Yang Unik

Setiap tahun baru china, keluarga majikan saya selalu mengadakan family day, kecuali tahun 2010 karena ibu majikan melakukan operasi. Perginya ke beberapa tempat, seperti pantai dan sungai. Di sana, kami biasanya menginap satu malam, kecuali tahun 2011 lalu kami tidak menginap karena perginya ke tempat terdekat. Meskipun menginap semalaman, bawaannya hampir seperti orang boyongan. Tahun ini, tepatnya 22 januari lalu (eh, dah basi, yah? :D) kami pergi ke Seremban, tepatnya di Port Dickson. Kami menginap di Ilham Resort. Pas di sana, saya menemukan beberapa benda yang unik-unik...



 Sebetulnya nggak unik-unik amat, sih, hanya iseng jepret aja :)

 Yang saya rasa unik justru ini, sebuah gentong dan centong yang diletakan berdekatan. Setelah saya dekati, rupanya ada tulisan seperti di bawah ini

Sederhana, tapi buat saya nilainya sangat tinggi. Coba, yah, di tempat-tempat umum kita sarana untuk cuci tangannya dari gentong? Wehehehe...  etapi, pas dilihat tuh gentong kosong, kok, nggak ada airnya.

 Ini bukan unik, orang nganggur aja gak punya kerjaan wehehehe

 Sudah kering, tapi tetep bertunas

19 komentar:

  1. justru yg tunas kelapa itu yg eksotis mbak :D

    yahh, nggak bisa nyoba nyuci kaki dong lawong kosong :D

    BalasHapus
  2. gentong kaya gitu sih di rumah mbah saya juga ada mbaak, tapi saya suka lihat gentong2 yg ada di area pemakaman wali songo, kesan historisnya kuat bgt.

    suka dua gambar yg hitam putih tuh, berasa ada nilai artistiknya walopun katanya hasil dari jepretan iseng :D

    BalasHapus
  3. Tapi ini Unik kok Mbak, unik gaya Mbak Anaz, Unik yang bisa kunikmati :)

    BalasHapus
  4. unik yang jepret, tuh kena jepret soalnya.hehehhee

    BalasHapus
  5. selalu bagus hasil jepretannya mbak seperti biasa

    BalasHapus
  6. Heran. Kalo liat poto orang lain, biarpun objeknya sederhana (kaya punya mb anaz), keliatan bagus. Tapi, kalo liat poto jepretan ndiri kok rasanya selalu ada yang kurang.

    BalasHapus
  7. Itu bersihin kakinya pake udara ya :D
    Gak ada isinya gitu...

    BalasHapus
  8. namany sering wara-wiri di berbagai antologi tapi Baru sempat berkunjung di blogger kawakan sekeas mba Anz..,,, hehhe mampir ya mba ke blog saya..

    btw, itu yang di upload asli apa di edit dulu sih mba, eksotik githu :D heheheh

    BalasHapus
  9. tulisannya menarik, tapi sayangnya kosong ya mbak. padahal kayaknya udah ngelepas sepatu pengen nyoba nyuci kaki nih. hehehehehe

    BalasHapus
  10. Gentong di rumah ortu saya juga masih ada dan di gunakan...

    BalasHapus
  11. salam ziarah warga indonesia...

    mmg uniq... kelaaa kering tetapi bertunas, sbb ade air~

    BalasHapus
  12. gak unik ah... wong cuma gentong disini mah banyak Naz..

    BalasHapus
  13. askm. "traditional malay footwash" diM'sia dinamakan tempayan. jarang2 lagi digunakan. saya rasa itu hanya utk pameran sahaja, sebab itu tiada air.

    BalasHapus
  14. Tapi di atas gentong itu ada kran air kan? Jadi airnya bukan diambil dari gentong, tapi dari kran air itu.
    Foto2nya bagus lho.

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P