Seperti Mengejar Pagi

Telatan bukan teladan. Yah, kadang saya menjadi manusia telatan setiap masa, di mana setiap kegiatan yang saya ikuti saya datang telat alias terlambat. Padahal, ada kalanya saya ditunjuk sebagai panitia. Uniknya keterlibatan  saya sebagai panitia secara instant. Yang mana saya hanya dikabarkan melaluis SMS ataupun telpon. Karena beberapa kepanitaan yang saya ikuti, saya hanyalah sebagai seksi tak seksi, eh, maksutnya seksi dokumentasi alias tukang photo :D Ini dikarenakan keadaan saya yang tidak memungkinkan untuk mengikuti setiap musyawarah acara. Emang kenapa, Naz? Yah, karena saya jauh tentu saja :D


Tapi ada keindahan tersendiri ketika saya telat (hahaha, dasar cah gemblung telat kok yah, indah. dikeplak). Unik, saat harus berlari-lari mengejar kereta atau bus supaya tidak tertinggal atau sering kali lebih banyak termangu saat menunggu bus dan kereta api yang tak juga berlalu. Seperti kemarin, saya diminta untuk mendokumentasikan acara diskusi kepenulisan yang pembicaranya adalah Mbak Helvy dan Mbak Asma Nadia. Saya kembali diminta untuk jadi tukang photo oleh ketua panitia, a.k.a Bu Ellin penasihat FLP Malaysia.

Sebelumnya sudah diberi kabar, kalau acaranya jam 9:30 pagi. Saya berangkat dari rumah jam 9 berharap tepat waktu sampai di tujuan SIK (Sekolah Indonesia Kuala Lumpur) Tapi, rupanya jam 10 kurang saya baru sampai. Kebetulan, saya janjian juga dengan salah seorang sahabat blogger yang tinggal di Malaysia, Baha Andes. Baha sudah sampai duluan, sementara saya belum. Akhirnya, sampai saja di stasiun Putra, saya kudu lari-larian menuju SIK. Sebenernya bukan kudu lari, tapi saya yang mau lari :D. Padahal, selain kamera yang ada di tas, saya juga menyelipkan laptop di dalamnya, karena setelah acara diskusi saya akan menuju Pasar seni untuk mengikuti kursus komputer.

Sampai di SIK, acara bener-bener dah mulai. Tapi pengunjung belum begitu banyak jadi saya masih bisa leluasa untuk mengambil tempat duduk yang strategis. Meskipun akhirnya ngambil di belakang :D. Diksusinya seru, saya dapet dua buku gratisan *maklum saya muka gratisan dan pecinta gratisan :D. hasil reportase diskusi ada di kompasiana, "Temu Helvy Tiana Rosa dan Asma Nadia di SIK" silakan klik aja *kalau berminat. Kalau nggak minat, yah tinggalin aja :D

Seperti niat awal, habis dari acara diskusi saya dan Baha serta temannya menuju ke Pasar Seni. Saya sengaja mengajak Baha ke Pasar Seni untuk melihat kelas komputer yang  saya ikuti. Meskipun akhirnya Baha pulang duluan dengan temannya. Untuk tulisan tentang kursus, Insya Allah lain kali saya nulis dengan tulisan opini yang lian *jiyahhh

Dan dari tempat kursus, saya kembali bergabung dengan teman-teman paguyuban Konslet untuk mengikuti pengajian bulanan. Pengennya, sih langsung pulang. Tapi berhubung dalam undangan dituliskan pengurus wajib hadir, mau nggak mau saya kudu hadir. Ini bukan terpaksa lho huehehehe.. takut dikaplok sendal sama ketuanya #nyengir...

Alhamdulilah, meski telah berlelah-lelah dalam sehari bakda mahgrib pengajian dimulai. Awalnya adalah pembacaan surat yassin berjam'ah, setelah itu ada tausiyah dari  Ustadz Fahmi. Subhanallah, meskipun tinggal di negara orang, ketika mengikuti diskusi dan pengajian seperti ini mayoritas yang datang adalah warga Indonesia di Malaysia saya seperti berada di kampung halaman sendiri. Guyubnya ada, kebersamaan dan persaudaraannya terasa. Terimakasih buat teman-teman yang terlibat juga buat teman-teman FOKMA dan FLP Malaysia. Tak lupa, para guru-guru pengajar komputer kami. Luar biasa! Kami bangga menjadi murid Anda semua :)

