nimbrunk nii..

    BalasHapus
  12. aku ikut ketawa aja deh...qiqiiqiq.....mbak anaz salam kenal dr temennya buw reni yang akuh...hmmm...ngabur...ahh sebelum dipentung beneran sama buw reni.....hahahaha

    BalasHapus
  13. beda banget sama mbak Reni skr yang lebih tersenyum di PPnya ya :) Piss ah mbak Reni. btw irma senja bukan ya?
    mbak KBO nya lagi mati suri ya? kapan jalan lagi

    BalasHapus
  14. Mbak Reni itu postingnya rajin, hihi. Pasti setiap mampir blognya, ada aja yang baru.
    Mbak Reni juga sering mampir ke tempatku, makasih Mbak Ren~ *loh, oot*

    Iya fotonya bedaaaa~

    BalasHapus
  15. Mbak Renny cantik, pinter dan baik. Aku pernah ketemu dengannya.

    BalasHapus
  16. @Lidya >> Mbak, seneng lihat PP aku yang sedang senyum kan? hehehe... Iya, yg dimaksud itu memang mbak Irma Senja

    @Una >> Soalnya sekarang aku emang sedang rajin dan bersemangat utk blogging lagi... kan udah dapat banyak dukungan dari sahabat2 blogger

    @Itik >> aih Itik ya..., bikin aku tersipu. #PelukItik

    BalasHapus
  17. heheheheee...
    menurutku foto Mbak Reni disitu gak terkesan angkuh kok...
    cuma mungkin pas difoto lagi ngelirik seseorang yang bikin Mbak Reni gemes, hehehheeee

    BalasHapus
  18. Kalo saya, lebih senang lihat PP yang sekarang ini deh, benar kata Mbak Anaz, yang dipasang diartikel mba Anaz ini ga ada senyumnya, jadi kesannya dingin. (Mba Reni: Ga boleh ngambek lho!).
    Aq baru kenal mba Reni, but I like her as well as I like her articles. Senang bersilaturrahmi dengannya.
    Tuk Mba Anaz: salam kenal yaa... yuk saling silaturrahmi..?

    BalasHapus
  19. Aku termasuk beruntung pernah kopdar sama mbak Reni... Halah... Waktu itu aku crita mau gabung ke komunitas indigo. Sekarang udah gabung... Untung mbak Reni (yang seumuran adikku ini) paham tentang indigo juga. Tapi bukan indigo interdimensional loh, hanya sebatas memahami mereka aja

    BalasHapus
  20. Keknya di foto itu bukan kesan angkuh deh, tapi eylekhan gitu kan, hehe...
    Keknya memang banyak blogger yang gak aktif lagi nih. Kangen juga dengan tulisan2 mereka :)

    BalasHapus
  21. Kalo foto saya kelihatan angkuh nggak ya? LOL ^^

    BalasHapus
  22. mbak reni actionnya mana,ko gak muncul,hehehe,??

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P