Semoga saya tak menjadi manusia telatan abadi yang ingin selalu belajar mengejar pagi melihat melihat mentari pagi berseri #belajar 

Selalu, epilog tulisan yang nggak jelas :D

 Mbak Helvy dan Mbak Asma :)

 Jajaran panitia dan pembicara :) foto-foto lain ada di multiply

 Baha gak mau diphoto :D

 Beginilah para pengajar kami menularkan ilmunya, satu persatu mereka memberikan arahan kepada murid-muridnya. Luar biasa dedikasi mereka. Kami hanya tinggal datang dan belajar, tanpa dipungut bayaran.


Di sini kami berhimpun, mengaji dan mendapat tausiyah


21 komentar:

  1. wkwkwkwkwk... mba aku udah dapat gratisan buku 10 psc jadi memberi kesempatan ama yg lain.

    oya aku pengin update yg di SIK dan di Pasar seni tapi belum sempat... #soksibuk #plak

    BalasHapus
  2. Oooo yaoloh aku baru tau wajahnya Mbak Helvy Tiana itu seperti itu *ngangguk2*
    Mbak Anaz tuh tinggal di Malaysia tho~ *baru ngeh*

    BalasHapus
  3. pengen lihat Kang Baha..mana sih orangnya! ngumpet di belakang kamera tuh!

    BalasHapus
  4. @Arr_rian : aku kasih alamat palsu apa foto palsu?

    BalasHapus
  5. @Baha, owh iya, yah, dirimu malah dapat 10 huehehehe.. banyak banget

    @Una, bukan saya di papua *dikaplok sendal

    @Arr-rian tarik aja kameranya tuh :)

    @Ponakan, alhamdulilah baiiikkkk hehehe

    @Baha, jiyah jadi Baha Tingting? :P

    BalasHapus
  6. mbak Anaz, ngakaaaak ngeliat Bahaaaaa

    BalasHapus
  7. Yang jangan lagi Mbak, teladan dalam telatan, ihhhikkk... *maaf Mbak becanda kok ;)

    Mbak kenapa reportase yang dikompasiana lebih lengkap ya tentang isi acaranya?

    Btw, kedua beradik kakak tersebut memang penuh inspirasi ya meski dengan gaya yang berbeda. salut dech pokoke...

    BalasHapus
  8. mbak Anaz apa kabar? maaf baru bisa mampir lagi nih

    BalasHapus
  9. sama banget.. saya juga kalo jadi panitia yang tukang foto-foto..hhe

    dulu asma nadia pernah ke kampus saya ngisi ceramah.. :)

    BalasHapus
  10. lebih indah lagi kalo telat bulan naz...

    BalasHapus
  11. salut buat para pengajarnya
    ilmu yang bermanfaat seupakan amal jariyah ya
    pahalanya mengaliiiir terus

    BalasHapus
  12. Tante Anaz hebat deh...
    selalu memanfaatkan waktu dengan baik
    gak kayak Dija
    setiap hari maen melulu
    hihihihi

    BalasHapus
  13. Aku belum pernah ketemu Mbak Helvy
    Kalau Mbak Asma sudah 2 kali

    BalasHapus
  14. mereka beramal ilmu seperti datangnya air hujan, salut sama para pengajar

    BalasHapus
  15. Yuhuuu... Keren mbak. Setelah itu giliran mbak Naz yg membagikan ilmunya buat kami ya? #sangatNgarep

    BalasHapus
  16. nak buat nasi kuning???
    sile datang kat blog kami

    BalasHapus
  17. Dear.

    hoooo,,mm,,, udah jelas telat dong,.... acara jam 9.30 tapi dari rumah baru turun jam 9...... welelelellehhhh mbaaakk.... tapi beter let ten neper.....lahhh......

    baei de wei kursius komputer apaan lageee... kan udah pandai....


    regards.
    ... Ayah Double Zee ...

    BalasHapus
  18. Wah mbak Anaz kegiatan yg diikuti banyak banget ya? salut deh... :)

    BalasHapus
  19. yayaya..
    butuh keahlian khusus untuk menjadi member telatan....

    BalasHapus
  20. Semoga saya tak menjadi manusia telatan abadi yang ingin selalu belajar mengejar pagi melihat melihat mentari pagi berseri #belajar
    katak kata yang menurut saya punya arti lebih mba....

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P